Adidas menarik kemarahan orang Indonesia karena menganggap wayang kulit sebagai budaya Malaysia

Adidas telah menghadapi kritik keras dari pengguna media sosial untuk desain sepatu baru yang didasarkan pada “Wayang Kulit” Jawa, sebuah bentuk permainan wayang kulit tradisional yang berasal dari Indonesia.

Permainan sepatu kets: Pembuat pakaian olahraga itu didakwa dengan perampasan budaya setelah Adidas Singapura melaporkan gambar sepatu kets yang terinspirasi dari Wayang Kulit di Instagram, yang menunjukkan bahwa bentuk seni tersebut berasal dari Malaysia. kelapa.

  • Sepatu kets tersebut dirancang oleh seniman Malaysia Jaemy Choong sebagai bagian dari koleksi Ultra Boost DNA City Pack, kolaborasi antara Adidas dan enam artis Asia Tenggara.

  • Sepatu kets dalam koleksi diluncurkan pada 11 November dan dirancang untuk mewakili Singapura, Vietnam, Indonesia, Thailand, Filipina, dan Malaysia. posting pagi cina selatan.

  • Reaksi balik muncul dari keterangan asli Adidas Singapura, yang berbunyi, “Desainnya memberi penghormatan kepada Wayang Kulit, bagian penting dari identitas dan warisan budaya Malaysia, dengan menggabungkan unsur-unsur Wayang Kulit dengan palet warna modern dalam perpaduan ‘tua’. ‘pendekatan baru untuk UltraBOOST-DNA.”

  • Sementara Malaysia memiliki wayang kulit versinya sendiri, juga dikenal sebagai “Wayang Kulit”, desain Choong tampaknya lebih terinspirasi oleh budaya Indonesia.

  • Video terlampir untuk desain Choong juga menunjukkan unsur-unsur yang dapat dikenali dari “wayang kulit” Jawa.

Permintaan maaf Adidas: Selain mengedit keterangan kontroversialnya, Adidas berbagi permintaan maaf terpisah melalui Instagram Stories yang menyatakan bahwa artis dan merek tidak ingin menyiratkan bahwa bentuk seni tersebut berasal dari Malaysia.

  • “Wayang Kulit adalah bagian penting dari warisan budaya Malaysia, kami seharusnya menyoroti asal Indonesia di postingan kami. Kami dengan tulus meminta maaf atas penghinaan yang tidak disengaja [sic] yang mungkin telah diadopsi dan sekarang telah mengubah kontribusi kami, ”kata pernyataan itu.

  • Judul yang diperbarui sekarang berbunyi: “Wayang Kulit berasal dari Indonesia dan telah menginspirasi bagian lain di Asia Tenggara. Desain dari #UltraBOOST DNA City Pack memberi penghormatan pada bentuk seni dengan menggabungkan elemen Wayang Kulit dengan palet warna modern dalam pendekatan “lama-bertemu-baru” pada DNA UltraBOOST. “

Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) telah mendaftarkan “wayang kulit” dan wayang klitik atau golèk (boneka kayu tiga dimensi) dalam “Daftar Perwakilan Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan” kembali pada tahun 2003.

“Wayang berkembang di istana-istana kerajaan Jawa dan Bali serta di pedesaan selama 10 abad. Wayang telah menyebar ke pulau-pulau lain (Lombok, Madura, Sumatera dan Kalimantan), di mana gaya pertunjukan dan iringan musik lokal yang berbeda telah berkembang, ”kata UNESCO.

Gambar yang dipilih di atas Adidas SG

Apakah Anda menyukai konten ini? Baca lebih lanjut dari NextShark!

Temui Mitsuye Endo, wanita yang kasusnya di Mahkamah Agung mengakhiri kamp konsentrasi Jepang

Model kurva Asia-Amerika pertama untuk SI Yumi Nu berbicara tentang fobia lemak dalam budaya Asia

Sebelum Brown v. Dewan Pendidikan, orang tua Sino-Amerika ini berjuang untuk desegregasi SF di tahun 1880-an

Dia adalah wanita Sino-Amerika pertama yang memilih di Amerika Serikat

READ  Oppo menghadirkan layar 90 Hz pada A53 dan A33

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *