Dengan bantuan keuangan, Indonesia bisa keluar dari batu bara pada tahun 2040, kata Finmin

LONDON, 2 November (Reuters) – Indonesia dapat menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara secara bertahap pada tahun 2040 jika menerima bantuan keuangan yang cukup dari masyarakat internasional, kata menteri keuangan kepada Reuters.

Kepulauan Asia Tenggara adalah negara terbesar keempat di dunia dan penghasil gas rumah kaca terbesar kedelapan, dengan batu bara membentuk sekitar 65% dari bauran energinya. Ini juga merupakan pengekspor batu bara terbesar di dunia.

Sri Mulyani Indrawati mengunjungi kota Glasgow di Skotlandia untuk konferensi COP26 dan mengatakan bahwa Indonesia akan mengumumkan rencana rinci pada hari Rabu untuk transisi ke energi yang lebih bersih, dengan menghapus batubara sebagai tema utama.

Sebelumnya, Indonesia telah mengumumkan akan menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2056, sebagai bagian dari rencana untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal.

“Kalau kita mau mengusulkan pada 2040, maka kita butuh dana untuk menutup batubara lebih awal dan membangun kapasitas baru untuk energi terbarukan,” kata Sri Mulyani.

“Itulah yang sekarang menjadi isu inti dan saya sekarang, sebagai menteri keuangan, bertanya-tanya apa artinya menghentikan batu bara lebih awal. Berapa biayanya bagi kami?” Dia berkata.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan kepada Parlemen Inggris minggu lalu bahwa Presiden Joko Widodo mengatakan Indonesia akan lebih memilih untuk menghapus batubara pada tahun 2040.

Indonesia sebelumnya belum mengkonfirmasi rencana tersebut.

Sri Mulyani mengatakan kepada Reuters bahwa mencapai tujuan seperti itu akan tergantung pada penerimaan bantuan keuangan dari lembaga multilateral, sektor swasta dan negara maju.

Dia mengatakan rencana tersebut, yang akan diumumkan pada hari Rabu, telah mengubah tujuan iklim Indonesia di luar “retorika” menjadi detail teknis, dan Asian Development Bank (ADB) dan lembaga keuangan lainnya “sangat bersemangat” dengan ide-ide mereka.

READ  Indonesia ingin memulihkan 600.000 hektar hutan bakau

ADB memimpin sekelompok lembaga keuangan saat mereka mengembangkan rencana untuk mempercepat penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara di Asia, termasuk Indonesia, dengan membeli aset dan melikuidasinya.

Jakarta telah mengidentifikasi 5,5 gigawatt pembangkit listrik tenaga batu bara yang dapat ditutup sebelum waktunya selama 8 tahun ke depan dan memperkirakan akan menelan biaya $25 miliar hingga $30 miliar.

Sri Mulyani mengatakan negara juga akan membutuhkan bantuan internasional untuk memastikan bahwa listrik tetap terjangkau ketika beralih ke energi terbarukan.

“Jika semua ini dibiayai dengan uang pembayar pajak saya, itu tidak akan berhasil. Dunia bertanya kepada kita, jadi pertanyaannya sekarang adalah apa yang bisa dilakukan dunia untuk membantu Indonesia.”

“Presiden selalu mengatakan, ‘Saya akan ambisius jika (masyarakat) internasional juga bergabung dengan ambisi itu,'” tambahnya.

Pelaporan oleh John Geddie; Cakupan tambahan oleh Gayatri Suroyo; Diedit oleh David Gregorio dan Gerry Doyle

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *