Mobil matic, jangan malas membalik persneling, sesuaikan dengan kondisi jalan raya

JAKARTA, KOMPAS.com – Banyak orang pernah berani Transmisi otomatis karena kenyamanannya. Berbeda dengan mobil manual yang harus banyak bergerak Tuas transmisi tergantung kondisi mesin.

Namun karena kepraktisannya, terkadang pemilik mobil menjadi terlena dan malas mengganti posisi tuas transmisi. Padahal, posisi tuas transmisi idealnya disesuaikan dengan kondisi jalan yang dilalui, misalnya. Memiringkan, turunan, atau terjebak meskipun.

Baca juga: Catatan: Jangan lakukan ini jika Anda sedang mengendarai mobil dengan transmisi otomatis

Kondisi jalan Memiringkan

kompas.com Honda BR-V menuruni tanjakan di Wisata Batu Lawang, Cirebon, Jawa Barat

Hermas Efendi Prabowo, pemilik bengkel transmisi otomatis Worner Matic, mengatakan: mobil matic Risiko kegagalan transmisi otomatis memindahkan gigi ke rasio gigi yang lebih berat.

“Saat melewati tanjakan terjal, jangan biarkan tuas persneling di posisi D karena perpindahan otomatis melemahkan kemampuan tanjakan. Padahal, mobil matic bisa dengan mudah melewati tanjakan terjal,” kata Hermas saat dihubungi Kompas.com beberapa waktu lalu.

Hermas menambahkan, jika posisi gigi tetap di D dan tanjakan gas menanjak curam, otomatis gigi akan bergeser. Kondisi ini menyebabkan mobil kehilangan torsi dan tidak menanjak.

Lagi pula, diyakini bahwa mobil matic tidak kuat saat menanjak. Memang tergantung posisi tuas transmisi yang digunakan.

“Kalau pakai ‘L’ atau ‘D1’ gigi akan tetap tertahan di posisi paling bawah. Jadi bisa dengan mudah mendorong mobil menaiki tanjakan terjal,” kata Hermas.

Baca juga: Cara mudah mencari kebocoran oli transmisi otomatis

Kondisi jalan turunan

Honda BR-V melintasi tanjakan terjal di Wisata Batu Lawang, Cirebon, Jawa Barat.Kompas.com/Dio Honda BR-V melintasi tanjakan terjal di Wisata Batu Lawang, Cirebon, Jawa Barat.

Banyak kasus mobil matic yang menyelinap melalui pintu keluar. Pasalnya banyak yang tidak menggunakan rem mesin dan hanya mengandalkan rem.

READ  RoomMe OS, aplikasi untuk pemilik rumah berbayar

Pada mobil matic, rem mesin biasanya di gigi rendah. Bisa di posisi L, dan di beberapa tipe otomatis ada di posisi 2.

“Menggunakan rem mesin sudah cukup untuk memindahkan tuas dari D ke 2 atau L. Lebih baik jika dilakukan pada kecepatan rendah. Misalnya mobil tidak melaju lebih dari 30 kilometer per jam, tuas digerakkan ke nol. Hal berikutnya yang harus dilakukan adalah mengatur rem, “kata Hermas.

Hermas menambahkan, penggunaan rem mesin sebaiknya dilakukan di tanjakan terjal. Tujuannya agar beban pengereman tidak terlalu berat dan kecepatan kendaraan terjaga dengan baik.

Baca juga: Hal inilah yang menyebabkan fluida transmisi otomatis mengalami overheating

Kondisi jalan macet

Kepadatan kendaraan searah dengan Jalan Raya Puncak, Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (22/8/2020). Antusiasme warga yang begitu besar untuk berlibur di kawasan Puncak Bogor pada libur panjang Tahun Baru Islam 1 Muharam 1442 Hijriah dan pada istirahat akhir pekan menyebabkan kemacetan di beberapa tempat. Sa Lalu Polres Bogor menerapkan sistem terbuka dan tertutup serta sistem countercurrent (countercurrent) untuk meringankan kemacetan. ANTARA FOTO / Yulius Satria Wijaya / hp.ANTARA FOTO / Yulius Satria Wijaya Kepadatan kendaraan searah dengan Jalan Raya Puncak, Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (22/8/2020). Antusiasme warga yang begitu besar untuk berlibur di kawasan Puncak Bogor pada libur panjang Tahun Baru Islam 1 Muharam 1442 Hijriah dan pada istirahat akhir pekan menyebabkan kemacetan di beberapa tempat. Sa Lalu Polres Bogor menerapkan sistem terbuka dan tertutup serta sistem countercurrent (countercurrent) untuk meringankan kemacetan. ANTARA FOTO / Yulius Satria Wijaya / hp.

Di tengah kemacetan, cukup banyak yang malas menyetel posisi tuas ke N. Banyak yang lebih suka menginjak rem sambil menunggu kendaraan di depan berhenti.

Sayangnya, kebiasaan ini dianggap cukup berbahaya dan dapat menimbulkan kecelakaan. Jika Anda menekan pedal rem terlalu lama, ada risiko Anda tidak sengaja melepaskannya dan menabrak kendaraan di depan.

“Demi keselamatan berkendara, tuas persneling di D bisa menimbulkan kecelakaan saat macet. Soalnya kaki pengemudi tidak nyaman kalau terus menginjak rem. Itu juga bikin pegal,” kata Hermas.

READ  Mobil bekas ini akan rusak paling parah jika diberlakukan pajak 0%

Kami menganjurkan agar Anda memindahkan tuas transfer ke posisi N jika macet. Selain lebih percaya diri, kaki Anda tidak akan mudah sakit.

Written By
More from Said Rafiq

NASA siap mengungkap karbon rahasia di asteroid Bennu: Okezone Techno

NASA dikabarkan siap mendaratkan pesawat ruang angkasa tersebut Asteroid Bennu mengungkap rahasia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *