Inti besi Merkurius terbentuk karena berada di dekat matahari “magnetik” ketika tata surya terbentuk

Inti besi Merkurius kira-kira berukuran sama dengan bulan Bumi dan tiga perempat diameter planet. Dan sekarang para peneliti mengatakan ini mungkin karena magnetisme matahari, daripada tabrakan dengan benda langit lainnya seperti yang diyakini sebelumnya, sebuah studi baru menunjukkan.

Hasilnya berteori bahwa pada hari-hari awal pembentukan tata surya, butiran besi tertarik pada medan magnet matahari.

Para ilmuwan percaya bahwa Merkurius – planet yang paling dekat dengan Matahari di tata surya kita – telah mengambil jumlah terbesar dari serbuk besi, yang menjelaskan inti logam padatnya.

Ketika planet-planet debu dan gas yang membentuk ruang mulai terbentuk, planet-planet yang lebih dekat ke matahari memiliki lebih banyak besi daripada yang lebih jauh.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa planet lain di luar tata surya, seperti K2-229b, memiliki komposisi besi yang mirip dengan Merkurius, yang berbeda dengan komposisi bintangnya.

Planet kaya zat besi lainnya telah diidentifikasi di ruang angkasa yang mengorbit bintang yang komposisinya mirip dengan matahari, membuat para peneliti percaya bahwa medan magnet bintang yang berkembang menyebabkan planet terdekat memiliki inti yang kaya zat besi.

“Empat planet bagian dalam tata surya kita – Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars – terdiri dari proporsi logam dan batu yang berbeda,” kata penulis utama studi tersebut, William McDonough, profesor geologi di University of Maryland. pernyataan.

Inti besi Merkurius kira-kira berukuran sama dengan bulan Bumi dan tiga perempat diameter planet. Ini kemungkinan karena magnetisme matahari, daripada tabrakan dengan benda langit lainnya, menurut sebuah studi baru

Inti besi Merkurius kira-kira berukuran sama dengan bulan Bumi dan tiga perempat diameter planet

Inti besi Merkurius kira-kira berukuran sama dengan bulan Bumi dan tiga perempat diameter planet

Para peneliti menemukan bahwa kepadatan dan proporsi besi di inti planet berbatu berkorelasi kuat dengan kekuatan medan magnet

Para peneliti menemukan bahwa kepadatan dan proporsi besi di inti planet berbatu berkorelasi kuat dengan kekuatan medan magnet

“Ada gradien di mana kandungan logam di inti turun saat planet menjauh dari matahari.

MERKUR: PLANET RAHASIA

Meskipun penampilannya ‘mati’ membosankan, Merkurius adalah tempat yang sangat menarik

Ini adalah planet terkecil di tata surya kita – hanya sedikit lebih besar dari bulan Bumi.

Pada setengahnya menghadap ke matahari, planet ini mendesis pada suhu 510 ° C (950 ° C), sementara sisi malamnya mempertahankan -210 ° C (-346 ° F).

Ini adalah planet terdekat dengan Matahari pada jarak sekitar 36 juta mil (58 juta km), atau 0,39 AU.

Merkurius memiliki inti besi besar yang lebih dari setengah diameter planet. Bumi, di sisi lain, memiliki inti padat yang hanya 9,5 persen dari total kelilingnya.

Satu hari di Merkurius adalah 59 hari bumi. Merkurius mengorbit matahari (satu tahun dalam waktu Merkurius) hanya dalam 88 hari bumi.

“Kontribusi kami menjelaskan bagaimana ini terjadi dengan menunjukkan bahwa distribusi bahan mentah di tata surya yang terbentuk awal dikendalikan oleh medan magnet matahari.”

Sebaliknya, inti bumi terdiri dari paduan besi-nikel dan membentuk sekitar sepertiga dari massanya, sama seperti inti Venus. Inti Mars sedikit kurang dari seperempat massanya.

Para peneliti menemukan bahwa kepadatan dan proporsi besi di inti planet berbatu berkorelasi kuat dengan kekuatan medan magnet.

Oleh karena itu, studi exoplanet di masa depan harus mempertimbangkan magnet bintang jauh untuk mengetahui apakah exoplanet berbatu, yang bisa menjadi indikasi bahwa mereka layak huni.

“Potensi zona layak huni dalam sistem exoplanet dapat dipengaruhi oleh proses fisik dan kimia yang mengontrol distribusi logam dan silikat dalam piringan protoplanet yang sedang berkembang,” tulis McDonough dan peneliti lain dalam studi tersebut.

READ  Tanda-tanda kehidupan di Venus bisa berasal dari Bumi

Proses ini dapat mengontrol ukuran dan komposisi inti planet dan kandungan kimia selama pembentukan planet, bersama dengan berbagai jenis logam dapat mempengaruhi jumlah elemen ringan yang masuk ke inti.

“Faktor-faktor ini, bersama dengan distribusi beberapa elemen pendukung kehidupan yang kritis (misalnya 90% dari keseimbangan fosfor Bumi ada di inti), sangat penting untuk kelayakhunian planet,” tambah mereka.

McDonough dan para peneliti menggunakan model pembentukan planet yang ada untuk menentukan tingkat di mana gas dan debu ditarik ke pusat tata surya.

Jika Anda mempertimbangkan medan magnet matahari pada awalnya, medan tersebut akan menarik besi melalui debu dan gas dan membentuk inti planet bagian dalam.

“Anda tidak bisa hanya mengatakan, ‘Oh, komposisi bintang terlihat seperti ini, jadi planet-planet di sekitarnya harus terlihat seperti ini,” tambah McDonough.

‘Sekarang kita harus mengatakan,’ ‘Planet mana pun bisa memiliki lebih banyak atau lebih sedikit besi berdasarkan sifat magnetik bintangnya pada awal pertumbuhan tata surya.”

Para ahli perlu menemukan sistem planet lain seperti kita – satu dengan planet berbatu yang tersebar dalam jarak yang sangat jauh – untuk melihat apakah kerapatannya turun saat planet menjauh dari bintang dan membuktikan teori mereka.

McDonough dan para peneliti menggunakan model pembentukan planet yang ada untuk menentukan tingkat di mana gas dan debu ditarik ke pusat tata surya.

Jika Anda mempertimbangkan medan magnet matahari pada awalnya, medan tersebut akan menarik besi melalui debu dan gas dan membentuk inti planet bagian dalam.

Itu penelitian baru-baru ini diterbitkan di Progress in Earth and Planetary Science.

Pada tahun 2016, para peneliti menggunakan data dari misi Messenger untuk menemukan bahwa kerak Merkurius pernah terbuat dari magma cair yang akhirnya terkubur oleh gunung berapi dan tumbukan.

READ  Ledakan keras bisa terdengar di Bali, mungkin disebabkan oleh meteor yang meledak - Mothership.SG

Pada tahun 2018, Badan Antariksa Eropa mengumumkan bahwa mereka akan mengirim misi BepiColombo untuk mempelajari Merkurius.

Ia terbang dari Bumi pada akhir 2018 dan diperkirakan akan mencapai orbit Merkurius pada 2025.

BAGAIMANA BEPICOLOMBO MENJADI MERKURI?

Dua pengorbit BepiColombo, Mercury Magnetospheric Orbiter Jepang dan Mercury Planetary Orbiter dari European Space Agency, dibawa bersama oleh Mercury Transport Module.

Kapal induk akan menggunakan kombinasi penggerak listrik dan beberapa bantuan gravitasi di Bumi, Venus dan Merkurius untuk menyelesaikan perjalanan 7,2 tahun ke planet terdalam misterius tata surya.

Begitu tiba di Merkurius, para pengorbit berpisah dan bergerak ke orbitnya sendiri untuk melakukan pengukuran tambahan pada interior, permukaan, eksosfer, dan magnetosfer.

Informasi tersebut akan memberi tahu kita lebih banyak tentang asal usul dan evolusi sebuah planet di dekat bintang induknya dan memungkinkan kita untuk lebih memahami evolusi keseluruhan tata surya kita sendiri.

Para ilmuwan awalnya akan mencoba meluncurkan apa yang dikenal sebagai “karya agung teknis” di bagian belakang roket Ariane dari Kourou, Guyana Prancis, pada 5 Oktober 2018, dengan jendela peluncuran delapan minggu jika ada kesulitan.

‘Kedatangan di Merkurius awalnya dijadwalkan … 5 Desember 2025,’ tambah Reininghaus. ‘

BepiColombo memiliki tiga komponen yang terpisah pada saat kedatangan:

Modul Transfer Merkuri (MTM) untuk propulsi, dibangun oleh European Space Agency (ESA)

Pengorbit Planet Merkurius (MPO) dibangun oleh ESA

Pengorbit Magnetosfer Merkurius (MMO) atau MIO, dibangun oleh Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *