Para ilmuwan mengatakan gunung menentukan laju evolusi, bukan perubahan iklim

Charles Darwin memperhatikan dampak evolusi dari hambatan geografis ketika ia mengamati berbagai ukuran dan bentuk burung kutilang di Kepulauan Galapagos.

Penghalang fisik membagi habitat dan mencegah hewan dari percampuran dan perkawinan, yang mempercepat evolusi dan munculnya spesies baru.

“Seringkali masih banyak lagi spesies unik di puncak gunung yang tidak dapat ditemukan di tempat lain,” kata Dr. Andrew Tanentzap dari Departemen Ilmu Tanaman Universitas Cambridge dan penulis utama studi ini.

“Meskipun sebelumnya diasumsikan bahwa pembentukan spesies baru didorong oleh iklim, kami telah menemukan bahwa perubahan ketinggian memiliki dampak yang lebih besar secara global.”

dr. Javier Igea, juga dari departemen Cambridge yang disebutkan di atas dan penulis pertama makalah ini, menambahkan: “Mengejutkan betapa besar pengaruh perbedaan historis ketinggian terhadap evolusi keanekaragaman hayati di dunia.

“Itu jauh lebih penting daripada variabel yang dipelajari secara tradisional seperti suhu. Kecepatan evolusi spesies di berbagai belahan dunia terkait erat dengan perubahan topografi selama jutaan tahun.

“Karya ini menunjukkan arena penting untuk evolusi. Dari perspektif pelestarian alam, inilah tempat-tempat yang ingin kita lindungi, terutama mengingat perubahan iklim.

“Meskipun perubahan iklim terjadi selama beberapa dekade daripada jutaan tahun, penelitian kami menunjukkan area yang mungkin menampung spesies dengan potensi pengembangan yang lebih besar.”

READ  Gemuruh meteor menerangi Norwegia dan mungkin mendarat di dekat Oslo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *