Gletser Doomsday di Antartika ‘memegang kukunya’

Gletser Thwaites di Antartika “berpegangan dengan kukunya,” kata para ahli, setelah menemukan bahwa ia telah mundur dua kali lipat dari yang diperkirakan sebelumnya dalam 200 tahun terakhir.

Gletser Antartika Barat – yang seukuran Florida – telah menjadi pertimbangan penting bagi para ilmuwan yang mencoba membuat prediksi tentang kenaikan permukaan laut global.

Dampak potensial dari kemundurannya sangat besar, karena hilangnya Thwaites dan cekungan es di sekitarnya dapat meningkatkan permukaan laut global sebanyak 10 kaki.

Karena alasan ini, ia dijuluki “gletser kiamat”.

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan telah memetakan area kritis dasar laut di lepas pantai Thwaites dalam resolusi tinggi, memberi mereka gambaran sekilas tentang seberapa cepat gletser mundur dan bergerak di masa lalu.

Gambar-gambar yang menakjubkan mengungkapkan fitur geologi baru untuk ilmu pengetahuan dan juga menawarkan semacam bola kristal untuk mengintip masa depan Thwaites, menurut para ahli di University of South Florida’s College of Marine Science.

Studi ini menunjukkan bahwa gletser bisa mengalami perubahan besar dalam skala waktu kecil di masa depan.

Yang mengkhawatirkan, analisis gambar baru menunjukkan bahwa tingkat penarikan Thwaites yang telah didokumentasikan para ilmuwan baru-baru ini lambat dibandingkan dengan tingkat perubahan tercepat di masa lalu.

Tim tersebut mendokumentasikan lebih dari 160 punggung bukit paralel yang terbentuk seperti jejak kaki saat ujung depan gletser mundur dan bergoyang naik turun dengan pasang surut harian.

Masa-masa mengkhawatirkan: Gletser Thwaites di Antartika ‘bertahan dengan kukunya’, kata para ahli, setelah menemukan bahwa ia telah mundur dua kali lipat dari yang diperkirakan sebelumnya selama 200 tahun terakhir

Gletser Kiamat

Gletser Thwaites saat ini berukuran 74.131 mil persegi (192.000 kilometer persegi) – seukuran Inggris.

Ketebalannya mencapai 4.000 meter (13.100 kaki) dan diyakini sebagai kunci untuk memprediksi kenaikan permukaan laut global.

Gletser mundur di hadapan lautan yang memanas dan dianggap tidak stabil karena interiornya lebih dari dua kilometer (1,2 mil) di bawah permukaan laut, sedangkan dasar glasial pesisir cukup datar.

Runtuhnya Gletser Thwaites akan mengakibatkan kenaikan permukaan laut global antara satu dan dua meter (tiga dan enam kaki), dengan potensinya menjadi lebih dari dua kali lipat dari seluruh Lapisan Es Antartika Barat.

“Ini seperti melihat pengukur pasang surut di dasar laut,” kata ahli geofisika Alastair Graham.

“Saya benar-benar terpesona oleh betapa indahnya data itu.

Untuk memahami retret Thwaites di masa lalu, para peneliti menganalisis formasi seperti punggungan yang terendam tepat di bawah setengah mil (700 m) di bawah laut kutub dan memperhitungkan siklus pasang surut untuk wilayah tersebut, seperti yang diprediksi oleh model komputer, untuk menunjukkan bahwa Rib harus dibentuk setiap hari.

Suatu saat dalam 200 tahun terakhir, permukaan gletser kehilangan kontak dengan punggungan dasar laut selama kurang dari enam bulan dan mundur dengan kecepatan lebih dari 1,3 mil (2,1 km) per tahun — dua kali lipat kecepatan yang didokumentasikan menggunakan satelit antara 2011 dan 2019 .

“Hasil kami menunjukkan bahwa denyut mundur yang sangat cepat telah terjadi di Gletser Thwaites selama dua abad terakhir dan mungkin hingga pertengahan abad ke-20,” kata Graham.

Ahli geofisika kelautan dan rekan penulis studi Robert Larter, dari Survei Antartika Inggris, menambahkan: “Thwaites benar-benar memegang kukunya hari ini dan kita harus mengharapkan perubahan besar dalam skala waktu kecil – bahkan dari satu tahun ke masa depan – di masa depan.” berikutnya berikutnya – segera setelah gletser mundur di atas punggung bukit datar di tempat tidurnya.’

READ  Simulasi kelahiran bintang yang menakjubkan adalah yang paling realistis yang pernah ada

Untuk mengumpulkan citra dan mendukung data geofisika, tim, yang termasuk ilmuwan dari AS, Inggris, dan Swedia, meluncurkan kendaraan robotik oranye mutakhir yang sarat dengan sensor gambar selama ekspedisi 2019.

Ini memetakan area dasar laut di depan gletser seukuran Houston dalam kondisi ekstrem selama musim panas yang tidak biasa yang terkenal karena kurangnya es laut.

Ini memungkinkan para ilmuwan mengakses bagian depan gletser untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Untuk mengumpulkan citra dan mendukung data geofisika, tim, yang mencakup ilmuwan dari AS, Inggris, dan Swedia, meluncurkan kendaraan robotik oranye (foto) yang sarat dengan sensor pencitraan selama ekspedisi 2019.

Untuk mengumpulkan citra dan mendukung data geofisika, tim, yang mencakup ilmuwan dari AS, Inggris, dan Swedia, meluncurkan kendaraan robotik oranye (foto) yang sarat dengan sensor pencitraan selama ekspedisi 2019.

Ilmuwan Robert Larter (kiri) dan Alastair Graham (kanan) menatap kagum pada dinding es Gletser Thwaites yang runtuh

Ilmuwan Robert Larter (kiri) dan Alastair Graham (kanan) menatap kagum pada dinding es Gletser Thwaites yang runtuh

Kapal penelitian R/V Nathaniel B. Palmer difoto oleh drone di bagian depan es Gletser Thwaites pada Februari 2019

Kapal penelitian R/V Nathaniel B. Palmer difoto oleh drone di bagian depan es Gletser Thwaites pada Februari 2019

“Ini adalah studi terobosan dasar laut, dimungkinkan oleh kemajuan teknologi terkini dalam pemetaan laut otonom dan keputusan berani oleh Yayasan Wallenberg untuk berinvestasi dalam infrastruktur penelitian ini,” kata Anna Wåhlin, ahli kelautan fisik dari Universitas Gothenburg, yang menggunakan Rán di Thwaites.

“Gambar-gambar yang dikumpulkan Ran memberi kita wawasan penting tentang proses yang terjadi di persimpangan kritis antara gletser dan lautan saat ini.”

Graham, yang menggambarkannya sebagai “misi sekali seumur hidup,” mengatakan tim ingin mengambil sampel langsung sedimen dasar laut sehingga mereka dapat lebih akurat menentukan tanggal fitur seperti punggungan.

“Tapi es itu datang kepada kami cukup cepat dan kami harus pergi sebelum kami bisa melakukan itu dalam ekspedisi ini,” tambahnya.

Menurut PBB, sekitar 40 persen umat manusia tinggal dalam jarak 60 mil dari pantai.

READ  Objek kecil dan dingin yang misterius bisa jadi adalah Planet Sembilan, klaim studi tersebut

“Studi ini adalah bagian dari upaya kolektif multidisiplin untuk lebih memahami sistem Gletser Thwaites,” kata Tom Frazer, dekan USF College of Marine Science, “dan hanya karena tidak terlihat bukan berarti kita dapat memiliki Thwaites di luar itu.” batinnya.

“Studi ini merupakan langkah maju yang penting dalam memberikan informasi penting untuk upaya perencanaan global.”

Studi ini diterbitkan dalam jurnal geosains alam.

RETREAT DARI Gletser THWAITES

Orang Thwaite Gletser sedikit lebih kecil dari ukuran keseluruhan Britania Raya, seukuran negara bagian Washington, dan terletak di Laut Amundsen.

Ketebalannya mencapai 4.000 meter (13.100 kaki) dan dianggap sebagai kunci proyeksi kenaikan permukaan laut global.

Gletser mundur di hadapan lautan yang memanas dan dianggap tidak stabil karena interiornya lebih dari dua kilometer (1,2 mil) di bawah permukaan laut, sedangkan dasar glasial pesisir cukup datar.

Gletser Thwaites adalah ukuran Florida dan di Laut Amundsen.  Tebalnya mencapai 4.000 meter dan memegang kunci proyeksi kenaikan permukaan laut global

Gletser Thwaites adalah ukuran Florida dan di Laut Amundsen. Tebalnya mencapai 4.000 meter dan memegang kunci proyeksi kenaikan permukaan laut global

Gletser Thwaites telah mengalami percepatan aliran yang signifikan sejak tahun 1970-an.

Dari tahun 1992 hingga 2011, pusat garis tanah Thwaites mundur hampir 14 kilometer (sembilan mil).

Sejak tahun 1973, limpasan es tahunan dari wilayah ini telah meningkat sebesar 77 persen secara keseluruhan.

Karena interiornya terhubung ke sebagian besar Lapisan Es Antartika Barat yang terletak jauh di bawah permukaan laut, gletser dianggap sebagai pintu gerbang ke sebagian besar kontribusi potensial Antartika Barat terhadap permukaan laut.

Runtuhnya Gletser Thwaites akan menyebabkan permukaan laut global naik satu hingga dua meter (tiga hingga enam kaki), dengan potensi lebih dari dua kali lipat seluruh Lapisan Es Antartika Barat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.