‘God Save the King’ tidak jatuh begitu mudah dari bibir Jamaika. Segera kita akan menjadi republik | Barbara Blake-Hannah

BRitain, perhatikan. Era pasca-Elizabeth mulai terbentuk di sini di Jamaika. Dan itu terlihat seperti republik. “Pemerintah akan bergerak dengan tergesa-gesa dan sigap menuju transformasi Jamaika menjadi sebuah republik”, kata perdana menteri kita, Andrew Holness, Senin. “Tolong bergerak cepat,” dia mendesak menteri urusan konstitusionalnya. Jika ada kendala, pemerintah akan melakukan apa saja.

Tapi kemudian, tanda-tanda itu sudah ada sejak lama. Sedikit atau tidak ada perhatian yang diambil di Jamaika dari Jubilee Ratu tahun lalu. Tidak ada pita, tidak ada pesta resmi di Rumah Raja. Itu perayaan utama adalah pesta besar merayakan ulang tahun yang berbeda – ulang tahun ke-50 Semakin banyak mereka datang, film fitur Jamaika yang memperkenalkan budaya reggae dan Rastafarian ke dunia. Tapi perayaan kami yang paling terkenal di tahun 2022 menghormati tahun di mana Jamaika juga merayakan 60 tahun kemerdekaan pemerintahan kolonial Inggris, dengan banyak kegiatan, peringatan dan galas menghormati sejarah nasional ini.

Itu kunjungan ke jamaika oleh Pangeran William dan istrinya, Kate, Maret lalu dirancang untuk membangkitkan gelombang kebanggaan atas hubungan Karibia dengan ‘negara induk’ dan pemerintahan Ratu atas koloni Kerajaan Inggris. Sebaliknya, dia hanya menyoroti seruan lama Jamaika untuk reparasi perbudakan dan menghidupkan kembali seruan untuk mengakhiri sejarah Jamaika sebagai koloni Inggris yang diperintah oleh Ratu. .

Kemarahan anti-peringatan juga terlihat di Belize – perhentian pertama dalam tur kerajaan – ketika warga pribumi juga memberi tahu William “bukan di tanah kamimemprotes “penerbangan warisan kolonial” saat dia berencana untuk mendaratkan helikopternya di lapangan sepak bola di komunitas mereka. Di bulan yang sama, Belize menjadi tuan rumah pertemuan para Kepala Pemerintahan Caricommereka persatuan politik dan ekonomi dari 15 negara anggota Karibia; dan setelah kunjungan kerajaan, para menteri mengisyaratkan niat mereka singkirkan ratu dari kepala negara.

READ  Presiden Iran memprediksi Trump akan berada di posisi yang sama dengan Saddam

Api perbaikan menjadi gunung berapi pada November 2021, ketika Barbados menjadi republik. Barbados! “Pulau kecil” yang dengan bercanda kami sebut “Little England” di Jamaika telah jauh di depan kami. Terlebih lagi, Perdana Menteri Barbados, Mia Mottley, mengatakan superstar musik negaranya, Rihanna, seorang pahlawan nasional, mengacungkan hidung mereka ke Jamaika, yang belum benar-benar menghormati superstarnya yang lebih besar, Bob Marley. Pangeran Charles saat itu berdiri dengan khidmat saat union jack diturunkan.

Itu melakukannya untuk Jamaika. Jika Barbados bisa melakukannya, kita juga bisa! Pencopotan Ratu sebagai kepala negara segera menjadi pembicaraan paling populer di Jamaika. Ini bukan tentang warna kulit dan rasnya (walaupun tidak ada yang tidak penting): ini tentang perannya sebagai pewaris dan penjaga sejarah Inggris, perbudakan dan kolonialisme, alasan dasar dan berkelanjutan dari kemiskinan Jamaika dan kejahatan yang terkait dengannya.

Kaum monarkis akan menentang segala upaya untuk memutuskan hubungan, tetapi mereka menghadapi perdebatan di media sosial yang menunjukkan bahwa mayoritas orang Jamaika telah marah dengan perlakuan Pangeran Harry dan Meghan. Meghan biracial, seperti kebanyakan dari kita, dan kemarahan ini hanya dapat mempercepat keputusan banyak negara kolonial untuk menyerah memiliki raja Inggris sebagai kepala negara.

Selama 70 tahun yang panjang, Tuhan menyelamatkan Ratu Elizabeth yang murah hati untuk memerintah kita, bahagia dan mulia. Tapi kata-kata yang akrab tidak mudah keluar dari bibir kita untuk Charles. Prospek dia dan mantan kekasihnya Camilla dinobatkan sebagai Raja dan Ratu Jamaika tidak disukai oleh banyak orang Buku Harry, Spare, membuka jendela ke sifat disfungsional dari monarki yang dijalankan oleh “pria berjas” yang mengatur agenda dan membuat keputusan. Pemandangannya tidak cantik.

READ  Siswa Siap Kembali ke Sekolah Meskipun Penyebaran Omicron: Yang Perlu Anda Ketahui

Pemerintah Jamaika telah menciptakan a kementerian baru dengan mandat khusus untuk memimpin Jamaika pada langkah-langkah untuk menjadi republik – dan berjanji bahwa itu dapat diselesaikan dalam waktu satu tahun. Ketika monarki diganti sebagai kepala negara, kemungkinan besar, berdasarkan diskusi yang sedang berlangsung, seorang presiden akan ditunjuk oleh perdana menteri dengan berkonsultasi dengan pemimpin oposisi dan dikonfirmasi oleh mayoritas dua pertiga dari kedua majelis. parlemen, dengan masa jabatan enam tahun dan dibatasi dua periode. Masih banyak yang harus dilakukan, tetapi sekarang ada “Tergesa-gesa dan keinginan“: Jamaika siap membangun masa depannya sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.