Mahkamah Agung Delhi menghentikan kesepakatan $ 3,4 miliar Future

Itu Mahkamah Agung Delhi di India telah ditangguhkan Reliance IndustriesKesepakatan $ 3,4 miliar untuk diakuisisi Grup masa depanAset ritel menurut keberatan dari Amazon bahwa kesepakatan itu melanggar perjanjian kontrak, Reuters dilaporkan Selasa (2 Februari).

Menurut Reuters, kesepakatan itu melanggar kontraknya sendiri dengan Future Group, lapor Reuters. Raksasa e-commerce mengajukan petisi meminta pengadilan untuk menangguhkan kesepakatan tersebut. Future mengklaim tidak melakukan kesalahan dan memiliki opsi untuk menggugat perintah di pengadilan yang lebih tinggi.

Future adalah pengecer terbesar kedua di India dengan lebih dari 1.700 toko. Menurut Reuters, perusahaan tersebut telah merencanakan untuk menjual toko ritelnya ke Reliance dan dapat menghadapi likuidasi jika kesepakatan tidak berhasil.

Menurut Reuters, kontrak tahun 2019 dengan unit Future memiliki kata-kata yang melarang penjualan kepada siapa pun dalam daftar “orang terlarang”, termasuk Reliance.

Dua orang terkaya di dunia – Jeff Bezos dari Amazon dan Mukesh Ambani dari Reliance – memimpin pertempuran antara dua perusahaan pembangkit listrik tersebut. Hasilnya bisa menjadi titik balik dalam upaya Amazon untuk menggulingkan dominasi Reliance di negara tersebut.

Hakim JR Midha Selasa memutuskan bahwa perintah segera penting untuk “melindungi hak-hak perusahaan AS,” menurut Reuters.

“Pengadilan ini dengan jelas percaya bahwa perintah (arbitrase) … dapat diberlakukan,” tambah Midha, menurut Reuters. “Semua otoritas yang terpengaruh diinstruksikan untuk mempertahankan status quo.”

Midha mengarahkan pengacara pemerintah untuk meneruskan keputusan pengadilan kepada semua otoritas yang terlibat dalam peninjauan kesepakatan Future Reliance. Masa depan “melanggar” perintah wasit, tambahnya.

READ  AnTuTu Call A14 Bionic Lose dari SD865 apa yang GeekBench katakan ...

Pada bulan Januari, Amazon mengajukan pendiri Future Kishore Biyani untuk dipenjara dan propertinya disita. Amazon memiliki 49 persen saham di Future Coupons dan 7,3 persen di Future Retail.

Juga bulan lalu, Dewan Sekuritas dan Bursa India memberikan lampu hijau kepada Reliance untuk mengakuisisi aset ritel Future Group sebesar $ 3,4 miliar.

——————————

DATA PYMNTS BARU: LAPORAN PENGALAMAN PEMBAYARAN KESEHATAN – JANUARI 2021

Lebih: Laporan Pengalaman Pembayaran Perawatan Kesehatan, kolaborasi antara PYMNTS dan Rectangle Health, didasarkan pada survei seimbang sensus terhadap lebih dari 2.000 konsumen perawatan kesehatan dan tantangan yang mereka hadapi. Laporan tersebut mengungkapkan wawasan utama tentang bagaimana memberikan opsi pembayaran yang fleksibel dan pengalaman yang mengutamakan digital dapat membantu penyedia medis mencegah pasien mereka mencari layanan kesehatan di tempat lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *