F1 mengungkapkan pabrikan lain sedang menunggu karena keraguan atas entri mount Porsche

Porsche harus bekerja dengan Red Bull mulai 2026 ketika peraturan mesin baru mulai berlaku.

Ide awalnya adalah bahwa Porsche akan mengambil 50 persen saham di perusahaan yang berbasis di Milton Keynes dan membantu mengembangkan mesin baru yang sudah dikerjakan Red Bull melalui divisi powertrain-nya.

Namun, sejak saat itu terungkap bahwa saat Red Bull dan Porsche menyusun rincian rencana kolaborasi mereka, rintangan muncul dalam hal penerimaan kedua belah pihak.

Dari sudut pandang Red Bull, pertanyaannya apakah akan mengorbankan kemandirian dan daya tanggap yang telah terbukti menjadi andalan kesuksesannya di Formula 1 untuk bisa terlibat dengan perusahaan besar.

Red Bull sejak itu menjelaskan bahwa jika rencana Porsche akan terus berlanjut, itu harus dilakukan sepenuhnya berdasarkan persyaratannya, membuat kemitraan ekuitas sekarang tampak aneh.

Hanya masuknya Porsche ke divisi powertrain Red Bull yang tampaknya terbuka, meskipun pembuat mobil Jerman itu jelas sejak awal bahwa mereka tidak hanya ingin menjadi pemasok mesin.

Ketidakpastian atas masuknya Porsche berarti harapan F1 untuk membawa dua pabrikan baru untuk tahun 2026 – Audi telah mengkonfirmasi rencananya – bisa pupus untuk saat ini.

Namun, Domenicali mengatakan ada pembuat mobil lain yang duduk di sela-sela, menunggu kesempatan yang tepat, yang sengaja menahan diri.

Rencana entri F1 Porsche pada 2026 melalui pembelian dari Red Bull tampaknya akan keluar.

Foto oleh: Erik Junius

Berbicara tentang situasi Porsche menjelang Grand Prix Italia, Domenicali mengatakan: “Yang bisa saya katakan adalah bahwa Porsche adalah bagian integral dari grup yang telah membahas dan terus membahas aturan di balik pembangkit listrik baru yang akan mulai berlaku pada tahun 2026. .

READ  Andy Robertson menandatangani kontrak jangka panjang baru dengan Liverpool FC

“Kami telah membaca semua komentar dari Porsche dan Red Bull dan mereka akan memutuskan apa yang harus dilakukan.

“Tetapi saya percaya bahwa sebagai F1 kami adalah platform yang sangat inklusif saat ini. Ada juga pabrikan lain yang duduk di meja insinyur yang memilih untuk tidak angkat bicara.”

Baca juga:

Domenicali mengatakan peraturan F1 untuk tahun 2026 sangat menarik bagi pabrikan dan olahraga ini cukup tangguh untuk menghadapi pasang surut pembuat mobil yang datang dan pergi.

“Bagi kami, kami tidak takut,” katanya. “Dalam Perjanjian Concorde terakhir, kami hanya memberi tim atau pabrikan yang berniat mundur dari Formula 1 tenggat waktu satu tahun, aturannya dulu jauh lebih ketat.

“Perubahan ini dimasukkan karena kami merasa cukup kuat dan tangguh untuk bergerak maju dan ada rencana cadangan yang sangat baik.

“Hari ini tidak seperti sebelumnya, kami memiliki campuran tim, pabrikan, dan pemasok mesin di level tertinggi. Jika sesuatu berubah, kami tahu apa yang harus dilakukan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.