Kecelakaan Pesawat di Indonesia: Keluarga Menggugat Boeing karena Penerbangan Pesawat “Rusak”, World News

Sebuah keluarga yang kehilangan kerabatnya dalam kecelakaan pesawat di Indonesia telah mengajukan gugatan terhadap Boeing yang menuduh mereka menerbangkan pesawat yang “rusak dan berbahaya secara tidak pantas”.

Penerbangan Sriwijaya Air (SJ-182) jatuh ke kedalaman Laut Jawa beberapa menit setelah lepas landas dari Bandara Jakarta awal bulan ini. Saat kecelakaan terjadi, pesawat tersebut memiliki 62 orang di dalamnya.

Sebuah keluarga Indonesia kini telah menggugat Boeing di Pengadilan Sirkuit Cook County, Illinois. Keluarga kehilangan tiga anggota dalam kecelakaan fatal itu.

Baca juga | Kotak hitam pesawat penumpang Indonesia yang jatuh Boeing 737 pulih dari Laut Jawa

Keluarga tersebut, yang diwakili oleh firma hukum Wisner, menuduh bahwa pesawat Boeing 737-500 cacat lebih dari satu cara sebelum lepas landas, dan kerusakan telah diabaikan oleh perusahaan.

Gugatan tersebut menuduh bahwa ada kemungkinan sistem autothrottle yang salah – sistem yang bertanggung jawab untuk mengontrol tenaga mesin secara otomatis. Bug dalam sistem kontrol penerbangan juga diduga.

Menurut pengajuan tersebut, diduga bahwa korosi mungkin telah terjadi pada “katup pemeriksaan ventilasi mesin tahap kelima … menyebabkannya macet dalam posisi terbuka selama penerbangan yang mengakibatkan penghentian kompresor yang tidak terkendali”.

Baca juga | Kecelakaan pesawat di Indonesia: Sriwijaya Air menemukan lebih banyak puing; Tidak ada yang selamat ditemukan

Sejauh ini, pihak berwenang dan pihak pencari belum menemukan perekam suara di kokpit yang memungkinkan penyelidik mendengar percakapan antara pilot dan mempelajari detail apa yang salah dalam beberapa menit setelah lepas landas.

Namun, perekam penerbangan pesawat telah dipulihkan dan saat ini sedang diselidiki.

Firma hukum telah melaporkan bahwa hanya satu keluarga Indonesia yang mengajukan gugatan, perusahaan tersebut berhubungan dengan keluarga lain yang kehilangan anggota dalam kecelakaan fatal tersebut.

READ  Ramalan zodiak hari ini Minggu, 15 November 2020 Cancer sedang jatuh cinta, Libra mengungkapkan perasaan

“Pikiran kami sejalan dengan kru penerbangan Sriwijaya Air SJ-182, para penumpang dan keluarganya. Pakar teknis Boeing mendukung penyelidikan dan kami terus memberikan bantuan apa pun yang diperlukan selama masa sulit ini,” kata Boeing dalam salah satu Penjelasan. .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *