Badai matahari: NASA memperingatkan suar “signifikan” yang dapat menghancurkan bumi: “Serangan langsung pada Halloween” | Sains | berita

Suar matahari besar meletus dari matahari kemarin dalam badai terkuat dalam siklus cuaca saat ini. Ini menembakkan apa yang dikenal sebagai suar matahari kelas X1, yang paling kuat dari jenisnya, yang dilaporkan mencapai puncaknya pada pukul 15:30. Pejabat NASA menyebutnya “suar matahari yang signifikan,” menambahkan bahwa itu ditangkap dalam video real-time oleh Solar Dynamics Observatory Badan Antariksa.

Sekarang lontaran massa koronal dari suar di akhir pekan bisa menghancurkan bumi.

CME adalah letusan partikel bermuatan besar yang berasal dari suar.

Ketika ini masuk ke atmosfer tempat satelit berada, pemadaman listrik dan pemadaman komunikasi yang meluas menjadi perhatian utama.

Itu telah mendatangkan beberapa malapetaka dan menyebabkan kegagalan radio sementara tetapi parah di bagian Amerika Selatan yang diterangi matahari.

Peramal cuaca luar angkasa untuk Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) melaporkan bahwa peristiwa R3 (Pemadaman Radio Kuat) terjadi sebagai akibat dari “suar impulsif”. bahwa “memiliki tanda tangan yang jelas terkait dengan coronal mass ejection (CME)”.

Dan itu bisa berarti berita buruk karena akan ada lebih banyak kekacauan yang akan terjadi.

Peramal cuaca luar angkasa dari Spaceweather.com mengatakan CME sedang berpacu menuju Bumi. pada 1260 km / s (2,8 juta mph).

Diperkirakan bisa menghantam Bumi pada hari Sabtu atau Minggu.

dr. Tamitha Skov, seorang fisikawan cuaca luar angkasa, mengatakan di Twitter: “Sebuah hit untuk Halloween! Badai matahari yang dimulai selama X-Flare hari ini sebenarnya dikendalikan oleh bumi!

“Prakiraan NASA mengkonfirmasi efeknya hingga 31 Oktober.

“Harapkan aurora hingga garis lintang tengah serta masalah penerimaan GPS dan gangguan radio amatir di sisi malam bumi!”

Namun, meskipun semburan api kelas-X mewakili kategori semburan api matahari yang paling intens, angka tersebut menunjukkan kekuatan semburan api kelas-X.

READ  Pedoman baru untuk tuntutan hukum konservasi alam penting untuk melindungi satwa liar

BACA LEBIH BANYAK: Terobosan Arkeologi sebagai “Penemuan Langka” di Kent

Awal bulan ini, Express.co.uk berbicara dengan pakar cuaca luar angkasa Profesor Mathew Owen dari University of Reading tentang kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh badai geomagnetik.

Dan dia memperingatkan bahwa skenario terburuknya adalah kita bisa mengalami pemadaman global selama berhari-hari.

Kali ini dengan badai G-3 yang lebih kuat dari Badai G-2 awal bulan ini, kita bisa benar-benar terkejut.

Inggris telah menderita dampak buruk dari badai matahari sebelumnya.

Pada tahun 1859 badai geomagnetik yang kuat menghantam bumi.

Dikenal sebagai The Carrington Event, itu adalah badai matahari terkuat yang pernah ada.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *