Macron dan Le Pen menghadapi ujian baru saat Prancis memberikan suara lagi dalam jajak pendapat regional | Perancis

Prancis mulai memberikan suara di putaran kedua pemilihan regional setelah putaran pertama yang berakhir dengan pemukulan untuk partai yang berkuasa Emmanuel Macron, kekecewaan untuk sayap kanan ekstrim Marine Le Pen dan rekor jumlah pemilih.

Bagi sebagian pengamat, hasil putaran pertama 20 Juni menimbulkan keraguan tentang apakah pemilihan presiden 2022 akan menjadi duel antara presiden dan Le Pen dalam putaran yang lama dianggap sebagai skenario yang paling mungkin.

Hasil putaran pertama memberikan dorongan kepada Les Républicains tradisional sayap kanan serta Partai Sosialis, yang dihancurkan setelah Macron yang berhaluan tengah berkuasa pada 2017 dengan partai barunya La République en Marche (LREM) .

Analis memperingatkan terlalu banyak ekstrapolasi nasional dari hasil pemilihan regional, yang menunjuk kepala 13 wilayah metropolitan Prancis, dari barat laut Brittany hingga wilayah Provence-Alpes-Côte d’Azur (PACA) hingga tenggara.

Tetapi jumlah pemilih dalam jajak pendapat minggu lalu, yang dijauhi oleh 66,72% pemilih, menimbulkan kekhawatiran lintas partai – rekor di Prancis modern.

“Apa yang kita lihat adalah puncak dari keterputusan antara pemilih dan kelas politik,” kata Jessica Sainty, dosen senior politik di University of Avignon, seraya mengakui bahwa krisis Covid-19 juga berperan dalam tingginya angka golput. .

Jumlah pemilih yang menyedihkan memicu perdebatan tentang bagaimana meningkatkan jumlah pemilih, dengan beberapa tokoh terkemuka termasuk juru bicara pemerintah Gabriel Attal menyarankan pemungutan suara elektronik dapat membantu di masa depan.

Menurut jajak pendapat yang dirilis Kamis, hanya 36% pemilih yang berencana untuk memilih pada hari Minggu. “Prancis merajuk,” kata Le Parisien.

Hasil putaran pertama menempatkan Le Pen’s National Rally (RN) unggul hanya di satu wilayah, PACA, kekecewaan besar setelah jajak pendapat menunjukkan kemungkinan terobosan di beberapa daerah.

READ  Media China Di Jalankan Militer China Segera Bakar Taiwan, AS Sarankan Taipei Adopsi Pertahanan Anti Akses untuk Mencegah Serangan PLA - Semua Halaman

Salah satu balapan yang paling banyak ditonton pada hari Minggu adalah apakah kandidat RN Thierry Mariani dapat mengalahkan saingan sayap kanannya Renaud Muselier di wilayah tersebut.

Mengambil kendali atas sebuah wilayah untuk pertama kalinya akan menjadi dorongan besar bagi Le Pen saat ia berusaha meyakinkan pemilih bahwa RN, yang telah ia reformasi dan ganti namanya sejak mengambil alih dari ayahnya yang flamboyan, Jean-Marie, adalah partai yang serius. Kekuasaan.

Muselier dapat dibantu oleh penarikan kandidat sayap kiri dalam pengulangan “Front Republik” yang terlihat dalam pemilihan presiden terakhir untuk memblokir sayap kanan.

“Gagasan kemenangan untuk Mariani, meskipun jauh dari kemungkinan, akan menunjukkan bahwa RN hampir bisa menang sendiri atas koalisi semua yang lain dan memimpin eksekutif yang kuat dari wilayah modern,” kata Jérôme Sainte-Marie . , presiden lembaga PollingVox.

Mariani telah dituduh oleh para kritikus sebagai pengagum otoriter seperti Vladimir Putin dan Bashar al-Assad. Perdana Menteri Jean Castex pekan lalu memperingatkan bahwa kemenangan bagi Mariani akan menjadi “sangat serius” bagi negara itu.

RN juga gagal di wilayah le-de-France di mana Paris menjadi bagiannya, di mana bintang barunya yang berusia 25 tahun, Jordan Bardella, gagal mengganggu sayap kanan yang keluar, Valérie Pécresse, yang seharusnya dengan mudah memenangkan yang kedua. menara. .

Hasil putaran pertama membuat pembacaan itu semakin tidak menyenangkan bagi Macron dan LREM-nya, yang menegaskan kegagalan partai untuk mengakar di tingkat lokal dan regional meskipun ada kontrol dari presiden dan majelis rendah parlemen.

Terlepas dari pengiriman beberapa menteri ke kampanye dan keberangkatan Macron sendiri dalam tur nasional, di mana ia ditampar penonton, di beberapa daerah, LREM tidak memenuhi 10% yang dipersyaratkan untuk mengikuti putaran kedua.

READ  Pembicaraan Nuklir Iran Akan Berlanjut Minggu Depan Setelah Terobosan | Kesepakatan nuklir Iran

Sebuah headline dari surat kabar sayap kiri Liberation bertanya pada foto Macron dan Le Pen: “2022: bagaimana jika bukan mereka?”

LREM hampir tidak memiliki peluang untuk menguasai satu wilayah dan hanya berada di urutan kelima di antara partai politik di Prancis.

Kaum Sosialis diperkirakan akan mengambil alih beberapa wilayah, sebagian berkat dukungan dari partai sayap kiri Prancis Unbowed.

“LREM tidak memiliki kehadiran lokal, tetapi pada 2017 itu tidak menghentikan mereka untuk memenangkan pemilihan presiden dan legislatif,” kata Sainty.

Pemungutan suara dimulai pada pukul 8:00 pagi waktu setempat (0700 BST) pada hari Minggu, dengan TPS terakhir dijadwalkan ditutup 12 jam kemudian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *