Kontradiksi Jokowi dan perjuangan untuk menata kembali Indonesia

Saya selalu menikmati kreativitas dan kecerdasan meme internet Indonesia. Sampai buku baru saya menjadi dasar untuk itu. Tidak lama setelah itu Manusia kontradiksi: Joko Widodo dan perjuangan untuk membentuk kembali Indonesia dirilis di Australia pada bulan September sebelum para kritikus presiden menggunakannya sebagai tongkat politik untuk menyerangnya. Memang, jawabannya sangat cepat sehingga tidak mungkin banyak dari mereka yang membaca buku itu – biografi politik berbahasa Inggris pertama Jokowi – atau mencerna wawasannya yang terukur.

Tidak membaca buku itu sepertinya tidak menghentikan berbagai media online untuk mendefinisikannya sebagai pekerjaan kapak, yang hanya menarik bagi beberapa lawan profil tinggi Jokowi. Ketika cerita clickbait dan influencer vokal saling memberi makan, pengguna internet Indonesia mulai memposting sampul buku saya di media sosial untuk mengekspresikan berbagai rasa frustrasi mereka dengan presiden mereka.

Sebagai seorang penulis yang mencoba mempromosikan buku saya, mungkin saya harus hidup dengan prinsip bahwa tidak ada iklan yang buruk. Tapi sejujurnya, itu membuat frustasi bahwa buku setebal 180 halaman yang diteliti dan diperdebatkan dengan cermat telah direduksi menjadi meme yang sangat dipolitisasi – semacam telapak tangan oleh Kapten Jean-Luc Picard untuk pembenci Jokowi. Saya merasa perlu mengoreksi catatan bagi mereka yang belum membaca buku yang dirilis oleh Penguin Random House di Asia Tenggara bulan ini.

Lalu apa yang saya maksud dengan itu? Manusia kontradiksi? Saya mendapatkan judul itu setelah melakukan diskusi klarifikasi dengan salah satu menteri Presiden. Meskipun saya telah mengikuti kebangkitan Jokowi dari walikota Solo menjadi presiden, mewawancarainya beberapa kali, dan bertemu dengan banyak pejabat dan penasihatnya, saya mencoba memahami kepemimpinannya. Selama bertahun-tahun para analis dan jurnalis telah memberikan banyak label padanya, termasuk: reformis, penyelamat demokrasi, teknokrat, pragmatis, politisi pembangunan, populis, nasionalis dan, yang terbaru, otoriter. Masing-masing berisi cincin kebenaran, tetapi juga disonansi tertentu. Dan banyak dari kata-kata ini saling bergesekan.

READ  Jika ingin membeli kembali saham, emiten Hary Tanoe menyiapkan dana Rp 675 miliar

Jadi saya bertanya kepada menteri bagaimana saya bisa memahami apa yang membuat presiden tergerak. Jawabannya adalah bahwa itu adalah “seikat kontradiksi”. Sekilas, ini bukanlah jawaban yang sangat memuaskan. Tapi itu tumbuh pada saya ketika saya merenungkan karier Jokowi yang luar biasa dan cara dunia kita sering menentang narasi sederhana dan menyeluruh yang kita buat untuk memberi tatanan imajiner pada kekacauan di sekitar kita.

Jokowi yang dicintai aktivis hak asasi manusia menjelang Pemilu 2014 itu awalnya dielu-elukan sebagai “harapan baru” demokrasi di sampul depan. waktu Majalah. Hari ini dia dianggap bertanggung jawab atas “giliran otoriter” Indonesia setelah pemerintahnya menindak para kritikus dan mengungkapkan rasa frustrasinya sendiri terhadap demokrasi liberal. Dipuji sebagai orang luar yang akan mengguncang sistem nepotisme yang korup, ia telah menjadi politisi transaksi yang sempurna, dan keluarganya yang dulu pemalu bahkan mengikutinya ke dalam politik.

Mengenai ekonomi, fokus utamanya, Presiden berjanji reformasi besar-besaran untuk menghidupkan kembali investasi asing, mendorong swasembada, menyerukan pembatasan impor, dan bahkan menyerukan kepada masyarakat Indonesia untuk “membenci produk asing.”

Mengenai masalah sensitif agama, Jokowi telah dituduh memanjakan dan menganiaya kelompok garis keras Islam. Dia pergi sholat dengan pengkhotbah pembakar Rizieq Shihab di rapat umum anti-Ahok pada tahun 2016, tetapi kemudian melarang Front Pembela Islam (FPI) pada Desember tahun lalu.

Dan dalam hal kebijakan luar negeri, Jokowi menyuarakan ambisinya untuk menjadikan Indonesia sebagai “hub maritim global” sambil menolak mengadakan forum diplomatik formal dan mendorong kementerian luar negerinya untuk mempromosikan perdagangan dan investasi daripada berfokus pada tujuan yang lebih luas.

Kontradiksi ini mencerminkan ketegangan yang lebih dalam dalam sejarah Indonesia yang memerintah sebelum Jokowi. Memang, perdebatan tersebut telah berkecamuk tentang kesesuaian demokrasi liberal, perlunya kebijakan ekonomi proteksionis, peran Islam dalam negara, dan posisi Indonesia di panggung global sejak negara ini didirikan pada tahun 1945.

READ  Sah! Bukit Asam (PTBA) menandatangani kerjasama gasifikasi batubara dengan Pertamina

Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono juga berupaya memberikan jawaban yang konsisten atas pertanyaan-pertanyaan eksistensial yang sudah berlangsung lama ini. Tetapi dia adalah pemimpin yang jauh lebih berhati-hati dan mampu mengatasi beberapa celah dengan bakatnya untuk berbicara.

Sebaliknya, Jokowi memerintah dari naluri. Pendekatan naluriahnya terhadap politik membawanya dari kegelapan ke garis depan politik. Tetapi sisi impulsif presiden dapat menyebabkan pernyataan publik yang goyah yang membingungkan pendukungnya dan memicu kritiknya.

Kontradiksi mencolok Jokowi tampaknya cocok dengan deskripsi ilmuwan politik Benedict Anderson tentang bagaimana kekuasaan ditunjukkan dalam budaya tradisional Jawa. Dia berargumen bahwa “tanda paling jelas dari orang yang berkuasa, secara konsisten, adalah kemampuannya … untuk menyerap kekuatan eksternal dan berkonsentrasi dalam hal yang berlawanan yang tampaknya berlawanan”.

Itu kutipan yang bagus, tapi saya waspada terhadap determinisme budaya. Sejalan dengan penulis buku tentang kontradiksi, saya lebih bersimpati dengan pemikiran beberapa kritik saya. Anda berpendapat bahwa Jokowi tidak berbeda dengan banyak pemimpin atau orang pada umumnya karena kita semua bertentangan dengan kita. Itulah maksud saya. Tapi kami tidak terlalu sering mengakuinya.

Jokowi naik begitu cepat dalam politik karena Daya Tariknya Setiap Orang dan kemampuannya untuk mencerminkan harapan pemilih. Kontradiksinya juga mencerminkan kontradiksi bangsa yang lebih dalam. Itu Manusia kontradiksi hanya bisa dipahami dengan menempatkannya dalam konteks yang lebih luas Berjuang untuk menjadikan Indonesia baru. Tapi itu tidak mudah untuk ditampilkan dalam meme.

Sebaliknya, saya akan merujuk pengguna internet ke prasasti di buku saya, di mana, selain Benedict Anderson, saya mengutip puisi karya Walt Whitman Lagu saya::

Apakah saya bertentangan dengan diri saya sendiri?

Baiklah, maka saya mengkontradiksi diri saya sendiri

(Saya tinggi, saya mengandung banyak orang.)

Ben Bland adalah direktur Program Asia Tenggara di Lowy Institute dan penulis Manusia kontradiksi: Joko Widodo dan perjuangan untuk membentuk kembali Indonesia

READ  Persiapkan perjalanan Anda besok Senin ada rekonstruksi tol Jakarta-Cikampek

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *