Para astronom mengenali uap air asin di bintang 25 kali lebih banyak dari massa matahari.

Suara.com – Ke ahli astronomi mengenali pasangan bintang dikelilingi oleh uap air dan Garam dapur.

Setelah penelitian dipublikasikan di Surat-surat diari astrofisikadua bintang muda itu memiliki massa 25 kali lipat Matahari dan dikelilingi oleh reservoir gas besar yang memiliki berat 10.000 matahari dan molekul seperti metil sianida, natrium klorida, dan uap air panas.

“Natrium klorida dikenal sebagai garam meja, tetapi ia bukan molekul umum di alam semesta. Ini adalah bukti kedua natrium klorida di dekat bintang muda masif,” kata Kei Tanaka, penulis utama studi tersebut. Observatorium Astronomi Nasional Jepangseperti dikutip Ilmu IFL pada hari Senin (28.9.2020).

Contoh pertama berada di dekat sumber KL Orion I, tetapi sumber ini sangat aneh sehingga para astronom tidak yakin apakah garam cocok untuk melihat cakram gas di area tersebut. bintang besar.

Ilustrasi garam. (Shutterstock)

“Hasil kami mengkonfirmasi bahwa garam sebenarnya adalah penanda yang baik karena bintang muda mendapatkan massa melalui cakram. Penting untuk mempelajari gerakan dan sifat cakram untuk memahami bagaimana bintang muda itu tumbuh,” tambah Kei. Tanaka menambahkan.

Deteksi dapat dilakukan menggunakan Atacama Large Millimeter / Submillimeter Array (ALMA). Bintang padat sering kali terbentuk berpasangan, tetapi para ahli percaya bahwa keduanya berdempetan daripada lahir pada waktu yang sama. Bukti dari skenario ini adalah piringan material yang mengelilingi bintang dan berputar ke arah yang berbeda dari pasangannya.

“Kami menemukan bukti awal bahwa piringan itu berputar ke arah yang berlawanan,” kata Yichen Zhang, seorang peneliti di RIKEN.

Rotasi berlawanan dari cakram mungkin menunjukkan bahwa kedua bintang ini bukanlah kembar sejati, melainkan sepasang bintang luar angkasa yang terbentuk di awan terpisah dan kemudian berpasangan. Sistem ini dikenal sebagai IRAS 16547-4247 dan terletak 9.500 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Scorpio.

READ  Astronot planet yang paling ekstrim menemukan bahwa suhu permukaan mereka setengah panas dari matahari.

Written By
More from Said Rafiq

Penuh kejutan, rupiah bisa saja menguat selama sepekan ke depan

ILUSTRASI. Nilai tukar rupiah berpotensi memperkuat perdagangan lebih lanjut selama seminggu ke...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *