Kanye West Model Penyamaran di Balenciaga Paris Fashion Week Show | Balenciaga

Butuh beberapa menit bagi penonton Paris Fashion Week untuk menyadari bahwa mereka baru saja menyaksikan Kanye West penampilan pertamanya sebagai model catwalk.

Mengenakan hoodie hitamnya yang menutupi topi bisbol Balenciaga, ada sesuatu yang familier tentang pria berjaket antipeluru besar dan jeans kulit baggy — janggut, gaya angkuh yang bergoyang — dan setelah beberapa saat, miliknya. video teleponpenny turun: Salah satu musisi paling berpengaruh di generasinya baru saja memiliki resume beragam yang mencakup 21 Grammy, koleksi fesyen dan kolaborasi dari Paris hingga New York, dan peran tamu lama di sirkuit selebriti Kardashian, diperluas hingga mencakup landasan pacu modeling, dan nyaris celaka dalam pelarian ke Gedung Putih.

Balenciaga telah mengubah dirinya menjadi merek mewah paling menarik di dunia dengan mengubah elemen pekan mode yang tidak berarti dan paling konyol di kepalanya untuk mengatakan sesuatu yang menarik.

Menempatkan seorang selebriti di atas catwalk untuk mempublikasikan sebuah pertunjukan adalah trik lama; Menempatkan salah satu pria paling terkenal di dunia dalam penyamaran acaranya, menurut direktur kreatif Balenciaga Demna – yang, seperti Ye, sebagaimana West lebih suka dipanggil hari ini, hanya menggunakan satu nama – mengirim pesan bahwa orang harus menghargai individualisme dan bukan merendahkan selebriti.

Dalam sebuah pernyataan yang menyertai acara tersebut, dia berkata, “Individualisme dalam mode diturunkan ke tren semu yang ditentukan oleh kontribusi dalam cerita oleh seorang selebriti saat itu … Mode seharusnya, paling-paling, tidak perlu cerita untuk dijual kepada siapa pun. “… biarkan semua orang menjadi siapa saja.”

Jika menurut Anda fesyen adalah tentang glamor dan pelarian, Anda harus mengejar ketinggalan di Balenciaga. Demna, yang menyebut polesan dan kesempurnaan sebagai “sekolah tua yang cantik”, mengguncang Paris Fashion Week dengan estetika dystopian yang gelap.

READ  Penyanyi Tom Grennan mengungkapkan bahwa dia SERANGAN dan DIMATIKAN tanpa alasan setelah pertunjukan di Manhattan

Undangan untuk pertunjukan itu adalah dompet usang yang berisi kartu, koin, dan kuitansi seolah-olah dibawa kembali dari kantor yang hilang dan ditemukan, lengkap dengan kartu identitas – atas nama karyawan Balenciaga lama – dan jepretan pudar kucing tersembunyi di balik kompartemen koin.

Catwalk adalah landasan berlumpur yang memercikkan kotoran hitam ke pakaian di atas catwalk dan tas di barisan depan, disertai dengan dentuman techno. Ini bukan momen gaya hidup yang menuntut.

Ini lebih fashion untuk usia BeReal daripada Instagram. Sama seperti landasan pacu Chanel yang dihiasi dengan mutiara dan bunga kamelia, landasan pacu Balenciaga dipenuhi dengan harta karun kehidupan nyata: AirPods di telinga, kunci rumah yang diayunkan dengan kuncir kuda, tas dengan model bungkusan keripik yang akan dipegang dengan satu tangan. (Bahkan ada yang tampak seperti bayi yang diikat dengan gendongan ke beberapa model, meskipun ternyata boneka.)

Meski begitu, Balenciaga jelas masih dalam mode. Serangan jaket bomber besar adalah pembaruan streetwear dari telur dan kepompong yang Cristóbal Balenciaga, pendiri rumah, digunakan 70 tahun yang lalu untuk meradikalisasi mode Paris di eranya sendiri.

Penekanan pada warna hitam bukan hanya mengacu pada distopia, tetapi kekuatan hitam untuk menekankan siluet berlebihan yang telah menjadi ciri khas Balenciaga dulu dan sekarang.

Anda mungkin memiliki kejutan lain untuk Paris Fashion Week, dengan rumor pertunjukan catwalk untuk mereknya sendiri Yeezy, tetapi tidak ada pengumuman yang dibuat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.