Meteorit langka berusia 4,5 miliar tahun bisa menyimpan rahasia kehidupan di bumi

Gambar bola api tertanggal 28 Februari 2021. Sumber foto: Jaringan Pengamatan Meteor Inggris

Berkat dana dari Science and Technology Facilities Council (STFC), para ilmuwan siap mengungkap rahasia meteorit langka dan kemungkinan asal usul lautan dan kehidupan di bumi.

Penelitian tentang meteorit yang jatuh di Inggris awal tahun ini menunjukkan bahwa batuan ruang angkasa berasal dari awal tata surya 4,5 miliar tahun yang lalu.

Meteorit itu kini telah resmi diklasifikasikan, sebagian berkat studi sampel yang didanai STFC.

Meteorit Winchcombe, nama yang tepat untuk kota Gloucestershire tempat ia mendarat, adalah jenis yang sangat langka yang dikenal sebagai kondrit karbon. Ini adalah meteorit berbatu, kaya akan air dan bahan organik, yang mempertahankan sifat kimianya dari pembentukan tata surya. Analisis awal menunjukkan bahwa Winchcombe adalah anggota kelompok CM (“mirip-Mighei”) dari chondrites karbon sekarang telah secara resmi disetujui oleh Meteoritical Society.

STFC memberikan hibah darurat untuk mendanai pekerjaan ilmuwan planet di seluruh Inggris. Pendanaan tersebut telah memungkinkan Museum Sejarah Alam untuk berinvestasi dalam fasilitas kurasi mutakhir untuk melestarikan meteorit, dan juga telah mendukung analisis mineralogi dan organik yang peka terhadap waktu di laboratorium khusus dari beberapa lembaga terkemuka Inggris.

Meteorit Winchcombe

Gambar salah satu pecahan meteorit Winchcombe. Kredit: Wali Amanat Museum Sejarah Alam

dr. Ashley King, Future Leaders Fellow UK Research and Innovation (UKRI) di Department of Earth Sciences di Natural History Museum, mengatakan, “Kami berterima kasih atas dana yang telah disediakan STFC. Winchcombe adalah meteorit jatuh pertama yang ditemukan di Inggris dalam 30 tahun dan kondrit berkarbon pertama yang ditemukan di negara kita. Pendanaan dari STFC membantu kami dalam kesempatan unik ini untuk menemukan asal usul air dan kehidupan di bumi. Pendanaan memungkinkan kami untuk berinvestasi dalam peralatan canggih yang berkontribusi pada analisis dan eksplorasi meteorit Winchcombe kami.”

Meteorit itu dilacak menggunakan gambar dan video dari Aliansi Bola Api Inggris (UKFAll), sebuah kolaborasi antara Jaringan Kamera Meteor Inggris, termasuk Jaringan Bola Api Inggris, yang didanai oleh STFC. Fragmen kemudian dengan cepat ditemukan dan diambil. Sejak penemuan itu, para ilmuwan Inggris telah mempelajari Winchcombe untuk memahami mineralogi dan kimianya, dan untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana tata surya terbentuk.

dr. Luke Daly dari University of Glasgow dan Co-Head of the UK Fireball Network mengatakan: “Mampu mempelajari Winchcombe adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Banyak dari kita telah menghabiskan seluruh karir kita mempelajari jenis meteorit langka ini. Kami juga terlibat dalam misi Hayabusa2 JAXA dan misi OSIRIS-REx NASA, yang bertujuan untuk membawa sampel murni asteroid karbon kembali ke Bumi. Memiliki meteorit chondrite berkarbon yang jatuh di Inggris dan dipulihkan begitu cepat dan memiliki orbit yang diketahui adalah peristiwa yang benar-benar istimewa dan peluang fantastis bagi komunitas ilmu planet Inggris.”

Pendanaan dari STFC memungkinkan para ilmuwan untuk segera mulai mencari tanda-tanda air dan organik di Winchcombe sebelum dapat terkontaminasi oleh lingkungan terestrial.

dr. Queenie Chan dari Royal Holloway, University of London menambahkan, “Analisis awal tim menegaskan bahwa Winchcombe mengandung berbagai macam bahan organik! Jika kita mempelajari meteorit hanya beberapa minggu setelah jatuh, sebelum kontaminasi terestrial yang signifikan, itu berarti kita benar-benar melihat kembali ke masa lalu pada bahan-bahan yang ada ketika tata surya lahir dan bagaimana mereka datang bersama-sama untuk membuat planet seperti bumi. ”

Sepotong meteorit Winchcombe yang ditemukan selama pencarian terorganisir oleh komunitas riset planet Inggris sekarang dipamerkan di Museum Sejarah Alam London.

READ  5 Kerabat Dinosaurus dari Tyrannosaurus Rex, Tak Kalah Seram!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *