Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA ditabrak oleh batu yang jatuh

Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA telah ditabrak oleh sepotong batu luar angkasa.

Salah satu cermin besar yang menggerakkan segmen itu dihantam oleh mikrometeoroid yang lebih besar dari perkiraan dan lebih besar dari yang bisa diuji para insinyur di darat, kata badan antariksa itu.

Sementara penilaian sedang berlangsung, teleskop tampaknya masih bekerja dengan cukup baik, tetapi tabrakan itu memiliki “efek kecil yang terlihat pada data,” kata NASA dalam pengumumannya.

Benda itu menabrak salah satu bagian cermin yang memungkinkan teleskop beroperasi antara 23 Mei dan 25 Mei, kata badan antariksa itu dalam pengumumannya.

NASA mengatakan teleskop dibangun untuk menahan dampak seperti itu, bahkan jika batunya lebih besar dari yang diperkirakan.

Selama proses konstruksi, para peneliti menggunakan campuran simulasi dan tabrakan aktual dengan potongan cermin untuk melihat bagaimana teleskop akan menahan tabrakan dengan partikel yang terbang melalui ruang dengan kecepatan sangat tinggi, katanya.

“Kami selalu tahu Webb harus bertahan di lingkungan luar angkasa, yang meliputi sinar ultraviolet keras dan partikel bermuatan dari Matahari, sinar kosmik dari sumber eksotis di galaksi, dan dampak sesekali dari mikrometeoroid di tata surya kita,” kata Paul Geithner. asisten teknis manajer proyek di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

“Kami merancang dan membangun Webb dengan ruang kepala kinerja – optik, termal, listrik, mekanik – untuk memastikan bahwa ia dapat terus memenuhi misi ilmiahnya yang ambisius bahkan setelah bertahun-tahun di luar angkasa.”

Teleskop luar angkasa juga mampu menangani tabrakan dengan menggerakkan cerminnya untuk memperbaiki masalah dengan segmen tertentu. Itu sudah dipindahkan untuk menangani tabrakan dan penyetelan lebih lanjut masih diperlukan, katanya.

READ  Astronot Memotret Pemandangan Menakjubkan Bulan Salju Purnama Februari dari Luar Angkasa (Foto)

Teleskop juga dapat bergerak sendiri di luar angkasa, memungkinkan para insinyur untuk memindahkan bagian-bagiannya yang lebih sensitif agar tidak terkena hujan meteor. Namun, partikel yang menabrak teleskop bukanlah bagian dari hujan yang diketahui, dan menunggu penyelidikan lebih lanjut, NASA yakin itu tak terelakkan.

Namun, seiring berjalannya waktu, teleskop mau tidak mau akan dihantam oleh lebih banyak benda padat di luar angkasa, yang memengaruhi kinerjanya. Proses itu diharapkan, dan NASA hanya berharap bahwa kinerja teleskop akan cukup tinggi untuk terbukti berguna selama bertahun-tahun yang akan datang, bahkan dengan degradasi.

“Karena cermin Webb terpapar ke luar angkasa, kami berharap bahwa dampak mikrometeoroid sesekali akan secara bertahap menurunkan kinerja teleskop dari waktu ke waktu,” kata Lee Feinberg, manajer elemen Webb untuk teleskop optik di NASA Goddard.

“Sejak diluncurkan, kami memiliki empat dampak mikrometeorit terukur yang lebih kecil yang sesuai dengan harapan dan yang ini, yang baru-baru ini lebih besar dari perkiraan prediksi kerusakan kami. Kami akan menggunakan data penerbangan ini untuk memperbarui analisis kinerja kami dari waktu ke waktu dan juga mengembangkan pendekatan operasional untuk memastikan kami memaksimalkan kinerja pencitraan Webb sebanyak mungkin untuk tahun-tahun mendatang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.