FIFA mengevakuasi 100 pengungsi dari Kabul, termasuk pesepakbola

Setidaknya 20 pesepakbola nasional termasuk di antara 100 pengungsi yang dievakuasi oleh FIFA dari Afganistan, Independen memahami.

Rombongan yang sebagian besar wanita dan gadis meninggalkan Kabul pada hari Kamis dengan penerbangan ke Doha.

FIFA dibantu dalam bailout oleh pemerintah Qatar, yang bekerja sama dengan mereka untuk mengamankan pelarian.

Sebuah sumber yang dekat dengan operasi mengatakan: “Kelompok itu sekarang telah mendarat di Doha dan senang karena aman.

“Sudah lama negosiasi sejak Agustus untuk mengeluarkan kelompok itu. “

Dipahami bahwa badan pengatur sepak bola akan terus berusaha memastikan jalan yang aman bagi lebih banyak pemain dan keluarga mereka dari Afganistan, yang jatuh di bawah kendali Taliban pada Agustus.

Belum jelas ke mana kelompok itu, yang mencakup pemain, staf pendukung, pelatih, dan lainnya yang terlibat dalam mempromosikan sepak bola wanita di Afghanistan, akan pergi dari Doha.

Mereka diberi paspor dan surat-surat resmi sebelum meninggalkan Kabul.

itu datang setelah Independen terungkap pada bulan September bahwa 32 gadis dari tim sepak bola nasional terdampar di Afghanistan.

Sebuah surat mendesak Perdana Menteri Pakistan Imran Khan untuk memberikan gadis-gadis dan keluarga mereka visa sementara untuk memungkinkan mereka memasuki Pakistan.

Sekitar 14.000 orang, banyak dari mereka warga negara Inggris, diterbangkan dari Kabul pada Agustus sebagai bagian dari Operasi Pitting setelah pemerintah Afghanistan melarikan diri dari pejuang Taliban yang maju, meninggalkan negara itu di bawah kendali ekstremis aktivis agama.

Tetapi ribuan lainnya telah ditinggalkan, dan ketakutan telah diungkapkan untuk masa depan perempuan khususnya.

Pekan lalu, mantan tentara Inggris Ben Slater, yang telah ditahan di Afghanistan, dibebaskan dan diterbangkan ke Qatar dengan kembalinya diplomat senior Inggris. Dia ditangkap di perbatasan Pakistan saat mencoba mengevakuasi 50 karyawan perusahaan yang dia kelola, serta keluarga mereka.

READ  Liberia berjanji untuk mencegah serangan di Pantai I. dari wilayahnya | Berita Pantai Gading

Pemerintah Qatar diyakini telah membantu memfasilitasi pembebasan Slater, mantan anggota Polisi Militer Kerajaan dan CEO sebuah perusahaan konsultan yang berbasis di Afghanistan, Nomads Concept Group, setelah penangkapannya bulan lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *