Indonesia harus menginvestasikan $ 460 miliar untuk infrastruktur pada tahun 2024

JAKARTA, 25 Maret (Bernama): Indonesia akan membutuhkan lebih dari 6,44 triliun rupiah ($ 460 miliar) untuk membangun infrastruktur pada tahun 2024, Vietnam News Agency (VNA) melaporkan, mengutip Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan.

Kepala BKF Febrio Kacaribu mengatakan beberapa infrastruktur dasar yang perlu dibangun antara lain penyediaan air bersih, listrik rumah tangga, perumahan, jalan bebas hambatan, sarana kesehatan dan sarana pendidikan, selain infrastruktur yang terkait dengan energi, jalan tol, pelabuhan, terminal rel, bandara, Teknologi informasi dan komunikasi.

Namun, pemerintah Indonesia memperkirakan bisa menyediakan sekitar 37 persen dari modal yang dibutuhkan, oleh karena itu swasta harus dimasukkan sebanyak 42 persen dan sisanya dari perusahaan milik negara.

Kacaribu mengatakan pemerintah sedang menyiapkan daftar proyek strategis nasional, termasuk 38 proyek senilai Rp 644 triliun tahun ini. Sebagian besar dilakukan dalam model kemitraan publik-swasta.

Sektor swasta akan menginvestasikan setengah dari total nilai proyek strategis nasional di bidang infrastruktur.

Untuk menarik lebih banyak modal, perhatian lebih lanjut diberikan pada reformasi keuangan. – Bernama

READ  Pembangunan jalan MotoGP Indonesia sudah hampir setengah jalan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *