Evans mengalahkan Vergne untuk memenangkan Thriller di Indonesia

Evans mematahkan cengkeraman DS Techeetah di dua posisi pertama di awal, dibantu oleh penguncian berat Antonio Felix da Costa di Lap 4 – dengan insinyur pebalap Portugis menyuruhnya untuk menyesuaikan keseimbangan remnya setelah itu.

Hal ini menempatkan Evans dalam pertempuran dengan Vergne untuk menang, dan keduanya bertukar tempat saat mereka mengambil alih aktivasi gerakan mereka, dengan Edoardo Mortara juga dalam campuran ketika pengemudi venturi memutuskan untuk kemudian dengan dosis kinerja mengemudi 250kW-nya sendiri.

Ketika Evans mencoba untuk menggulung Vergne, Kiwi sepatutnya lebih lama dengan tugas mode serangan keduanya dan mengambilnya di ronde ke-25, memberinya dorongan untuk maju.

Setelah mode serangan Evan berakhir, dia berada dalam jarak setengah detik dari Vergne dan terus menekan pemain Prancis itu dengan semakin dekat ke bumper belakangnya.

Pembalap Jaguar kemudian membuat langkah berani di Vergne pada Lap 32, lepas landas lebih lambat dari saingannya di Tikungan 7 dan tampaknya terjun ke dalam entah dari mana untuk berhasil keluar dari tikungan dengan memimpin.

Evans kemudian mulai membangun keunggulan tetapi harus melambat untuk menghormati waktu penghentian 90 detik setelah mobil pengaman awal – yang ditarik keluar untuk roda Oliver Rowland yang hilang ketika pengemudi Mahindra jatuh di Lap 2 – dan kecepatannya sendiri menurun. ban.

Ini menempatkan Vergne dan Mortara dalam persaingan untuk memimpin, dengan juara dua kali itu bisa dibilang menggunakan dorongan penggemarnya terlalu cepat untuk mencoba dan melampaui Evans.

mulai beraksi

Foto oleh: Simon Galloway / gambar motorsport

Tapi Evans menahan serangan setengah hati itu dengan tegas, menyerap tekanan akhir dari Vergne – yang konsumsi energinya lebih buruk dan akhirnya menyerah di tikungan terakhir.

READ  Expo 2020: Mohamed bin Zayed mengunjungi paviliun Indonesia, Mesir dan Yordania

Mortara mendorong Vergne sampai akhir, sebagian besar menyamai energi Evans, tetapi tidak bisa membuat garisnya tepat untuk mendorong pembalap Techeetah itu menyingkir.

Mengikuti strategi Mode Serangannya yang terlambat di Berlin, Mortara mengambil pendekatan serupa di Jakarta, meskipun banyak Mode Serangan datang lebih awal sementara baterainya lebih dingin untuk menjaga efisiensi.

Meskipun mode serangan terakhir Mortara berarti dia kehilangan posisi dari da Costa, dia segera menyalip Juara Musim 6 untuk menempatkan dirinya dalam pertarungan untuk meraih kemenangan – dan akhirnya mempersempit keunggulan poinnya atas pemimpin liga Stoffel Vandoorne.

Da Costa dengan demikian kehilangan podium, lebih dari dua detik di belakang Mortara, sementara Vandoorne bertarung dengannya untuk tempat keempat.

Vandoorne telah mempersulit dirinya sendiri dengan aktivasi Mode Serangan keduanya ketika dia gagal mencapai putaran waktu dan karena itu harus mengambil jalur yang jarang dilalui lagi pada putaran berikutnya.

Dia masih bisa memanfaatkan keunggulan Jake Dennis dengan mode serangan keduanya dan kemudian memindahkan Pascal Wehrlein ke posisi kelima.

Dennis selesai keenam setelah terlibat dalam beberapa pertempuran dengan mobil di sekitarnya dan hanya 0,6 detik dari Vandoorne di garis finish.

Jake Dennis, Andretti Motorsport, BMW iFE.21

Jake Dennis, Andretti Motorsport, BMW iFE.21

Foto oleh: Alastair Staley / gambar motorsport

Lucas di Grassi mencetak lebih banyak poin untuk Venturi dengan tempat ketujuh, juga di belakang kereta da Costa, Wehrlein tertinggal tiga detik di tempat kedelapan.

Wehrlein awalnya memulai dengan awal yang brilian untuk pulih dari kehilangan lima tempat, tetapi kehilangan kakinya di paruh terakhir balapan dan kehilangan posisi dari Dennis dan di Grassi.

Sam Bird dipromosikan ke tempat kesembilan setelah Andre Lotterer menerima penalti lima detik karena kontak dengan Nyck de Vries, yang membuat pembalap Belanda itu keluar dari balapan dengan tusukan di ban belakang kiri.

READ  Panggilan misterius pada hari pemilihan presiden Amerika diterima oleh jutaan warga AS

Sebastien Buemi dengan demikian naik ke urutan 10 setelah pembalap Nissan itu melakukan duel pertamanya di awal akhir pekan.

Formula E Jakarta E-Prix – Hasil Balapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.