Apakah bumi ini aneh? Salah satu hal paling aneh di alam semesta adalah – kita

Seberapa jarang di galaksi planet berbatu seperti Bumi pada orbit yang sama di sekitar bintang seperti matahari? Pertanyaan itu ternyata sangat sulit untuk dijawab.

Salah satu hal yang paling aneh di alam semesta adalah – kita.

Di antara ribuan planet yang dipastikan mengorbit bintang lain, kami belum menemukan sesuatu yang mirip dengan planet asal kami. Planet lain dalam kisaran ukuran bumi? Tentu, dengan gantang. Tetapi juga mengorbit bintang seperti matahari kita pada jarak yang sebanding? Sejauh ini itu hanya contoh yang sepi. Yang di bawah kaki kita.

Sebagian besar dari ini kemungkinan adalah kesulitan teknis untuk menemukan planet kembaran. Teleskop kami menemukan planet di sekitar bintang lain di luar angkasa dan di tanah menggunakan dua metode utama: goyangan dan bayangan.

Metode “goyangan”, atau kecepatan radial, melacak gerakan bolak-balik halus saat planet yang mengorbit menarik bintangnya ke sana-sini karena gravitasi. Semakin besar kapal tunda, semakin “berat” planet – yaitu, semakin besar massanya.

Untuk mencari bayangan, teleskop berburu planet menunggu jeda kecil dalam cahaya bintang saat sebuah planet melintasi wajah bintangnya – sebuah persimpangan yang dikenal sebagai “transit”. Semakin besar depresi, semakin luas planet ini.

Dalam kedua kasus, planet besar jauh lebih mudah dikenali daripada yang kecil. Dan selama transit, planet berbatu kecil seukuran Bumi muncul jauh lebih baik melawan bintang yang sangat kecil yang dikenal sebagai katai merah. Di satu sisi, mereka menghasilkan bayangan yang lebih besar yang secara proporsional menghalangi lebih banyak cahaya dari bintang kecil, jadi instrumen seperti NASATeleskop luar angkasa TESS dapat menemukannya dengan lebih mudah. Bintang seukuran Matahari tidak menggelap sebanyak planet seukuran Bumi lewat, membuat transitnya lebih sulit untuk dilihat.

Gambar Apollo 11 Bumi

Gambar bumi Apollo 11. Kredit foto: NASA Johnson Space Center

Dan ada topik lain yang mengkhawatirkan: waktu. Sebuah planet yang mengorbit bintang pada jarak dari matahari akan memakan waktu sekitar 365 hari untuk menyelesaikan satu revolusi – seperti “tahun” planet kita. Tetapi untuk memastikan orbit seperti itu, teleskop Anda harus menatap bintang ini selama 365 hari, misalnya, untuk menangkap bahkan satu transit – dan untuk memastikan bahwa itu benar-benar sebuah planet, Anda harus melihat setidaknya dua atau tiga di antaranya. Sinyal transit.

Semua kesulitan ini telah menempatkan planet-planet tersebut sebagian besar di luar jangkauan instrumen saat ini. Kami telah menemukan banyak planet berbatu kecil, tetapi hampir semuanya mengorbit katai merah.

Di galaksi kita, katai merah jauh lebih umum daripada bintang kuning yang lebih besar seperti matahari kita. Itu masih menyisakan ruang bagi miliaran bintang mirip matahari dan mungkin sejumlah besar dunia seukuran Bumi yang bisa dihuni yang mengorbitnya.

Atau mungkin tidak.

Jarang atau hanya dengan susah payah?

Keanehan yang tampak dari sistem rumah kita tidak berakhir di bumi. Juga pengaturan khusus kami – kecil, dunia berbatu di orbit berikutnya, raksasa gas besar lebih jauh – kami belum pernah menemukan tempat yang begitu dekat secara paralel. Apakah ini karena mereka benar-benar langka atau sulit ditemukan tidak jelas.

Jupiter melakukan perjalanan mengelilingi matahari setiap 12 tahun. Tapi planet tipe Jupiter dalam orbit panjang relatif jarang di sekitar bintang lain, dan itu mungkin penting. Para ahli teori mengatakan bahwa Yupiter benar-benar dapat membuka jalan bagi Bumi untuk menjadi dunia yang layak huni. Gravitasi kuat planet raksasa itu bisa saja menyedot batu-batu kecil yang seharusnya bisa pecah ke dalam bumi dan mensterilkannya tepat saat kehidupan dimulai.

“Sistem planet yang kami temukan tidak terlihat seperti tata surya kita,” kata Jessie Christiansen, peneliti di Exoplanet Science Institute NASA. “Apakah penting bahwa tata surya kita berbeda? Kami belum tahu.”

Christiansen, yang sedang belajar planet ekstrasurya Demografi, tidak percaya “bumi” akan langka, tetapi mengatakan bahwa literatur ilmiah tentang masalah ini “di mana-mana”.

Para ilmuwan memberi tahu kita bahwa jauh lebih banyak data diperlukan untuk menentukan kelimpahan planet yang serupa dalam ukuran dan lingkungan dengan Bumi.

Teleskop ruang angkasa masa depan dapat memeriksa atmosfer dunia berbatu yang jauh untuk mencari tanda-tanda oksigen, metana, atau karbon dioksida – atmosfer yang mengingatkan kita pada rumah.

Untuk saat ini kami meraba-raba dalam kegelapan. Planet mirip bumi di sekitar bintang mirip matahari bisa jadi berlimpah. Atau mereka bisa menjadi orang aneh yang nyata di galaksi.

READ  Para ilmuwan menduga bahwa Venus dapat memiliki "bentuk kehidupan di awan" di luar bumi Berita yang tidak biasa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *