Ukuran tubuh manusia dibentuk oleh iklim, studi evolusi menunjukkan | evolusi

Pola yang terkenal dalam evolusi manusia adalah peningkatan ukuran tubuh dan otak. Spesies kami, Homo sapiens; bagian dari homo Genus dan berasal sekitar 300.000 tahun yang lalu. Kami jauh lebih besar dari sebelumnya homo Spesies dan memiliki otak tiga kali ukuran manusia yang hidup sejuta tahun yang lalu.

Ada perdebatan tentang faktor-faktor yang menyebabkan evolusi manusia ini, mendorong tim peneliti yang dipimpin oleh Universitas Cambridge dan Universitas Tübingen di Jerman untuk mengumpulkan data lebih dari 300 fosil manusia dari homo Genus dengan model iklim untuk menentukan peran iklim dalam perkembangan evolusi.

Tim menentukan suhu, curah hujan, dan kondisi iklim lainnya yang akan dialami masing-masing fosil selama jutaan tahun terakhir jika itu adalah manusia yang hidup. Itu belajar, yang diterbitkan di Nature Communications, menemukan korelasi kuat antara suhu dan ketinggian dan menunjukkan bahwa iklim merupakan faktor penting dalam ketinggian selama periode ini.

“Semakin dingin, semakin tinggi orang,” kata Dr. Manuel Will, peneliti di University of Tübingen dan rekan penulis studi ini. “Ketika Anda lebih tinggi, Anda memiliki tubuh yang lebih besar – Anda menghasilkan lebih banyak panas tetapi kehilangan relatif lebih sedikit karena luas permukaan Anda tidak berkembang pada tingkat yang sama.”

Hubungan antara iklim dan massa tubuh ini sejalan dengan aturan Bergmann, yang memprediksi berat badan yang lebih besar di lingkungan yang lebih dingin dan berat badan yang lebih rendah di lingkungan yang lebih hangat. Hal ini terlihat pada spesies hewan seperti beruang – beruang kutub yang hidup di Kutub Utara, misalnya, beratnya jauh lebih banyak daripada beruang coklat yang hidup di iklim yang relatif lebih hangat.

“Ini tidak sepenuhnya mengejutkan, tetapi menarik untuk melihat bahwa evolusi kita tidak jauh berbeda dari mamalia lain dalam hal ini,” kata Dr. Nick Longrich dari Milner Center, Universitas Bath untuk evolusiyang tidak terlibat dalam penyelidikan. “Kami memiliki masalah yang sama dalam hal mendapatkan dan kehilangan panas, jadi kami tampaknya telah berevolusi dengan cara yang sama.”

Studi ini juga menemukan hubungan antara ukuran otak dan iklim, tetapi hasilnya menunjukkan bahwa faktor lingkungan memiliki pengaruh yang jauh lebih kecil pada ukuran otak daripada ukuran tubuh.

“Fenomena ini menunjukkan bahwa ukuran tubuh dan otak terkena tekanan seleksi yang berbeda,” kata Prof. Andrea Manica, peneliti lain dalam studi tersebut. “Studi ini benar-benar berhasil mengurai fakta bahwa keduanya— [brain and body size] meningkat, tetapi untuk alasan yang sama sekali berbeda.”

Hasilnya menunjukkan tidak ada hubungan antara ukuran otak dan suhu. Sebaliknya, para peneliti mengaitkan iklim yang lebih stabil dengan otak yang lebih besar. Efek ini terkait dengan kebutuhan nutrisi masyarakat yang tinggal di lingkungan dengan stabilitas iklim yang bervariasi.

“Semakin stabil [the climate] semakin besar otaknya,” kata Will. “Anda membutuhkan banyak energi untuk mendapatkan otak yang besar – Anda dapat menemukan makanan yang lebih stabil di lingkungan yang stabil, jadi Anda mungkin memiliki cukup makanan untuk memberi diri Anda energi itu.”

Para peneliti juga melihat bukti perubahan perilaku yang memengaruhi ukuran otak sebagai respons terhadap strategi berburu di lingkungan yang lebih terbuka. Faktor-faktor yang lebih tidak langsung ini menunjukkan kerumitan dalam memahami faktor-faktor apa yang mendorong evolusi manusia.

“Ada faktor lain yang menentukan iklim di samping tempat tidur,” kata Longrich. Faktor kompetitif, sosial, budaya dan teknologi diidentifikasi oleh para peneliti tetapi tidak diuji dalam penelitian ini. Model masa depan harus bertujuan untuk memasukkan komponen-komponen yang berinteraksi ini.

Will menunjukkan bahwa evolusi sedang berlangsung, tetapi penggeraknya berbeda dari sejuta tahun yang lalu. “Masa lalu memberi kita petunjuk tentang masa depan; kita bisa belajar darinya. Tapi kita tidak bisa hanya mengekstrapolasi dari itu,” ujarnya.

Dia menjelaskan bahwa sementara kita melihat iklim yang semakin panas, kita tidak dapat berasumsi bahwa ini akan membuat tubuh kita menjadi lebih kecil.

READ  Helikopter NASA memberikan foto pemandangan Mars yang menakjubkan dari ketinggian 33 kaki - LIHAT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *