Adhika Widya Sena dari P&G Indonesia tentang hubungan pengajaran, komunikasi dan SDM

Sebagai seorang manajer, penting untuk berbicara dalam bahasa orang lain – ini terkadang berarti bahwa kita melampaui bentuk komunikasi normal yang biasanya kita gunakan dalam SDM, yang menurut manajer itu baik-baik saja.

Adhika Widya Sena (gambar di atas) selalu menikmati seni komunikasi – dengan minat khusus dalam mengajar dan berbicara di depan umum. Selama bertahun-tahun, karir di Sumber Daya Manusia telah memberinya perpaduan sempurna dari keduanya, apakah itu cara dia menyajikan informasi kepada pemangku kepentingannya atau memahami bahasa yang digunakan orang lain.

Berbekal keterampilan ini dan banyak lainnya, dia telah naik pangkat sejak bergabung dengan Procter & Gamble (P&G) pada tahun 2017. Pada Oktober 2022, dia mengambil perannya saat ini sebagai Director – Head of HR di Plant Jakarta, P&G Indonesia.

Dalam wawancara dengan Arina Sofiah ini, sang sutradara berbagi sorotan tentang perjalanannya ke peran baru ini, baik yang tinggi maupun rendah, dan banyak lagi.

Q Bagaimana posisi Anda sebelumnya mempersiapkan Anda untuk mengambil peran Anda saat ini, setelah naik pangkat sejak bergabung dengan P&G pada tahun 2017?

Saya dipekerjakan di pabrik Jakarta pada tahun 2017. Saya percaya bahwa tahun-tahun awal saya di pabrik adalah salah satu fase pembelajaran saya yang paling berharga sebagai seorang profesional SDM. Saat itulah saya secara pribadi menyaksikan pemenuhan janji Hari 1 P&G: lakukan sesuatu yang penting, percaya, dan bekerja penuh arti sejak hari pertama. Perusahaan membiarkan saya menjelajahi dan mempelajari semua aspek SDM dari situs web besar ini. Saya yakin bahwa penugasan pabrik benar-benar memberi SDM kesempatan untuk belajar tentang proses end-to-end layanan karyawan, serta kesempatan sempurna untuk memahami lingkungan manufaktur internal dan eksternal yang dinamis.

Pengetahuan saya kemudian diperluas saat saya mengambil tanggung jawab negara untuk HRBP pasokan produk, kemudian HRBP penjualan dan kemudian HRBP penjualan dan merek di mana saya belajar bagaimana bisnis bekerja di antarmuka dengan pelanggan dan konsumen. Lanskap organisasi yang sangat berbeda juga telah membantu saya untuk melihat dalam praktiknya bagaimana keterampilan dan pengetahuan yang saya peroleh sebelumnya memiliki dampak yang berbeda – yang telah membantu saya untuk mengkalibrasi program dan intervensi organisasi dengan lebih baik.

Saya ingin membawa pulang pembelajaran yang telah saya peroleh di luar tembok pabrik dan memperkayanya lebih jauh lagi bersama dengan organisasi pabrik Jakarta yang berkembang dan energik.

Q Kebetulan, apa hal favorit Anda untuk dipelajari dari pendahulu Anda dalam peran ini?

READ  Bus Indonesia menabrak jurang, menewaskan 27 jemaah

Saya benar-benar belajar bahwa kepedulian yang tulus terhadap SDM adalah bahasa yang harus kita gunakan untuk berbicara di seluruh organisasi. Saya mencoba mengambil pembelajaran itu dan menerapkannya di seluruh spektrum siklus organisasi. Pasti akan ada hari-hari yang cerah (misalnya perayaan, promosi, pertumbuhan bisnis) dan hari-hari yang menantang ketika SDM perlu mengambil tindakan/intervensi, tetapi kita harus melakukan semua ini berdasarkan kepedulian dan rasa hormat terhadap individu dan organisasi.

Karena kepedulian sangat mendalam, kami juga mencap perilaku di seluruh situs kami dengan akronim CARE, karena kami yakin ini juga merupakan perilaku yang tepat untuk sukses bagi organisasi kami.

Q Apa yang paling Anda hargai dari pengalaman yang Anda miliki dalam karir HR Anda dan apa pencapaian Anda yang paling berkesan di perusahaan?

Menurut saya, interaksi harian saya dengan orang-orang adalah rutinitas yang paling saya sukai – tidak selalu hal terbesar, tetapi hal-hal biasa, karena ini benar-benar peran SDM: saat-saat ketika Anda benar-benar 1: 1 dan hubungan manusia – interaksi manusia dengan orang lain. Saat ini, orang cenderung terburu-buru di antara rapat, email, teks, dan panggilan, sangat meremehkan bentuk interaksi yang paling dasar—percakapan—meskipun percakapan sebenarnya adalah tempat kita belajar paling banyak tentang orang lain.

Kedua, saya dapat membantu mengarahkan organisasi menuju jalan yang lebih baik di mana perusahaan dan organisasi dapat menang bersama sebagai satu kesatuan.

Q Bisakah Anda memberi tahu kami kampanye SDM paling inovatif yang pernah Anda kerjakan atau ikuti dan apa hasil yang paling berdampak?

Itu terjadi ketika saya bekerja dengan tim kepemimpinan penjualan kami untuk memulai kembali program keterlibatan organisasi penjualan kami setelah masa jeda. Saya sangat senang melihat para Direktur bersama-sama memiliki, mendorong, dan mengembangkan pilar program – benar-benar menerima masukan dan memberikan pembaruan kembali ke seluruh organisasi.

READ  SOROTAN: Bola Voli Putri SEA Games ke-31

Kami juga melibatkan tim multifungsi dalam perjalanan desain dan pelaksanaan aktivasi pilar yang mengasyikkan. Selama dua tahun kami telah mencapai profil keragaman kami, meningkatkan daya tarik organisasi karyawan dan pada akhirnya meningkatkan retensi karyawan.

Q Di sisi lain, apa tantangan terbesar yang Anda hadapi?

Transformasi bisnis selalu menjadi yang paling menarik karena melibatkan banyak aspek perawatan yang berlebihan dan terjadi secara harmonis dalam kerangka waktu yang biasanya diperpanjang. Ini adalah proyek raksasa di mana para profesional SDM dan tim multifungsi dapat menggunakan keterampilan penting dalam manajemen perubahan dan transisi, kecerdasan bisnis, manajemen proyek, negosiasi, pemberi pengaruh, dan semua keterampilan terkait lainnya.

Jika dilakukan dengan benar, transformasi bisnis akan mendorong batas-batas baik bagi organisasi maupun bisnis untuk menjadi lebih baik dan memberikan dampak yang jauh lebih baik.

Q Anda selalu tertarik untuk mengajar dan berbicara – dan ini juga merupakan keterampilan penting bagi para pemimpin SDM. Kiat dan trik apa yang dapat diperhatikan rekan Anda di bidang ini?

Menariknya, saya benar-benar dapat menghubungkan kualitas SDM dengan kualitas dalam pengajaran – cara menyajikan sesuatu (terkadang subjek yang rumit) kepada orang lain dengan cara yang mudah dipahami dan dapat dicerna/digigit. Berhati-hatilah dalam SDM yang kadang-kadang secara tidak sadar kita berasumsi bahwa semua orang tahu setidaknya tentang program atau sistem SDM seperti kita – ini dapat dengan mudah menyebabkan disonansi ketika mencoba mengomunikasikan inisiatif kita, dan kemudian inisiatif kita. membawa organisasi ke tingkat pemahaman yang kita inginkan.

Berbicara di depan umum, ini benar-benar tentang bagaimana Anda berbicara bahasa orang lain, bukan seberapa halus diksi kita atau seberapa fasih kita. Ini sering bermuara pada penggunaan istilah slang dalam komunikasi kita dan selanjutnya menggunakannya untuk menamai dan memberi merek pada program kita. Ini mungkin mengharuskan kita terkadang melampaui bentuk komunikasi normal yang biasanya kita gunakan dalam SDM, yang tidak masalah selama kita dapat melayani bisnis dan organisasi kita dengan lebih baik sambil terus mengikuti pagar pembatas.

READ  Inggris mengirimkan 9 juta vaksin ke negara-negara miskin, dengan Kenya, Indonesia, dan Jamaika berada di urutan teratas daftar pengganti jarum suntik

Kedua area tersebut adalah hal yang terus saya pelajari dan saya berharap untuk menggali lebih dalam saat saya pulang ke pabrik Jakarta.

Q Dalam lingkungan yang berkembang pesat saat ini, menurut Anda apa tanggung jawab SDM yang paling penting untuk menciptakan nilai?

SDM benar-benar harus menjadi agen transformasi itu sendiri, berkolaborasi dengan semua fungsi, bukan hanya mengamati dan memantau perubahan yang didorong oleh pemimpin dan lainnya. SDM akan dapat mempercepat perubahan sambil mengarahkan aliran dengan cara terbaik untuk bisnis dan organisasi – karena semua peningkatan, transformasi, dan perubahan terus didorong oleh organisasi yang efektif.

Q Terakhir, apa nasihat terpenting yang ingin Anda berikan kepada talenta baru?

Anda tidak akan pernah tahu jika Anda tidak pernah mencoba. Jadi sungguh, lompatlah ke semua kesempatan belajar dan alami peran, tugas, perusahaan, dan wawasan untuk diri Anda sendiri. Ini telah menjadi cara terbaik untuk belajar, seperti yang telah saya amati dan alami sendiri.

Semakin banyak batasan dan batasan yang kita terapkan pada diri kita sendiri, semakin banyak peluang belajar yang hilang dari pilihan kita. Dan di era berbasis keterampilan dan cepat berubah ini, kami ingin belajar sebanyak mungkin agar tetap relevan dan bahkan berhasil.


Gambar / Disediakan

ikuti kami di telegram dan selanjutnya Instagram @humanresourcesonline untuk berita SDM dan SDM terbaru dari seluruh wilayah!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.