Pemain Inggris Raheem Sterling dan Jude Bellingham dihina secara rasial oleh fans Hungaria di kualifikasi Piala Dunia

Raheem Sterling dan Jude Bellingham dihina secara rasial oleh penggemar Hungaria pada Kamis malam selama kualifikasi Piala Dunia Inggris di Stadion Puskas di Budapest.

Sterling memainkan peran kunci dalam kemenangan 4-0, mencetak gol pertama sebelum membantu kapten Harry Kane untuk yang kedua dalam suasana yang tidak bersahabat di mana cangkir plastik dan barang-barang lainnya dilemparkan ke pemain sayap Manchester City saat dia sedang berpesta.

Reporter lapangan ITV Gabriel Clarke, yang ditempatkan di belakang gawang di mana Inggris mencetak keempat gol di babak kedua, melaporkan bahwa nyanyian monyet terlihat di divisi dukungan tuan rumah yang paling keras yang ditujukan kepada pencetak gol Sterling dan pemain pengganti Bellingham yang sedang melakukan pemanasan.

Sterling membelokkan sayap dari Mason Mount untuk memecah kebuntuan di babak kedua sebelum melepas kausnya untuk menunjukkan penghormatan kepada temannya Steffie Gregg di kausnya. Streamer Twitch populer Gregg meninggal minggu ini pada usia 26 tahun.

Saat ia berlari ke sudut untuk merayakannya, penggemar tuan rumah bersiul dan melemparkan puluhan benda ke pemain berusia 26 tahun itu, beberapa di antaranya mengenai tubuhnya. Sterling tidak menjawab. Rekan setimnya Declan Rice mengambil salah satu cangkir dan berpura-pura meminumnya.

Declan Rice mengolok-olok penggemar Hungaria

(Gambar Getty)

Kemudian, Luke Shaw juga dilempar ke sudut dan suar dilemparkan ke lapangan setelah Harry Maguire kemudian mencetak gol setelah set piece untuk membuat skor menjadi 3-0 untuk Inggris. Insiden itu terjadi setelah fans Hungaria sebelumnya mencemooh pemain Inggris yang menarik lutut mereka sebelum kick-off.

Hungaria sudah menghadapi sanksi UEFA dan sekarang kemungkinan akan menghadapi hukuman FIFA atas insiden tersebut.

READ  Hasil Liga Premier tadi malam: Man United ditundukkan oleh Arsenal, Tottenham Hotspur menang: Okezone bola

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *