Golkar Indonesia bentuk koalisi untuk mendukung Kapolri sebagai calon presiden

JAKARTA – Partai Golkar tertua di Indonesia telah membentuk koalisi dengan dua partai kecil dalam sebuah langkah yang dipandang para analis sebagai mendukung pemimpin partai mereka sebagai calon presiden dan membuka peluang untuk memiliki lebih dari dua calon presiden dalam pemilihan 2024, bertentangan dengan dua partai terakhir. jajak pendapat.

Aliansi dengan Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) – dijuluki “Koalisi Indonesia Bersatu” – bertujuan untuk “mengakhiri penggunaan identitas politik yang mempolarisasi pemilih Indonesia”, seperti yang terjadi pada pemilu 2014 dan 2019, di mana Golkar menjadi eksekutif puncak Ace Hasan Syadzily menggambarkan setelah pemilihan bahwa ia “menyebabkan trauma mendalam” di masyarakat.

“Kita ingin pemilu menjadi ajang kompetisi ide, pemikiran, rekam jejak dan prestasi, ajang saling membuktikan siapa yang terbaik,” ujarnya Jumat lalu (13 Mei).

Peringkat Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto, 59, yang merupakan menteri koordinator ekonomi, lebih rendah dari kandidat presiden lainnya seperti Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Gubernur Jakarta Anies Baswedan dalam jajak pendapat utama.

Dalam kampanye pemilihan cepat akhir tahun lalu, poster kampanye yang menampilkan Airlangga dan slogan “Bekerja untuk Indonesia” muncul di pinggir jalan di sejumlah daerah termasuk Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Sulawesi Selatan, menuai kritik publik karena Indonesia masih berjuang untuk mengatasi pandemi Covid-19.

Profesor Firman Noor, peneliti senior di Pusat Penelitian Kebijakan Badan Riset dan Inovasi Nasional, mengatakan kepada The Straits Times: ‘Saat ini (koalisi) dimaksudkan untuk menjadi kendaraan (politik) untuk Pak Airlangga.

“Tujuan Golkar, khususnya Pak Airlangga… adalah mencari partai-partai yang tidak memiliki calon kuat tetapi dengan siapa mereka dapat bekerja dan berbagi posisi kabinet.”

READ  Pencabutan Sawit Indonesia, Izin Tambang Terkena 'Ketidaknormalan'

Dia mencatat bahwa kedua belah pihak diuntungkan: dua partai kecil membutuhkan lebih banyak suara untuk masuk ke kabinet, sementara Golkar membutuhkan partai dengan “posisi negosiasi yang lunak”.

“Jika Golkar memilih Gerindra, itu akan sulit karena Gerindra memiliki daya tawar yang besar. Oleh karena itu, mencari pihak yang biasa-biasa saja untuk memfasilitasi kelancaran negosiasi,” kata Prof Firman.

Gerindra, yang dipimpin oleh Prabowo, seorang pensiunan jenderal Angkatan Darat, menempati urutan kedua dalam pemilihan 2019 setelah memenangkan 12,6 persen suara di parlemen, menyalip Golkar, yang turun ke posisi ketiga dengan 12,3 persen suara.

Prabowo mencalonkan diri sebagai calon presiden pada 2014 dan 2019 tetapi kalah dari satu-satunya kandidat lainnya, Joko Widodo, yang akan menyelesaikan masa jabatan lima tahun keduanya pada 2024 dan tidak akan mencalonkan diri lagi.

dr Siroyudin Abbas, kepala eksekutif lembaga survei Saiful Mujani Research and Consulting, mengatakan kepada ST bahwa langkah terbaru oleh ketiga partai tersebut adalah “langkah pertama yang nyata” untuk membangun “platform bersama” untuk memobilisasi massa menjelang pemilihan.

“Jika (koalisi) dibiarkan matang, ketiga partai itu bisa menjadi aliansi poros dalam pemilihan presiden. Kalau digabung, sudah mencapai ambang batas minimum presiden,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.