Saluran TV Australia menyebut Biden sebagai pemimpin yang “hampir tidak meyakinkan” “yang tidak dapat menemukan jalan pulang setelah gelap”

Seorang pembawa acara TV Australia menyebut Joe Biden “orang yang mungkin tidak bisa pulang setelah gelap” selama diskusi tentang kesalahan Presiden baru-baru ini dan memintanya untuk menjalani tes kognitif.

Pembawa acara Sky News Australia Alan Jones juga mengatakan bahwa “tidak mungkin Presiden AS Joe Biden lulus tes untuk menentukan kemampuan kognitif atau gangguan ingatannya.” .

Pembawa acara TV berkata: “Yang meresahkan di sini adalah bahwa dunia bebas bergantung pada Amerika Serikat sementara dunia tidak bebas berkembang. Dan dunia bebas dijalankan oleh seorang pria yang mungkin tidak bisa pulang setelah gelap.

Sky News Australia menyebut Biden “berjuang”, “hampir tidak meyakinkan” dan “mayat manusia” dalam tahap “penurunan kognitif” yang progresif. Liputan ini, menurut laporan, juga berlanjut pada hari Senin.

Mr Jones berkata: “Tiba-tiba kekuatan terbesar di dunia ada di tangan seorang pria yang agak linglung yang tampaknya selalu bangun dari anestesi berat.” Dia juga mengutip kolumnis New York Post Kyle Smith, yang bertanya, “apakah itu aman untuk [Biden] berada di dekat gunting.

Mr Jones juga menunjukkan bahwa Perwakilan Ronny Jackson (R-TX) – mantan dokter Gedung Putih untuk mantan Presiden Barack Obama dan Donald Trump – telah mengusulkan agar presiden AS mengambil ujian ketajaman mental dan menyerahkan hasilnya.

Jackson mengirim surat kepada Biden memintanya untuk “segera mengambil tes kognitif” karena “kerusakan mental dan kelupaannya menjadi lebih jelas selama delapan belas bulan terakhir.”

Mr Jones menambahkan: “Jelas bahwa tidak mungkin Joe Biden akan mengikuti tes untuk menentukan kemampuan kognitifnya atau gangguan ingatannya.” Dia berkata: “Kekhawatiran terbesar adalah bahwa dia akan digantikan oleh Kamala Harris yang secara ideologis berbahaya. “

READ  Awalnya, Jor-joran memberikan suntikan uang tunai untuk menarik 4.000 pekerja, kini China diam-diam `` menggerogoti '' perekonomian Timor-Leste, hampir semua toko dan mal di Lorosae dikuasai negara tirai. bambu - semua halaman

Tuan rumah Sky News Australia Andrew Bolt juga menyerang presiden AS pada hari Senin. Dia merilis rekaman Biden yang berjuang untuk menjawab pertanyaan wartawan tentang peretasan Rusia. Dia mengolok-olok jeda panjang Biden sebelum mengeluarkan kartu untuk membaca respons yang telah disiapkan seseorang untuknya.

Bolt bertanya: “Jika Putin melihat foto-foto ini, dan saya yakin dia akan melihatnya, apa yang akan dia simpulkan tentang orang yang memimpin negara adidaya terbesar di dunia itu?”

Pada tahun 2020, ketika Errol Barnett, reporter CBS untuk National Association of Black Journalists dan National Association of Hispanic Journalists, bertanya kepada Tuan Biden tentang tes kognitif, apakah dia merinding: “Tidak, saya tidak mengikuti tes. Kenapa aku harus mengikuti tes? “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *