NASA memperbaiki konektor hidrogen roket bulan Artemis 1 yang bocor di landasan peluncuran – Spaceflight Now

Roket bulan Artemis 1 NASA di landasan peluncurannya di Kennedy Space Center. Kredit foto: Walter Scriptunas II / Spaceflight Now

Teknisi di NASA’s Kennedy Space Center akan memperbaiki kebocoran di jalur pengisian bahan bakar hidrogen cair di landasan peluncuran untuk roket bulan Artemis 1, bukan di gedung perakitan kendaraan. Sebuah keputusan yang menurut badan tersebut akan memungkinkan tim untuk menguji perbaikan di bawah kondisi kriogenik.

Tim peluncuran NASA menemukan kebocoran di konektor cepat pada saluran hidrogen cair 8 inci selama upaya peluncuran Sabtu, memaksa manajer untuk menghentikan hitungan mundur. Kebocoran berada di lokasi yang sama, tetapi lebih signifikan daripada kebocoran hidrogen yang terlihat pada operasi pengisian bahan bakar roket bulan raksasa Space Launch System sebelumnya.

Awak darat di Launch Complex 39B akan mengganti segel di antarmuka pemutusan cepat di mana saluran pengisian bahan bakar hidrogen cair dari platform peluncuran seluler terhubung ke saluran hidrogen pada tahap inti sistem peluncuran luar angkasa.

Teknisi mengatur lingkungan di sekitar area kerja di tiang utilitas belakang, rumah abu-abu yang menonjol di atas dek platform peluncuran bergerak untuk menyuntikkan hidrogen cair dan oksigen cair ke dalam roket. Tenda melindungi komponen sensitif di area pusar dari cuaca dan kotoran.

Pejabat NASA mengatakan setelah upaya peluncuran yang gagal pada hari Sabtu bahwa mereka sedang mempertimbangkan opsi untuk memperbaiki kebocoran hidrogen di landasan atau di gedung perakitan kendaraan, yang akan membutuhkan roket untuk memutar rute 4,2 mil (6,8 kilometer) kembali ke hanggar di pengangkut ulat bertenaga diesel. Salah satu manfaat memperbaiki kebocoran pad adalah bahwa tim peluncuran akan dapat memastikan kekencangan segel pusar dalam kondisi kriogenik.

Tim menjalankan hidrogen cair super dingin, didinginkan hingga minus 423 derajat Fahrenheit, melalui pusar untuk melihat apakah masih bocor. Gasket dan gasket dapat berubah bentuk dan ukuran saat terkena suhu yang sangat dingin, menciptakan jalur kebocoran yang tidak terdeteksi pada suhu sekitar. Molekul hidrogen cair, yang dibentuk oleh ikatan dua atom hidrogen, adalah salah satu yang terkecil yang diketahui di alam semesta dan keluar melalui celah yang tidak dapat ditembus oleh molekul lain.

READ  Penulis buku masak Lara Lee tentang masakan Indonesia

Tahap inti roket bulan SLS mengandung 537.000 galon bahan bakar hidrogen cair dan 196.000 galon oksigen cair super dingin sebagai oksidator. Bahan bakar yang sama memberi daya pada tahap atas SLS dengan tangki yang jauh lebih kecil.

Pusat tiang layanan belakang terletak di dek SLS Mobile Launcher dan terhubung ke dasar tahap inti roket. Kredit foto: NASA/Spaceflight Now

NASA mengatakan tim darat di Pad 39B akan memeriksa penutup pelat di antarmuka pusar lainnya untuk memastikan tidak ada kebocoran lain. “Dengan tujuh garis pusar utama, setiap garis dapat memiliki beberapa titik koneksi,” kata NASA dalam pembaruan yang dirilis Selasa malam.

Bahkan setelah memperbaiki kebocoran di landasan peluncuran, roket bulan sepanjang 98 meter itu mungkin masih harus kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan. Rentang Timur Angkatan Luar Angkasa AS – yang bertanggung jawab atas keselamatan publik dari semua peluncuran dari Kennedy Space Center dan Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral – telah mensertifikasi baterai sistem pembatalan penerbangan roket bulan selama 25 hari, siklus hidup yang berakhir minggu ini.

NASA diperkirakan akan meminta jangkauan untuk memperluas sertifikasi baterai untuk sistem terminasi penerbangan, yang akan menghancurkan roket bulan SLS jika menyimpang dari jalur dan mengancam daerah berpenduduk selama peluncuran. Angkatan Luar Angkasa telah menyetujui perpanjangan dari 20 menjadi 25 hari untuk memungkinkan upaya peluncuran Artemis 1 pada setiap tanggal yang mungkin dalam fase peluncuran misi sebelumnya, yang berakhir Selasa.

Jika Eastern Range tidak menyetujui perpanjangan lebih lanjut, NASA harus mengatur ulang dan menguji ulang sistem penghentian penerbangan. Pekerjaan ini harus dilakukan di dalam gedung perakitan kendaraan.

Pengembalian ke VAB akan menunda peluncuran Artemis 1 hingga setidaknya pertengahan Oktober, tetapi NASA mungkin dapat melakukan upaya peluncuran lain akhir bulan ini jika roket bulan tetap berada di pad 39B. Fase peluncuran berikutnya dimulai pada 19 September dan berlangsung hingga 4 Oktober, diikuti oleh serangkaian tanggal peluncuran lainnya dari 17 hingga 31 Oktober.

READ  Pria dirawat di rumah sakit setelah cedera masturbasi yang langka
Platform kerja dipasang di sekitar unit layanan menara utilitas di dasar roket bulan Sistem Peluncuran Luar Angkasa untuk memfasilitasi perbaikan pada konektor hidrogen yang bocor. Kredit foto: Michael Cain / Spaceflight Now / Coldlife Photography

Misi Artemis 1 menandai uji terbang pertama roket bulan SLS, kendaraan peluncuran paling kuat yang pernah diluncurkan dari tanah AS. Empat mesin utamanya dan dua pendorong roket padat adalah peninggalan dari program Pesawat Ulang-alik. Mesin dan booster akan menghasilkan 8,8 juta pon daya dorong saat peluncuran, sekitar 15% lebih banyak daya daripada roket Saturn 5 bulan program Apollo.

Sistem Peluncuran Luar Angkasa akan mengirim kapsul awak Orion tingkat manusia pada pelayaran penggeledahan tak berawak di sekitar bulan. Pesawat ruang angkasa Orion akan terbang hanya 60 mil (100 kilometer) dari permukaan bulan dan berayun ke orbit retrograde yang jauh, kemudian menyalakan mesinnya untuk memulai penerbangan kembali ke Bumi yang akan menghasilkan pendaratan dengan bantuan parasut di Samudra Pasifik sebelum Puncak Pantai San Diego.

Jika semuanya berjalan dengan baik, penerbangan uji akan membuka jalan bagi empat astronot untuk mengikat diri mereka ke dalam kapsul Orion untuk misi terbang lintas bulan Artemis 2, yang saat ini dijadwalkan untuk diluncurkan pada 2024. Misi Artemis di masa depan akan mencakup pendarat bulan komersial untuk antar-jemput astronot ke dan dari permukaan bulan.

email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @Stephen Clark1.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.