Berita Prancis: Le Pen akan “mengancam” UE dengan keluarnya Prancis untuk membuat jalannya sendiri | Dunia | Baru

Mantan Laksamana Muda dan Direktur Pelaksana Konsultan Merl House, Dr Chris Parry, telah berbicara dengan Express.co.uk dan yakin pemimpin Reli Nasional Marine Le Pen akan berusaha menggunakan keanggotaan Prancis ke Uni Eropa sebagai alat politik untuk mencapai ujungnya sendiri. Dr Parry menjelaskan bahwa pemimpin Eurosceptic sebelumnya telah berkampanye untuk kesepakatan Brexit gaya Prancis, tetapi sejak itu melunakkan retorikanya agar lebih menarik bagi pemilih Prancis yang moderat. Namun, Le Pen masih menyimpan banyak permusuhan terhadap UE, dengan Dr Parry memperkirakan bahwa dia tidak akan memiliki masalah mengancam untuk mundur untuk membuat perubahan radikal dari Emmanuel Macron yang pro-Eropa.

Ms Le Pen adalah pemimpin Rassemblement National Français yang selalu Eurosceptic, anti-imigrasi dan memiliki hubungan dengan sayap kanan.

Namun, setelah mengetahui kekalahannya pada tahun 2017, Le Pen berusaha menjauhkan diri dari elemen sayap kanan di partainya dan melunakkan retorika ekstremis.

Pakar politik menyarankan bahwa karena krisis pengungsi Afghanistan yang diperkirakan akan melanda Eropa, Le Pen dapat melihat peningkatan positif dalam dukungannya untuk kampanyenya untuk pemilihan presiden 2022.

Politico menyarankan agar Emmanuel Macron dan Le Pen akan memasuki pemungutan suara kedua dengan Macron menang tipis 55% berbanding 45%.

Dr Parry ditanya apakah kemenangan Le Pen dalam pemilihan presiden Prancis akan mengubah hubungan Prancis dengan Inggris dan apakah itu akan berdampak pada penyeberangan Selat.

Dia berkata: “Saya menduga Anda akan melihat tekanan pada orang-orang untuk mengatakan mengapa Anda datang [to France] Kapan [refugees have] sudah tiba di Italia, Yunani atau lainnya, begitulah saya melihat hal-hal ini berkembang.

“Saya pikir kekhawatiran terbesar bagi Eropa adalah kedatangan Le Pen, dia mungkin akan berusaha meninggalkan Uni Eropa atau setidaknya mengancamnya untuk mencapai tujuannya.

READ  Muncul di Rumania, logam "Monolith" menghilang secara misterius

“Jadi Anda akan melihat pendekatan yang lebih nasionalis dalam hal ini.

“Maksud saya, saya pikir jika Uni Eropa tidak dapat menyepakati kebijakan perbatasan eksternal dan itu juga melibatkan kuota, maka Anda akan melihat masalah migrasi terpecah. ‘Uni Eropa.

Setelah kekalahannya pada tahun yang sama, Le Pen mengubah retorikanya menjadi kurang tepat dan malah berusaha mereformasi UE daripada meninggalkannya sama sekali.

Le Pen mengatakan kepada Express.co.uk: “Uni Eropa berfungsi sebagai semacam sekte yang tidak dapat dibiarkan tanpa memicu kecaman dari para pemimpinnya.

“Saya menyesalkan sikap menyedihkan orang-orang Eropa yang, setelah Brexit, ingin Inggris membayar selera mereka untuk kebebasan, dengan motif tersembunyi terselubung untuk mencegah kandidat lain pergi.

“Uni Eropa melihat dirinya sebagai ‘kekaisaran’ dan ‘kekaisaran’ berarti imperialisme.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *