Partai Republik berjanji untuk menyelidiki Joe Biden dan keluarganya

Bukti di persidangan Mr Benton menunjukkan dia membeli tiket $ 25.000 ke acara Komite Nasional Republik (RNC) atas nama Mr Vasilenko, tetapi secara keliru mengidentifikasi dirinya sebagai donor.

Tiket tersebut memungkinkan Tuan Vasilenko untuk difoto dengan Tuan Trump dan akses ke “meja bundar bisnis” dengan calon presiden.

Warga negara Rusia itu telah mengirim $100.000 ke perusahaan konsultan politik Mr. Benton, dari mana Mr. Benton diduga mengantongi $75.000.

Saksi dari RNC dan perusahaan yang disewa untuk menyelenggarakan acara tersebut mengatakan mereka tidak diberi tahu bahwa Vasilenko adalah warga negara Rusia.

Mr Benton mengatakan dalam email ke RNC bahwa Mr Vasilenko adalah “seorang teman yang menghabiskan sebagian besar waktunya di Karibia”. Dia menggambarkan penerjemah Vasilenko sebagai “seorang gadis tubuh”.

Undang-undang federal AS melarang “kontribusi, donasi, pengeluaran, dan pengeluaran yang diminta, diarahkan, diterima, atau dilakukan secara langsung atau tidak langsung oleh atau atas nama warga negara asing sehubungan dengan pemilihan federal, negara bagian, atau lokal.”

Tidak ada indikasi bahwa Tuan Trump mengetahui bahwa Tuan Vasilenko telah memperoleh akses secara ilegal.

Investigasi khusus selama 22 bulan oleh Jaksa Agung AS Robert Mueller tidak menemukan konspirasi kriminal antara kampanye Trump dan Rusia dalam pemilu 2016.

Namun, sejumlah rekan setim terbaiknya, termasuk Paul Manafort, Michael Cohen dan George Papadopoulos, dipenjara karena berbagai kejahatan terkait kampanye, termasuk pelanggaran keuangan dan berbohong kepada FBI.

Dalam perkembangan lain, Jaksa Agung Amerika Serikat Merrick Garland mengumumkan penunjukan penasihat khusus untuk mengambil alih penyelidikan atas dugaan kesalahan penanganan dokumen rahasia Donald Trump di Mar-a-Lago.

Jack Smith juga akan memeriksa peran mantan presiden menjelang penyerbuan Capitol pada 6 Januari tahun lalu.

READ  Aljazair menutup wilayah udara untuk semua pesawat Maroko | Berita Penerbangan

Mr Garland mengatakan dia akan menyelidiki apakah ada orang yang “secara ilegal mencampuri pengalihan kekuasaan setelah pemilihan presiden 2020 atau sertifikasi suara Electoral College”.

Langkah itu diumumkan beberapa hari setelah Trump secara resmi mengumumkan dia akan mencalonkan diri untuk Gedung Putih pada 2024.

Keputusan Tn. Garland untuk menunjuk jaksa penuntut independen untuk memimpin penyelidikan dipandang sebagai upaya untuk membuat jarak antara pemerintahan Biden dan penuntutan apa pun yang mungkin terjadi setelahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.