Observatorium radio berada di sisi lain bulan

Sisi lain bulan secara efektif memblokir sinyal radio dari Bumi sehingga gangguan minimal.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON – Para astronom diberi solusi untuk mendapatkan sinyal dari luar angkasa dengan lebih jelas. Para astronom akan menempatkan observatorium di sisi lain bulan.

Bulan secara efektif memblokir sinyal radio dari Bumi dan menyediakan lingkungan yang tenang bagi satelit untuk mengamati data secara damai. Perlu dicatat bahwa para astronom menghindari sinyal radio buatan yang dapat mengganggu sinyal dari luar angkasa.

Jumlah kekuatan radio yang dihasilkan oleh manusia dapat menghilangkan sinyal apa pun yang menarik apa pun dari langit yang ingin dipelajari para astronom. Sinyal dari luar angkasa juga sebagian diblokir oleh atmosfer bumi. Hal ini menjadi tantangan yang rumit bagi para astronom untuk mengamati alam semesta.

Di masa lalu, solusi yang jelas untuk masalah atmosfer adalah melakukan pengamatan di luar angkasa. Di dekat orbit Bumi, gelombang radio yang disiarkan oleh stasiun radio di seluruh dunia dapat meledakkan penerima radio apa pun dengan rentetan sinyal yang tidak diinginkan.

Proyek baru
Proyek bernama Dark Age Polarimetry Pathfinder (DAPPER) baru-baru ini mendapatkan anggota baru, National Radio Astronomy Observatory (NRAO), yang resmi bergabung dengan proyek tersebut awal bulan ini. Anda akan berkoordinasi dengan tim ilmuwan dan insinyur yang berspesialisasi dalam pekerjaan astronomi radio.

Dilaporkan tentang Alam semesta hari iniPada Selasa (29 September) diumumkan bahwa NRAO akan mengambil alih pengembangan penerima radio dan antena frekuensi radio. Kedua teknologi ini dibangun di atas versi Wilkinson Microwave Anisotropy Probe (WMAP) sebelumnya.

Seperti WMAP, DAPPER akan fokus pada periode waktu paling awal di alam semesta. “Zaman kegelapan” alam semesta jauh lebih gelap dari zaman kegelapan manusia beberapa ratus tahun yang lalu. Ini terjadi lebih dari 13 miliar tahun yang lalu dan benar-benar gelap karena belum ada di alam semesta yang dapat menghasilkan cahaya.

READ  Burung tidak akan tersengat listrik saat duduk di atas kabel. Bagaimana bisa : Okezone Techno

Selama beberapa juta tahun pertama alam semesta, alam semesta hanyalah satu awan raksasa gas hidrogen. Akhirnya, gravitasi menarik gas bersama-sama untuk menciptakan bintang pertama pada apa yang dikenal sebagai “fajar kosmik”. Meski demikian, energi yang dilepaskan oleh awan hidrogen ini masih membombardir tata surya kita dalam bentuk gelombang radio.

Secara khusus, energi ini ditransmisikan di sepanjang yang disebut “garis hidrogen”. Ini adalah garis spektral dengan panjang gelombang sekitar 21 cm yang telah diamati oleh para astronom radio selama bertahun-tahun.

Garis spektral dapat berubah warna menjadi merah atau biru, tergantung pada apakah objek yang memancarkan gelombang bergerak menuju atau menjauh dari observatorium.

DAPPER akan dapat mendeteksi pergeseran ini dan memetakan pertumbuhan awan hidrogen yang berkembang dalam jutaan tahun pertama keberadaan alam semesta.

Namun, sinyal yang membawa pergeseran panjang gelombang sangat lemah. Tidak mudah bagi teleskop untuk menangkap sinyal mengingat kebisingan yang berasal dari Bumi.

Written By
More from Said Rafiq

Bagaimana asteroid mempengaruhi Bumi menjelang pemilihan presiden AS?

Bisnis.com, JAKARTA – Asteroid diperkirakan akan jatuh dan jatuh ke Bumi pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *