UE mengancam akan memasukkan maskapai penerbangan yang terkait dengan masuknya perbatasan | Uni Eropa

Uni Eropa telah mengeluarkan undang-undang yang akan membuat daftar hitam maskapai penerbangan dan operator perjalanan yang mengangkut orang ke negara-negara perbatasan sebagai bagian dari upaya untuk mengacaukan blok tersebut, dalam tanggapan terbarunya terhadap krisis perbatasan Polandia-Belarusia.

Proposal tersebut tidak secara khusus menyebutkan Belarus, yang pemimpin otoriternya, Alexander Lukashenko, dituduh mengorganisir kedatangan ribuan orang di perbatasan Polandia, di mana situasi kemanusiaan yang putus asa telah terjadi dalam beberapa pekan terakhir.

Perusahaan dapat dilarang terbang di atas UE, mendarat dan mengisi bahan bakar di bandara UE, terlepas dari apakah keterlibatan mereka dalam upaya destabilisasi disengaja atau tidak. Proposal tersebut mengisi celah dalam undang-undang sanksi UE, yang khusus untuk masing-masing negara.

Uni Eropa baru-baru ini setuju untuk memperpanjang sanksi terhadap Belarusia, tetapi hanya dapat menargetkan perusahaan Belarusia daripada maskapai asing yang terlibat dalam mengangkut orang dari Timur Tengah ke Minsk.

Ylva Johansson, Komisaris Dalam Negeri Uni Eropa, mengatakan undang-undang itu diperlukan untuk menanggapi situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dia mengatakan Lukashenko “berusaha menjual tiket ke UE”, membebankan biaya € 10.000-20.000 kepada orang-orang untuk perjalanan satu arah ke Minsk dan perjalanan berikutnya ke perbatasan UE.

“Kami melihat kebutuhan untuk menjangkau langsung ke agen perjalanan yang – tanpa disadari, sebagian besar waktu – adalah bagian dari program penyelundupan yang disponsori negara yang diatur oleh rezim yang putus asa dan tidak demokratis,” kata Johansson.

Pejabat Komisi Eropa percaya bahwa sebagian besar nilai hukum terletak pada kekuatan untuk mencegah perusahaan terlibat dalam program semacam itu. “Saya harap kita tidak perlu menggunakannya,” kata Johansson, seraya menambahkan bahwa maskapai penerbangan membutuhkan “beberapa saat untuk mengetahui bagaimana mereka digunakan.”

READ  Video baru pemain tenis Tiongkok yang hilang Peng Shuai muncul sebagai tamu di turnamen tenis Beijing

Turkish Airlines dan Irak Airways telah membatasi penerbangan ke Minsk setelah pejabat Uni Eropa memulai pembicaraan dengan pemerintah Timur Tengah mengenai masalah ini.

Berbicara kepada Parlemen Eropa, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan situasi di perbatasan timur Uni Eropa “bukan krisis migrasi, tetapi upaya rezim otoriter untuk mencoba mengacaukan tetangga demokratisnya”.

“Para migran ini tertipu oleh janji-janji palsu yang mengerikan. Kita harus melawan ini dan itulah sebabnya kita ingin membuat daftar hitam untuk semua moda dan alat transportasi berdasarkan hukum internasional.

Dia mendesak anggota parlemen untuk mendukung proposal untuk memastikan mereka disetujui dengan cepat.

Proposal tersebut juga harus disetujui oleh para menteri Uni Eropa.

Kementerian Dalam Negeri Belarusia mengatakan lebih banyak orang akan meninggalkan negara itu pada Selasa, setelah 122 orang pergi pada Senin.

Lukashenko mengakui dalam baru-baru ini wawancara BBC bahwa “sangat mungkin” bahwa pasukan negara Belarusia membantu orang-orang melintasi perbatasan Polandia, meskipun ia menyangkal bertanggung jawab atas krisis tersebut.

Warga Suriah, Afghanistan, dan Irak yang berhasil melintasi perbatasan dan mencapai kota Białystok di Polandia mengatakan kepada Guardian bahwa mereka telah membeli paket perjalanan visa dari agen yang tampaknya terkait erat dengan otoritas Belarusia.

Sejak awal krisis, sekitar 7.500 orang dari Timur Tengah telah mencapai Lituania, Latvia, dan Polandia melalui Belarus, dan 8.000 tiba di Jerman dari Belarus melalui Polandia, menurut pejabat Uni Eropa.

Bulan lalu parlemen Polandia mengesahkan undang-undang mengizinkan penjaga perbatasan mengirim pencari suaka kembali melintasi perbatasan tanpa mendengar klaim suaka mereka.

Johannson, seorang sosial demokrat Swedia yang bertanggung jawab atas kebijakan migrasi UE, mengatakan komite tersebut memiliki “masalah” dengan hukum Polandia. “Kami percaya bahwa ada unsur undang-undang ini yang tidak sejalan dengan persetujuan UE,” katanya.

READ  Penjaga perbatasan "memukul dan mengusir seorang penerjemah UE setelah mengira dia sebagai seorang migran"

Di bawah Konvensi Jenewa, pengungsi tidak dapat dihukum karena penyeberangan perbatasan ilegal.

Orang-orang terjebak di tanah tak bertuan antara Uni Eropa dan Belarus telah berbicara tentang didorong antara kedua negara, ditolak masuk ke Polandia dan kembali ke Belarus. Ditanya tentang banyak laporan penolakan, Johansson mengatakan itu bukan kebijakan UE. “Kami tidak mengizinkan pushback. Kami tidak akan mengizinkan pushback.

Dia menambahkan: “Kita seharusnya tidak melegalkan refoulement, tetapi juga penting untuk mengatakan bahwa negara-negara anggota berkewajiban untuk mencegah masuknya yang tidak sah. Terkadang perdebatan itu agak hitam atau putih. Kita harus melakukan keduanya. Kami tidak memiliki akses masuk gratis ke Uni Eropa … Kita harus melindungi perbatasan luar kita, tetapi kita harus melakukannya dengan cara yang konsisten dengan nilai-nilai Eropa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *