Biden memuji ‘langkah maju yang monumental’ saat Demokrat meloloskan RUU infrastruktur | Joe biden

Joe Biden pada hari Sabtu memuji “langkah maju yang monumental sebagai sebuah bangsa,” setelah House Demokrat akhirnya mencapai kesepakatan dan mengirim paket infrastruktur $ 1 miliar ke kantornya untuk ditandatangani, dorongan besar bagi pemerintahan yang telah berjuang untuk kemenangan politik.

“Ini adalah proyek kerah biru untuk membangun kembali Amerika,” katanya, “dan itu sudah lama tertunda. “

Namun, ada juga kemunduran ketika Demokrat menunda pemungutan suara pada RUU kedua yang lebih besar. Rencana pengeluaran 10 tahun senilai $ 1,85 miliar untuk mendukung program kesehatan, keluarga, dan perubahan iklim, yang dikenal sebagai Build Back Better, dibajak setelah kaum sentris menuntut perkiraan biaya di Kantor Anggaran Kongres (CBO). Biden mengatakan dia yakin dia bisa mengadopsinya.

Melangkah keluar untuk berbicara kepada wartawan di Gedung Putih, presiden memulai dengan lelucon yang merugikan pendahulunya, Donald Trump.

“Akhirnya minggu infrastrukturnya,” katanya.

Di bawah Trump, kegagalan pemerintah untuk fokus pada infrastruktur di tengah skandal terus-menerus telah menjadi lelucon nasional.

“Kami baru saja memulai,” kata Biden. “Ini adalah sesuatu yang sudah lama tertunda tetapi telah dibicarakan untuk waktu yang lama di Washington tetapi tidak pernah dilakukan.

“NS Dewan Perwakilan Rakyat mengadopsi undang-undang tentang investasi di bidang infrastruktur dan ketenagakerjaan. Itu cara yang bagus untuk mengatakan RUU infrastruktur bipartisan, investasi satu kali dalam satu generasi yang akan menciptakan jutaan pekerjaan, memodernisasi infrastruktur kita, jalan kita, jembatan kita, broadband kita, serangkaian hal yang mengubah krisis iklim menjadi satu dan menempatkan kita di jalan untuk memenangkan persaingan ekonomi abad ke-21 yang kita hadapi dengan Cina dan negara-negara besar lainnya di seluruh dunia.

Rumah disetujui paket $ 1 miliar Jumat malam, setelah Demokrat menyelesaikan kebuntuan berbulan-bulan antara progresif dan moderat.

Langkah itu disahkan dengan suara 228-206. Tigabelas Republik, kebanyakan moderat, mendukung undang-undang tersebut sementara enam Demokrat sayap kiri menentangnya, termasuk Alexandria Ocasio-Cortez dari New York.

Persetujuan itu membawa RUU itu ke kantor presiden yang peringkat persetujuannya turun dan partainya berjuang dalam pemilihan minggu ini. Pada hari Sabtu, Biden mengatakan dia tidak akan menandatangani RUU itu akhir pekan ini karena dia ingin mereka yang meloloskannya ada di sana ketika dia melakukannya.

“Kami lebih ingin memiliki sekop di tanah,” kata Biden. “Untuk mulai membangun kembali Amerika.

“Untuk Anda semua di rumah, yang merasa tertinggal dan dilupakan dalam ekonomi yang berubah begitu cepat, RUU ini untuk Anda. Sebagian besar dari ribuan pekerjaan yang akan diciptakan tidak memerlukan gelar sarjana. Akan ada pekerjaan di semua bagian negara: negara bagian merah, negara bagian biru, kota kecil, komunitas pedesaan, komunitas suku.

“Ini adalah rencana kerah biru untuk membangun kembali Amerika, dan itu sudah lama tertunda.”

Kemenangan itu tepat waktu, tetapi itu tidak menyelesaikan semua masalah yang dihadapi Biden dan Demokrat. Kandidat gubernur Demokrat dikalahkan untuk gubernur di Virginia dan mengertakkan gigi di New Jersey, dua negara bagian yang condong ke biru. Kemunduran ini telah membuat para pemimpin, sentris dan progresif ingin menunjukkan bahwa mereka tahu bagaimana memerintah. Demokrat hampir tidak mampu tampil putus asa setahun sebelum pemilihan paruh waktu yang dapat melihat Partai Republik mendapatkan kembali kendali atas Kongres.

Menanggapi pertanyaan di Gedung Putih, Biden berkata, “Setiap negara bagian berbeda dan saya tidak tahu, tetapi saya pikir satu-satunya pesan yang didapat adalah melakukan sesuatu… Anda tahu, berhenti bicara, lakukan sesuatu. . Jadi saya pikir itulah yang dicari orang Amerika.

Penundaan pemungutan suara pada RUU pengeluaran menghancurkan harapan kemenangan ganda. Namun dalam terobosan yang dinegosiasikan oleh presiden dan pemimpin DPR, lima moderat telah setuju untuk mendukung RUU tersebut jika perkiraan biaya CBO sejalan dengan angka dari Gedung Putih dan analis kongres.

Kesepakatan itu, di mana anggota parlemen berjanji untuk memberikan suara pada tagihan pengeluaran pada minggu 15 November, merupakan langkah penting menuju pemungutan suara untuk mengirimkannya ke Senat. Peluangnya di sana tidak pasti: rencana itu harus disahkan dengan pemungutan suara Wakil Presiden Kamala Harris dan dengan persetujuan dua senator berhaluan tengah, Joe Manchin dari West Virginia dan Kyrsten Sinema dari Arizona, yang sejauh ini terbukti menghalangi.

RUU pengeluaran “bertanggung jawab secara fiskal,” kata Biden pada hari Sabtu. “Itu cara yang bagus untuk mengatakan dia dibayar penuh. Itu tidak menambah defisit sepeser pun. Dan ini secara efektif mengurangi defisit menurut ekonom terkemuka negara itu dalam jangka panjang. Dan itu terbayar dengan memastikan bahwa orang Amerika terkaya, perusahaan terbesar, mulai membayar bagian mereka yang adil.

Partai Republik telah menyoroti apa yang mereka katakan sebagai efek dari rencana pengeluaran terhadap inflasi ekonomi yang berbahaya.

“Menurut para ekonom,” kata Biden, “ini akan mengurangi tekanan inflasi … dengan menurunkan biaya untuk keluarga pekerja”.

Dia juga mengatakan: “Kami menerima secara tiba-tiba beberapa minggu yang lalu sebuah surat dari 17 peraih Nobel di bidang ekonomi dan mereka memutuskan bahwa [the two bills] akan meredakan tekanan inflasi, bukan menciptakannya.

Menanggapi pertanyaan, Biden mengakui bahwa dia tidak akan mendapatkan suara Partai Republik untuk RUU pengeluaran dan bahwa dia perlu “mencari tahu” bagaimana menyatukan faksi-faksi dari partainya sendiri.

“Saya yakin bahwa kami akan memiliki suara untuk mengadopsi rencana Build Back Better,” katanya. Ditanya apa yang memberinya kepercayaan itu, presiden, yang menyinggung pengalaman legislatifnya sebagai senator dan wakil presiden, menjawab: “Saya.”

Pada Jumat malam, Biden dan istrinya, Jill Biden, menunda rencana perjalanan ke Delaware sementara presiden bekerja di telepon. Pramila Jayapal dari negara bagian Washington, kepala Kaukus Progresif Kongres, mengatakan kepada wartawan bahwa Biden bahkan menelepon ibunya di India. Kami tidak tahu mengapa.

“Itu bukan untuk menyuap saya, saat itulah semuanya selesai,” kata Jayapal, menambahkan bahwa ibunya mengatakan kepadanya bahwa dia “terus berteriak seperti gadis kecil.”

READ  Spanyol melarang perahu kecil memasuki air setelah bertemu dengan orca | Spanyol

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *