Penandatanganan gelandang Liverpool senilai £ 80 juta akan menandakan fase berikutnya dari revolusi Jurgen Klopp

Jürgen Klopp memiliki berbagai pilihan untuk gelandang 2021/22-nya, tetapi ia tidak memiliki banyak pemain yang berusia maksimal dan secara reguler tersedia untuk dipilih.

Fabinho adalah contoh terbaik, tetapi selain dia, manajer Liverpool memiliki trio veteran, seorang rookie relatif di Curtis Jones dan dua gelandang yang berusia pertengahan dua puluhan tetapi berjuang dengan kebugaran mereka.

Oleh karena itu masuk akal bagi The Reds untuk mempertimbangkan seorang gelandang yang ideal dalam hal usia dan ketersediaan permainan dan Sergej Milinkovic-Savic bisa menjadi pemain yang mereka cari.

Pemain berusia 26 tahun telah bersama Lazio selama enam tahun dan telah membuat rata-rata 32 pertandingan liga selama lima musim terakhir. Setelah Calciomercato, Liverpool tertarik untuk memboyong pemain internasional Serbia itu ke Anfield.

Terhubung dengan penggemar Liverpool dari seluruh dunia dalam grup dukungan resmi kami.

Tetap up to date dengan berita terbaru, gosip transfer, dan semua LFC dengan ribuan Reds!

Bergabunglah dengan grup kami secara GRATIS dengan mengklik di sini!

Angka-angka yang dikutip dalam artikel segera menunjukkan bahwa ini mungkin hanya rumor yang tidak berdasar. Lazio dilaporkan mencari € 100 juta, dengan The Reds hanya bersedia berinvestasi antara € 70 juta dan € 80 juta.

Itu adalah biaya transfer yang sangat tinggi pada saat-saat terbaik, belum lagi biaya bermain sebagian besar secara tertutup selama lebih dari setahun.

Namun, melihat data Milinkovic-Savic memperjelas alasannya Liverpool akan tertarik untuk mendapatkannya, meskipun sumber daya yang dibutuhkan membuatnya tidak mungkin.

Pelatih baru Inter Milan Simone Inzaghi memimpin Lazio musim lalu dan menggunakan pasukannya dalam sistem 3-5-2 dengan full-back.

Milinkovic-Savic biasanya bermain tiga di lini tengah kanan, sering bersama mantan Reds Luis Alberto dan Lucas Leiva. Dengan Pepe Reina di gawang, dugaan transfer tujuan Liverpool memiliki banyak kesempatan untuk belajar tentang kehidupan di klub.

Apa yang menonjol dari angka-angka tersebut adalah bahwa nomor 21 Lazio tampaknya merupakan perpaduan yang indah antara sutra dan baja.

Dia finis ketujuh di Serie A untuk operan ke area penalti dengan total 66 pukulan sukses. Rekan setim Alberto adalah salah satu pemain di depannya dalam tabel, seperti Domenico Berardi, Lorenzo Insigne dan Nicolo Barella, yang semuanya menikmati musim panas yang hebat bersama Italia.

Tapi di mana para pemain ini tidak begitu cocok dengan Milinkovic-Savic adalah pertahanan permainan. Pemain Serbia itu membuat tekel terbanyak kesembilan dengan 74 dan merupakan satu-satunya pemain dalam 10 besar untuk statistik ini dan umpan ke kotak penalti.

Tidak mengherankan bahwa sangat sedikit pemain yang berada di urutan teratas karena mereka jelas memiliki keterampilan yang sangat berbeda. Untuk bisa membawa keduanya ke dalam sebuah tim memang merupakan prospek yang sangat menarik.

Berita yang pasti dapat dibaca dari Liverpool FC

Dan dia tampaknya memiliki keterampilan untuk bermain di ruang mesin tim Klopp, karena dia kuat dalam mengalahkan lawan tetapi juga tahan terhadap tekanan.

Milinkovic-Savic membuat yang ke-4 itu paling tertekan di Serie A pada musim 2019-20, dan meskipun angkanya turun musim ini – seperti yang terjadi pada semua pemain berkat jadwal yang padat – dia masih termasuk dalam 20 Pemain teratas di Italia.

READ  Solskjaer bercanda setelah kemenangan MU dan memanggil Mourinho yang mengukur gol

Tetapi di antara 38 pemain yang mencoba setidaknya 1.500 operan pada 2020/21, hanya Alberto dan Barella yang membuat persentase lebih tinggi saat didorong.

Pada bola, pada bola, itu sepertinya tidak masalah. Ketika Anda melihat klip dia beraksi, dengan cepat menjadi jelas bahwa dia dapat menggabungkan keterampilan ini dengan mudah. Dia memenangkan bola, menahan lawan, dan kemudian melompat ke luar angkasa untuk melancarkan serangan.

Dia mungkin tidak berakhir di Liverpool tetapi Sergej Milinkovic-Savic tentu mampu bermain di level tertinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *