Gaji bos Kota London mungkin terkait dengan keragaman tenaga kerja Sektor keuangan

Eksekutif kota mungkin terpaksa menghubungkan gaji mereka dengan kemajuan dalam diversifikasi dan mengintegrasikan tenaga kerja mereka, kata regulator keuangan Inggris.

Bank of England dan the Pengatur keuangan (FCA) mengatakan mereka ingin mempercepat kemajuan dalam mendiversifikasi Kota London untuk membuat bank dan perusahaan investasi Inggris lebih aman dan sehat.

Dalam sebuah makalah diskusi, regulator menguraikan paket reformasi, dengan mengatakan bahwa mereka sedang mempertimbangkan aturan yang mengikat untuk meminta pertanggungjawaban eksekutif secara langsung atas keragaman dan inklusi di perusahaan mereka dan untuk menghubungkan kemajuan dengan gaji mereka.

Terlepas dari kemajuan yang dicapai dalam beberapa tahun terakhir, Bank dan FCA mengatakan bahwa laju reformasi masih terlalu lambat dan bahwa sektor keuangan yang lebih terdiversifikasi dapat meningkatkan pengambilan keputusan perusahaan, mendorong inovasi, dan membuat produk dan layanan lebih ramah pelanggan.

Regulator mengatakan mereka ingin meningkatkan keragaman pendapat di perusahaan keuangan terkemuka, termasuk melalui gender, etnis, disabilitas, orientasi seksual, dan pendidikan.

Sam Woods, chief executive dari Prudential Regulation Authority bank, yang mengawasi pemberi pinjaman terbesar di Inggris, mengatakan: “Meskipun telah ada beberapa kemajuan dalam meningkatkan keragaman dan inklusi di beberapa bagian dari sektor jasa keuangan selama dekade terakhir, diskusi adalah baru saja dimulai dan masih banyak yang harus dilakukan untuk mempercepat kemajuan.

“Kurangnya keragaman pemikiran dapat menyebabkan pandangan yang diterima dan metode kerja tidak dipertanyakan, yang membahayakan keamanan dan kesehatan perusahaan.”

Sebagian besar perusahaan keuangan terbesar di Inggris sudah memiliki tujuan keragaman dan inklusi dan telah mengambil langkah-langkah untuk mengikat gaji eksekutif dengan pengenalan tenaga kerja inklusif.

Ratusan bank, perusahaan investasi, dan perusahaan asuransi berpartisipasi dalam program sukarelawan Perempuan dalam Piagam Keuangan, yang didukung oleh Departemen Keuangan dan mewajibkan perusahaan untuk menghubungkan pembayaran dengan target spesifik gender. Bank seperti NatWest dan Lloyds adalah salah satu perusahaan terbesar yang telah menetapkan tujuan tersebut.

READ  Dimulai dalam 2 hari, Anda akan melihat bocoran dari fitur facelift Toyota Innova

Pendaftaran email untuk wali yang sah

Namun, reformasi yang diusulkan oleh Threadneedle Street dan FCA akan membuat tautan keragaman pembayaran ini wajib bagi eksekutif puncak kota.

Menurut tinjauan tahunan Women in Finance Charter 2021, rata-rata 32% wanita di manajemen atas terwakili di antara peserta piagam tahun lalu, meningkat kurang dari 1 poin persentase dibandingkan tahun sebelumnya dibandingkan dengan 2017.

Nikhil Rathi, CEO FCA, mengatakan: “’Kami khawatir kurangnya keragaman dan inklusi dalam perusahaan dapat menurunkan kualitas pengambilan keputusan. Kami menantikan diskusi terbuka tentang bagaimana kami harus menggunakan kekuatan kami untuk mempromosikan keragaman dan inklusi dalam layanan keuangan untuk saling menguntungkan bisnis dan pelanggan mereka.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *