Indonesia: Kelompok Pendukung Pilih Jokowi sebagai Capres Pilihan 2024

JAKARTA, 3 Sept (Jakarta Post/ANN): Projo, kelompok pendukung Presiden Joko “Jokowi” Widodo, menobatkannya sebagai kandidat favorit mereka untuk pemilihan presiden 2024 dalam sebuah konferensi yang diadakan hari Minggu di Bandung, Jawa Barat.

Setelah dua periode, Jokowi tidak diperbolehkan mencalonkan diri untuk ketiga kalinya.

Pada Musyawarah Rakyat (Musra) pertama yang diprakarsai oleh organisasi tersebut, hampir sepertiga dari 5.721 peserta mendukung Jokowi sebelum pemilihan.

Ketua ProJo Budi Arie Setiadi mengatakan perolehan suara Jokowi sebagai bentuk apresiasi terhadap presiden. “Masyarakat boleh punya ambisi sendiri,” kata Budi, yang organisasinya memperjuangkan Jokowi sejak pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden pada 2014.

Sementara itu, Jokowi menegaskan dalam pidato pembukaannya di konferensi bahwa ia akan “selalu tunduk pada konstitusi dan kehendak rakyat”.

Dalam konferensi tersebut, 29,79 persen peserta memilih Jokowi, 16,92 persen memilih Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno dan 16,10 persen memilih Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menerima 11,1 persen suara dan Gubernur Jakarta Anies Baswedan 9,02 persen.

Pengaruh memudar Firman Noor, peneliti kebijakan senior di Badan Riset Nasional (BRIN), tidak berpikir kelompok pendukung Jokowi akan banyak mempengaruhi pembentukan pemilu 2024.

“Hal terbaik yang bisa mereka lakukan hanyalah menyuarakan pendapat mereka […]yang kemudian dapat dipertimbangkan oleh partai politik, ”kata Firman kepada Jakarta Post pada hari Kamis.

Dengan partai-partai yang sebagian besar masih ragu-ragu, dia menyarankan agar partai-partai dapat melihat kelompok-kelompok pendukung ini sebagai cerminan dari apa yang diinginkan Jokowi, yang pendapatnya masih penting di partai-partai.

Namun, Firman mengamati bahwa lingkup pengaruh Jokowi – dan lebih jauh lagi kelompok pendukung – akan menyusut ketika presiden mendekati hari-hari terakhirnya.

READ  Perbaikan Badan Anti-Transplantasi Indonesia Picu Kecaman, SE Asia News & Top Stories

Menjelang pemilihan 2024, partai-partai diharapkan menjadi lebih picik, katanya.

“Para pihak memiliki ego mereka sendiri untuk dilayani alih-alih satu [supporter] kelompok yang sebenarnya tidak terkait erat dengan partai politik,” kata Firman.

Sebelumnya, Ketua Panitia Musra Panel Barus mengatakan kelompok itu berencana mengadakan konferensi di masing-masing 34 provinsi di Indonesia pada Maret 2023.

Barus menggambarkan rangkaian konferensi tersebut sebagai cara masyarakat untuk lebih terlibat dalam memilih pemimpin masa depan Indonesia.

Awal tahun ini, Projo vokal dalam mendukung proposal yang bertujuan untuk memperpanjang masa jabatan Jokowi di luar tanggal yang diwajibkan secara konstitusional atau menunda pemilihan umum 2024.

Pembicaraan perpanjangan masa jabatan memicu serangkaian protes mahasiswa pada bulan April.

Pada bulan Juli, Seknas Jokowi, sebuah kelompok relawan yang juga telah mendukung Presiden sejak 2014, mulai mengembangkan platform kampanye untuk pemilihan akhir calon petahana untuk pemilihan umum 2024 dan mengajukan proposal untuk undang-undang prioritas. untuk menindaklanjuti jika calon presiden berhasil membentuk pemerintahan.

Seknas Jokowi mengatakan sedang mengembangkan program untuk dimasukkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2025-2045 yang dipimpin negara, dengan tujuan utama menawarkannya kepada calon Jokowi.

Jokowi telah meminta berbagai kelompok pendukungnya untuk menunggu sinyalnya mendukung calon pilihannya di pemilu mendatang. The Jakarta Post/ANN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.