Alvan & Ahez diwakili di Italia dengan ‘Fulenn’ Prancis

Dan voila! Setelah malam musik yang luar biasa di Prancis, negara tersebut telah memilih lagu yang akan mewakilinya dalam Kontes Lagu Eurovision bulan Mei. Alvan & Ahez melakukan perjalanan ke Turin dengan “Fulenn”.

Tonton: Alvan & Ahez – Fulenn

Eurovision Prancis: C’est Vous Qui Putuskan adalah final nasional satu hari yang digunakan Prancis untuk memilih lagu Eurovision pada Sabtu malam. 12 lagu dipertandingkan, tetapi hanya ada 1 set dengan 12 poin!

Pemenang ditentukan dalam 2 putaran voting. Di babak pertama, 5 lagu teratas ditentukan oleh televoting publik dan kemudian maju ke babak kedua, “super final”. Juri beranggotakan 10 orang kemudian memilih satu entri wildcard dari 7 entri yang tersisa untuk maju ke superfinal ini. Ke-6 lagu dalam super final kemudian dipilih oleh penonton dan juri, masing-masing dengan bobot 50%.

Fulenn tampil sebagai pemenang malam itu, dibawakan oleh Alvan & Ahez. Suatu prestasi yang diharapkan orang Prancis lagu itu dapat diulang pada bulan Mei!

Alvan & Ahez

Kami memiliki Alvan (seorang multi-instrumentalis yang berspesialisasi dalam elektro) dan Ahez (trio yang terdiri dari Marine, Sterenne D. dan Stern L., 3 penyanyi Breton dari warisan tradisional melakukan kontribusi Prancis untuk Eurovision 2022, cerita kontemporer bercampur dengan mitos wilayah mereka). Lagu ini tentang legenda Breton tentang seorang wanita muda yang membebaskan dirinya dari norma-norma masyarakat dengan menari di malam hari dengan cahaya api unggun.

Kemenangan di Prancis pada Sabtu malam diamankan oleh tindakan yang mendapatkan nilai tertinggi dari juri dan penonton yang melakukan televoting. Mereka berakhir dengan 222 poin dibandingkan runner-up (Nuit Pauline oleh Pauline Chagne) 172.

Tonton: Alvan & Ahez – Fulenn

READ  Mengapa WWE memainkan permainan berbahaya dengan WrestleMania 38

Prancis di Kontes Lagu Eurovision

Prancis ikut serta dalam Kontes Lagu Eurovision pertama pada tahun 1956 dan memiliki dekade pertama yang hebat. Mereka ditempatkan di 5 besar setiap tahun selama 10 tahun pertama kompetisi.

Meskipun sebuah lagu dalam bahasa Prancis memenangkan Kontes Lagu Eurovision untuk pertama kalinya, menahan diri, itu mewakili Swiss. Akan tetapi, tidak lama kemudian Prancis menyusul, karena 3 dari 5 kemenangan pertama Prancis dalam Kontes Lagu Eurovision terjadi di tahun-tahun awal. Pada tahun 1969 rekor 4 kemenangannya tak tertandingi.

Pada tahun 1977, Prancis memenangkan Kontes Lagu Eurovision untuk kelima dan terakhir kalinya. Lagu, L’Oiseau dan L’Enfantdibawakan oleh Marie Myriam dan kemenangannya memberi Prancis rekor jumlah kemenangan baru dalam sejarah Kontes Lagu Eurovision pada saat itu.

Pada tahun 2021, Barbara Pravi membawa Prancis kembali ke 3 besar papan skor Eurovision untuk pertama kalinya dalam 30 tahun ketika ia menempati posisi kedua di Rotterdam Voila.

Bisakah Alvan & Ahez naik level di Turin?…

Tonton: Barbara Pravi – Voila (2021)

Beri tahu kami pendapat Anda tentang pilihan Prancis atas Turin melalui Kontes Lagu Eurovision resmi Youtube, Instagram, tik tok, Indonesia dan Facebook saluran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.