Trump menerima ‘nasihat mengerikan’ ketika merencanakan konferensi pers pada peringatan kerusuhan Capitol, kata mantan ajudan

Mantan Presiden Donald Trump dilaporkan menerima “nasihat buruk” dari stafnya sebelum konferensi pers yang rencananya akan diadakan pada peringatan kerusuhan Capitol.

Alyssa Farah Griffin, mantan direktur komunikasi strategis untuk Trump, mengatakan kepada Kaitlan Collins CNN bahwa 6 Januari akan menjadi hari yang baik baginya untuk diam, dan bahwa asisten yang mendesaknya untuk berbicara pada hari itu melakukan hal yang benar. .

“Yah, itu pertanyaan yang menarik karena, perlu diingat, mantan presiden juga mengumumkan bahwa dia akan mengadakan konferensi pers hari itu yang saya pikir jika ada yang membuktikan dia selalu menerima nasihat buruk dari orang-orang di sekitarnya,” kata Ms. Griffin. “Ini akan menjadi hari yang bijaksana baginya untuk tetap diam, membiarkan mereka yang menjadi korban di Capitol Hill berbicara tentang hari yang sangat penting dan khusyuk ini.”

Dia mengatakan dia tidak berharap untuk melihat Tuan Trump yang enggan atau meminta maaf pada konferensi pers, tetapi mengharapkan dia untuk terus mendorong kebohongan pemilihan.

“Tapi saya pikir sebaliknya Anda akan mendengar semacam, Anda tahu, nada dari dia – mengulangi kebohongan bahwa pemilu dicuri, mengatakan bahwa mereka yang diadili untuk pemberontakan adalah tahanan politik, “katanya. dicatat. “Jadi itu akan menempatkan Partai Republik di Capitol Hill dalam posisi yang sangat, sangat ketat. Di sisi mana mereka akan jatuh?”

Capitol Hill Demokrat akan menjadi tuan rumah acara mereka sendiri di samping konferensi pers ulang tahun Mr Trump.

Ketua DPR Nancy Pelosi mengumumkan bahwa akan ada sejumlah peristiwa yang mengingatkan pada serangan di Capitol Hill, termasuk kesaksian dari anggota parlemen, doa bersama dengan anggota Senat dan diskusi panel dengan sejarawan untuk “membangun dan melestarikan cerita” Januari 6.

READ  Anda sekarang dapat melakukan perjalanan dari Portugal ke Singapura dengan kereta api

Akun 6 Januari kontroversial, karena beberapa anggota parlemen Republik, seperti Perwakilan Marjorie Taylor Greene dan Matt Gaetz, berusaha untuk membingkai ulang acara tersebut sebagai contoh Demokrat menggunakan negara untuk menghukum “patriot” karena menyuarakan hak mereka kepada pemerintah. Amandemen Pertama, sebagai lawan dari upaya pemberontakan yang gagal.

Mr Gaetz mulai mencoba untuk menceritakan kisah kerusuhan Capitol hanya beberapa jam setelah itu terjadi, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa “antifa” sebenarnya di balik serangan itu, terlepas dari semua bukti yang bertentangan.

Partai Republik lainnya, seperti Senator Ron Johnson, telah membantah rekaman video berjam-jam yang menunjukkan pendukung Trump menyerang polisi dan mengancam anggota parlemen.

“Kami melihat banyak video orang di Capitol Hill, dan mereka tidak memberontak. Itu tidak terlihat seperti pemberontakan bersenjata ketika Anda memiliki orang-orang yang berjalan melalui Capitol – dan saya tidak mentolerirnya – tetapi mereka tetap berada di tali rotunda, ”katanya. “Bukan itu yang akan dilakukan oleh pemberontakan bersenjata. terlihat seperti.”

Mungkin kebohongan yang paling mengerikan oleh anggota parlemen Partai Republik mengenai kerusuhan itu adalah dari anggota Kongres Andrew Clyde, yang mengatakan dalam sebuah dengar pendapat bahwa, berdasarkan liputan televisi tentang acara tersebut, “Anda akan berpikir bahwa itu hanya kunjungan tamasya biasa.”

Mr Clyde digambarkan bersembunyi dan membarikade dirinya selama kerusuhan.

Meskipun upaya terbaik mereka untuk meminimalkan kerusuhan, lebih dari 700 orang ditangkap karena berpartisipasi dalam serangan itu, dan banyak yang telah didakwa dan dijatuhi hukuman penjara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *