Tyrannosaurus rex bisa jadi tiga spesies, kata para ilmuwan dinosaurus

Dengan ukurannya yang besar, gigi seperti belati, dan cakar yang tajam, Tyrannosaurus rex adalah predator menakutkan yang pernah meneror Amerika Utara. Sekarang para peneliti yang memeriksa fosilnya menunjukkan bahwa hewan itu mungkin bukan satu-satunya spesies Tyrannosaurus.

Para ahli yang memeriksa sisa-sisa yang diyakini milik T. rex telah menyarankan variasi mereka menunjukkan bukti bukan hanya satu spesies tetapi tiga.

Penulis utama penelitian tersebut, Gregory Paul, seorang spesialis dinosaurus pada film Jurassic Park, mengatakan temuan tersebut memiliki beberapa implikasi, mencatat bahwa para ahli sebelumnya telah mempelajari pertumbuhan T-Rex menggunakan sisa-sisa dari lapisan batuan yang berbeda.

“Itu mungkin bukan ide yang bagus karena kamu mungkin— [looking at] jenis yang berbeda,” ujarnya.

Tim mengatakan masuk akal untuk mengharapkan lebih dari satu spesies Tyrannosaurus berevolusi dalam sekitar jutaan tahun mereka di Bumi, seperti yang telah ditemukan untuk dinosaurus lain yang hidup pada waktu yang sama, seperti Triceratops.

Menulis di jurnal Evolutionary BiologyPaul dan rekan melaporkan bahwa penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa tulang fosil yang diidentifikasi sebagai turunan T. rex bervariasi dalam hal bentuk kekar, atau “kekokohan”, dan spesimen yang berbeda memiliki satu atau dua pasang gigi seperti gigi seri bawah.

Paul dan rekan memeriksa total 37 spesimen yang dikaitkan dengan T. rex, khususnya panjang dan lingkar tulang paha, yang tersedia untuk sekitar dua pertiga spesimen, untuk menilai ketahanannya.

Tim mengatakan hasil mereka menunjukkan bahwa perbedaan dalam kekokohan tulang paha tidak mungkin disebabkan oleh perbedaan individu.

“Kami menemukan bahwa kekokohan sampel yang kami miliki dari variasi tulang paha Tyrannosaurus lebih besar daripada semua tyrannosaurus lainnya yang digabungkan selama 10 juta tahun evolusi,” kata Paul. “Kamu tidak bisa begitu saja tidak memperhatikannya.”

READ  Peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA: Pembaruan Langsung

Tim mengatakan variasi tampaknya tidak terkait dengan ukuran keseluruhan spesimen atau tingkat kematangan hewan pada saat kematiannya, sementara faktor lain – seperti rasio tulang yang lebih kuat yang tidak sama dengan yang lebih ramping, atau “gracile”. — menyarankan bahwa variasi seperti itu tidak mungkin dikaitkan dengan jenis kelamin binatang.

Juga, fosil dengan tulang yang lebih halus hanya ditemukan di lapisan sedimen yang lebih tinggi, dan ini, dan spesimen yang lebih kuat yang ditemukan di sampingnya, cenderung hanya memiliki satu gigi seperti gigi seri di rahang bawah, berbeda dengan spesimen yang lebih kuat di rahang bawah. lapisan bawah.

Sementara tim mengatakan mereka tidak dapat mengesampingkan penjelasan lain untuk temuan tersebut, mereka menyarankan spesimen yang ditemukan di tingkat yang lebih dalam kemungkinan dari spesies yang mereka beri nama. Kaisar Tyrannosaurus, atau Kaisar Kadal Tiran; spesimen selanjutnya dengan tulang kekar berasal dari Tyrannosaurus rex; dan spesimen bertulang ramping berasal dari spesies ketiga yang dinamai tim tyrannosaurus regina, atau ratu kadal tirani.

Prof Steve Brusatte, ahli paleontologi di Universitas Edinburgh yang tidak terlibat dalam pekerjaan itu, mengatakan dia tidak yakin.

“Saya memahami godaan untuk memisahkan T. rex menjadi spesies yang berbeda karena ada beberapa variasi dalam tulang fosil yang kita miliki. Tetapi pada akhirnya, bagi saya, variasi ini sangat kecil dan tidak menunjukkan pemisahan biologis yang berarti dari spesies yang berbeda yang dapat didefinisikan berdasarkan perbedaan yang jelas, eksplisit, dan konsisten,” katanya.

Prof Thomas Carr, seorang ahli T-Rex di Carthage College di AS, juga membantah temuan tersebut, dengan mengatakan bahwa definisi yang diusulkan tim dari spesies yang berbeda tidak jelas dan temuan tersebut bertentangan dengan pendapatnya. pekerjaan sendiri di mana ia menganalisis variasi dalam 1.850 karakter berbeda dalam 31 spesimen. “Saya tidak menemukan bukti lebih dari satu spesies. Dan jika sinyal itu ada dalam data, saya akan mengambilnya,” katanya.

Carr mengatakan kekhawatiran lain adalah bahwa penelitian ini termasuk sampel dari fasilitas swasta atau komersial, yang mempengaruhi kemampuan peneliti untuk mereproduksi hasil.

Meski begitu, Paul mengatakan butuh beberapa dekade sebelum ada cukup spesimen museum untuk melakukan analisis statistik. Dia mengatakan fluktuasinya signifikan. “Spesies dinosaurus lain telah diberi nama dengan data yang lebih sedikit,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.