Assassin’s Creed Infinity adalah platform layanan langsung yang menghubungkan game masa depan • Eurogamer.net

PEMBARUAN 14:25 Inggris: Ubisoft kini telah secara resmi mengakui Assassin’s Creed Infinity dan merinci bagaimana hal itu akan dilakukan dan siapa yang akan mengerjakannya.

Yang membosankan entri blog termasuk penyebutan dua tim yang dipimpin oleh dua direktur kreatif. Clint Hocking, sebelumnya Splinter Cell dan Watch Dogs Legion, akan memimpin sebuah tim di Ubisoft Montreal. Jonathan Dumont, seorang veteran Assassin’s Creed Syndicate dan Odyssey, akan memimpin sebuah tim di Ubisoft Quebec.

Proyek Infinity, yang mencakup permainan kedua tim, akan dipimpin oleh Marc-Alexis Côté, yang sekarang akan menjadi produser eksekutif untuk seluruh franchise Assassin’s Creed. Côté bekerja di Brotherhood sebelum menjadi Direktur Kreatif di Syndicate dan merupakan salah satu eksekutif senior di Ubisoft Quebec.

Côté didukung oleh direktur merek lama dari waralaba tienne Allonier dari Montreal dan produser Valhalla Julien Laferrière dari Quebec. Saya berbicara dengan tahun lalu tentang Pusat Viking Valhalla.

Kasus-kasus pelecehan yang disebutkan di bawah ini tidak disebutkan. Ada banyak pembicaraan tentang bagaimana model produksi baru ini mencerminkan model modern dan pascapandemi dari produksi game kolaboratif jarak jauh yang tidak lagi hanya berfokus pada studio tertentu, dan dorongan untuk lebih banyak keragaman dan representasi di antara tim.

Lagi pula, masih belum ada detail pasti tentang apa yang sebenarnya akan ditawarkan Infinity. Ubisoft menyebutnya “proyek penting yang akan datang dan masih berkembang” – dan hanya itu. Tapi dengan lebih dari satu tahun tambahan untuk Assassin’s Creed Valhalla, itu mungkin tidak mengejutkan.

CERITA ASLI 14:00 Inggris: Masa depan Assassin’s Creed didukung oleh platform layanan langsung baru yang menghubungkan beberapa game individual. Bloomberg telah menelepon.

Ini disebut Assassin’s Creed Infinity dan sedang dikembangkan oleh tim dari Ubisoft Montreal (Unity, Origins, Valhalla) dan Ubisoft Quebec (Syndicate, Odyssey). Quebec sekarang akan memimpin pengembangan, sebuah perubahan untuk waralaba yang paling sering dikelola oleh Montreal.

Sementara itu, di Montreal, tiga eksekutif yang sebelumnya dituduh melakukan “pelecehan atau perilaku beracun” tetap bekerja, meresahkan karyawan. Laporan karyawan lainnya tentang rasisme dan seksisme juga tidak diperhitungkan, kata karyawan.

Menanggapi laporan Bloomberg, juru bicara Ubisoft mengatakan perusahaan telah menyelidiki setiap klaim sejak perusahaan terlibat dalam gelombang pasang serangan seksual, pelecehan dan tuduhan kesalahan musim panas lalu. Banyak karyawan berpangkat tinggi telah diberhentikan – beberapa di depan umum, beberapa tidak – meskipun pertanyaan tetap ada, apakah bos Yves Guillemot seharusnya tahu atau bisa berbuat lebih banyak.

“Setiap karyawan yang memiliki tuduhan dan tinggal di Ubisoft diperiksa secara menyeluruh oleh pihak ketiga dan dibebaskan atau dia dikenakan tindakan disipliner yang sesuai,” kata juru bicara Ubisoft kepada Bloomberg. “Karyawan yang sedang diselidiki tidak akan tinggal bersama Ubisoft jika hasil penyelidikan memerintahkan pengunduran diri.”

Untuk lebih jelasnya, laporan Bloomberg menyatakan bahwa franchise Assassin’s Creed akan terus dirilis melalui beberapa game dengan tim kreatif mereka sendiri yang “mungkin terlihat dan terasa berbeda, tetapi mereka semua akan terhubung”. Tidak disebutkan tentang kerangka waktu yang akan dimainkan oleh game-game ini atau perubahan apa pun dalam fokus pemain tunggal waralaba saat ini.

Jadi seperti apa Assassin’s Creed Infinite? Detail tentang layanan langsung sedikit dan jarang, tetapi beberapa bagian terakhir dari seri ini dapat memberikan beberapa petunjuk. Origins menambahkan tantangan mingguan ke waralaba, sementara Odyssey yang diterima dengan baik memperluas petualangannya dengan rilis bulanan episode cerita baru. Baru-baru ini, Ubisoft mengkonfirmasi bahwa Valhalla akan menjadi game pertama dalam waralaba yang menawarkan ekspansi pasca-peluncuran tahun kedua setelah menjadi game pertama dalam waralaba yang menawarkan berbagai negara berbeda.

Infinite digambarkan sebagai platform yang menghubungkan game dari periode waktu yang berbeda. Rasanya seperti itu bisa bertindak sebagai hub pusat, berubah seiring waktu, menambahkan periode waktu baru untuk dijelajahi saat game berkembang dan judul baru keluar.

Saya ingat layar pembuka Assassin’s Creed Unity menggoda penggemar dengan berbagai periode waktu yang dapat diakses melalui animus (sebenarnya, Anda memainkan 99 persen permainan di Prancis). Saya membayangkan semacam Assassin Central Area yang tumbuh dari waktu ke waktu dan mendapatkan baris baru dari Danny Wallace ketika periode waktu atau game baru dirilis. Kita lihat.

Konten ini dihosting di platform eksternal yang hanya akan menampilkannya jika Anda menerima cookie penargetan. Harap aktifkan cookie untuk ditampilkan.

READ  Realme 7 Pro memiliki semua fitur dan hanya tersedia dengan harga ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *