We Must Talk: Petunjuk Linguistik Yang Mengungkapkan Hubungan Anda Sudah Berakhir | Hubungan

Nama keluarga: Bahasa pecah

Usia: Abadi. Sejak Hawa makan buah delima yang tidak bahagia itu, hubungan asmara menjadi bermasalah. Dan orang harus menemukan cara untuk mengucapkan selamat tinggal. Tapi yang ini …

Tunggu. Eve tidak makan buah delima. Itu adalah apel. Fakta-fakta masih diperdebatkan. Jangan saling bercerita. Seperti yang saya katakan sebelum Anda menyela saya, analisis khusus tentang bahasa perpecahan ini baru saja dilakukan diterbitkan dalam prosiding National Academy of Sciences, sebuah jurnal ilmiah Amerika.

Kedengarannya agak akademis. Memang, tapi dengan implikasi signifikan di dunia nyata.

Apakah saya benar-benar ingin mendengar ini? Kamu lakukan. Tiga psikolog Amerika yang berbasis di University of Texas di Austin menganalisis lebih dari satu juta postingan dari 6.800 pengguna Reddit di R / BreakUps sub-reddit

Seperti yang kita lakukan. Bisakah Anda berhenti mengganggu saya !!! Mereka menganalisis pesan dari orang-orang yang terlibat dalam putus cinta dan menemukan bahwa bahasa yang mereka gunakan telah berubah tiga bulan sebelum putus. Dan dia tidak kembali normal sampai setidaknya enam bulan kemudian.

Biar kutebak hadiah linguistik: kemarahan karena disela, penggunaan huruf besar dan ejekan ironis KENIKMATAN; penggunaan tanda seru yang berlebihan. Anda pikir Anda sangat pintar, bukan? Tanda-tandanya jauh lebih halus. Orang yang akan putus menggunakan bahasa yang lebih pribadi dan informal, dan sering mengatakan “saya” dan “kami”.

Bagaimana bisa datang “Ini adalah tanda-tanda bahwa seseorang membawa beban kognitif yang berat,” kata Sarah Seraj, penulis utama studi tersebut. “Mereka sedang memikirkan atau mengerjakan sesuatu dan menjadi lebih fokus pada diri mereka sendiri.”

Sinyal lain? Mereka lebih sering menggunakan kata-kata seperti “akan”, “harus”, “karena” dan “hasil” karena mereka mencoba mengembangkan proses yang tidak mereka pahami. Mereka juga lebih sering menggunakan “sangat” dan “benar-benar” dan cenderung menggunakan kata negatif seperti “tidak” dan “tidak pernah”.

READ  Trump 'putus asa' untuk menaikkan angka pada rapat umum perpisahan, kata tamu

Anda baru saja menggunakan kata “karena”. Salah bicara, saya jamin.

Uh, saya tidak begitu yakin. Ada penurunan penggunaan “a”, “the”, “in” dan “at”, yang menunjukkan gangguan dalam pemikiran logis.

Maaf, tapi itu terlihat seperti omong kosong. Saya menyarankan bahwa penggunaan kata-kata kotor Anda menunjukkan bahwa pemikiran logis Anda sedang runtuh.

Kamu mungkin benar. Apakah orang-orang tahu ketika bahasa mereka berubah bahwa putus hubungan sudah dekat? Sepertinya tidak. “Tampaknya bahkan sebelum orang tahu bahwa perpisahan akan terjadi, hal itu mulai memengaruhi kehidupan mereka,” kata Seraj. Secara tidak sadar, mereka tahu hubungannya sedang bermasalah dan kata-kata yang mereka gunakan mencerminkannya.

Aku … Maksudku kita … harus … Oh, apa yang ingin kukatakan? Saya pikir Anda mencoba memberi tahu saya bahwa ini sudah berakhir di antara kita.

Saya benar-benar ingin ini berhasil dan tidak pernah terpikir akan sampai seperti ini. Inilah hidup. Jangan menghabiskan enam bulan ke depan di forum Reddit Break-Ups. Seraj mengatakan itu buruk untuk kesehatan mentalmu.

Bernyanyi: aku akan bertahan.

Jangan bernyanyi: Apa yang terjadi dengan patah hati?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *