Tiga migran Aljazair terbunuh oleh kereta api di Prancis setelah berbaring di rel untuk tidur

Migran ilegal yang ingin memasuki Eropa menggunakan berbagai rute panjang dan berbahaya yang berkembang seiring upaya pihak berwenang untuk membendung arus pendatang baru.

Berikut adalah tampilan bagaimana orang-orang datang ke benua itu.

Bagaimana para migran tiba di Eropa?

Sebagian besar tiba melintasi Mediterania, menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), dengan 172.000 entri melalui Yunani, Italia dan Spanyol tahun lalu.

Jumlah kedatangan turun tajam dari puncak 2015, ketika 1,02 juta memasuki Eropa melalui Mediterania.

Sejak awal tahun ini, sudah ada 44.370 kedatangan; ini jauh di bawah 48.000 yang memasuki Yunani hanya dalam lima hari pada Oktober 2015.

Paramedis Malta membantu migran di atas kapal penyelamat LSM Lifeline yang terdampar di Mediterania dengan lebih dari 200 migran saat akhirnya berlabuh di Valletta, Malta pada 27 Juni 2018

Apa saja rute melintasi Mediterania?

Sebagian besar penyeberangan tahun lalu berasal dari Libya atau Tunisia ke Italia, yang dikenal sebagai rute “Mediterania Tengah”, menurut badan perbatasan Frontex Uni Eropa.

Itu digunakan oleh 118.962 orang, terutama orang Nigeria, Guinea, dan Pantai Gading.

Tetapi kedatangan melalui rute ini telah anjlok 75% sejak kesepakatan kontroversial Juli 2017 antara Roma dan Penjaga Pantai Libya.

Penyeberangan juga turun tajam antara Turki dan Yunani, rute “Mediterania Timur”. Setelah hampir 900.000 migran pada tahun 2015, Frontex hanya mendaftarkan 42.000 tahun lalu, kebanyakan orang Afghanistan, Irak, dan Suriah.

Penurunan itu terjadi setelah kesepakatan 2016 antara UE dan Turki di mana Ankara setuju untuk menerima kembali migran ilegal yang mendarat di pulau-pulau Yunani dengan imbalan miliaran euro dalam bentuk bantuan dan insentif lainnya.

READ  Artikel tweet Michael Cohen memperingatkan pertemuannya dengan DA adalah 'bukan kabar baik' untuk Trump

Baru-baru ini, ada peningkatan tajam dalam penggunaan rute antara Maroko dan Spanyol.

Hampir ditinggalkan sampai tahun 2000, rute “Mediterania barat” ini tahun lalu melihat 23.000 penyeberangan, kebanyakan dari Aljazair, Pantai Gading dan Maroko.

Jumlah migran dan pengungsi yang mengambil jalan untuk mencapai Spanyol mencapai 20.992 antara 1 Januari dan 25 Juli, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi.

Ini dibandingkan dengan Italia, di mana lebih dari 19.500 tiba hingga 23 Agustus, dan setidaknya 13.120 di Yunani, menurut UNHCR.

Popularitas baru dari rute tersebut membuat respon penegak hukum Spanyol dan jaringan jaminan sosialnya menjadi tegang.

Dari 972 orang yang kehilangan nyawa di laut saat mencoba menyeberang ke Eropa, hampir sepertiga (292) meninggal saat mencoba mencapai Spanyol.

Rute lain ke Eropa

Rute sekunder utama ke UE adalah melalui Balkan Barat ke Eropa Timur.

Sekitar 12.000 orang memasuki rute ini tahun lalu, sebagian besar warga Afghanistan, Irak, dan Pakistan – penurunan besar dari 760.000 pada tahun 2015.

Tetapi jalur ini bergabung dengan yang diambil oleh para migran yang telah melewati Turki dan Yunani, yang berarti jumlah pendatang baru yang sebenarnya tidak selalu sama.

Rute ke Eropa terus berkembang: menurut Kedutaan Besar Prancis di Slovenia, rute baru sedang berkembang dari Yunani melalui Albania, Kroasia dan Slovenia, dengan hampir 1.800 penyeberangan antara Januari dan Mei Tahun ini.

Sebuah “rute Arktik” secara singkat dioperasikan pada tahun 2015 ketika sekitar 100 migran pernah menyeberangi Rusia ke Norwegia dengan sepeda.

Lintas Afrika

Ada juga beberapa rute dari negara-negara Afrika ke titik keberangkatan di Mediterania, beberapa melibatkan penyeberangan berbahaya di Gurun Sahara.

READ  Trump menunjuk loyalis ke jabatan Pentagon setelah memecat menteri pertahanan

Seorang Somalia yang meninggalkan Mogadishu, misalnya, bisa melewati Addis Ababa, Khartoum, Kairo lalu Tripoli, sebelum laut menyeberang ke Eropa.

Seorang Pantai Gading berangkat dari Abidjan bisa melalui Ouagadougou, Niamey dan Agadez – “pintu gerbang Sahara” Niger yang terkenal – untuk mencapai Libya.

Korban manusia yang berat

UNHCR mengatakan telah mencatat 16.607 migran tewas atau hilang di laut sejak 2014.

Ditambah lagi dengan jumlah korban penyeberangan Sahara yang berbahaya, yang menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi mungkin setinggi Laut Tengah.

United for Intercultural Action, sebuah kelompok Belanda yang mencatat identitas para korban penyeberangan, mengatakan setidaknya 34.361 migran tewas saat mencoba mencapai Eropa sejak 1993.

“Ribuan lainnya belum pernah ditemukan,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *