Trump bereaksi dengan marah terhadap laporan McConnell meminta Barr untuk menghentikannya menyebarkan konspirasi pemilihan

Donald Trump telah bereaksi dengan marah atas laporan bahwa Mitch McConnell telah meminta William Barr untuk menghentikannya menyebarkan plot pemilu.

McConnell mendesak jaksa agung saat itu untuk berbicara di depan umum pada akhir 2020, khawatir Trump dapat merusak harapan Partai Republik dalam pemilihan Senat putaran kedua Georgia, menurut buku yang akan datang.

Sekarang presiden satu periode telah memukul pemimpin minoritas Senat dalam sebuah pernyataan baru.

“Jika Mitch McConnell telah berjuang untuk kursi kepresidenan seperti yang seharusnya, saat ini akan ada veto presiden pada semua undang-undang progresif yang dia telah terbukti tidak dapat hentikan,” kata Trump dalam sebuah pernyataan.

“Belum lagi dia kehilangan dua kursi Senat di Georgia, menjadikan Partai Republik minoritas di Senat.

“Dia tidak pernah berjuang untuk Gedung Putih dan meledakkannya untuk negara. Sayang sekali saya mendukungnya di Kentucky, dia akan menjadi yang utama dan kalah!

“Berdasarkan laporan surat kabar, dia meyakinkan temannya, Bill Barr, untuk mendapatkan pemilu yang korup (berdasarkan sejumlah besar bukti yang tidak disebutkan oleh Berita Palsu!) Untuk diselesaikan dan disegel untuk Biden, ASAP!”

Klaim dibuat dalam wawancara untuk buku jurnalis Jonathan Karl Pengkhianatan, yang menyangkut hari-hari terakhir pemerintahan Trump.

“Dengar, kita membutuhkan presiden di Georgia,” kata McConnell kepada Barr, menurut wawancara untuk buku itu, “dan jadi kita tidak bisa menyerangnya secara langsung sekarang. Tapi Anda berada dalam posisi yang lebih baik. untuk menyuntikkan beberapa kenyataan ke dalam situasi ini, dan hanya Anda yang benar-benar dapat melakukannya.

Baik McConnell maupun Barr tidak akan percaya klaim Trump yang dibuat-buat dan disangkal bahwa pemilihan itu dicuri darinya.

READ  Siap mengambil tindakan tegas, China menolak keras penjualan senjata AS ke Taiwan

“Sikap saya adalah ini: sudah waktunya untuk mengedit atau menutup,” kata Barr kepada Mr. Karl untuk buku itu.

“Jika ada bukti penipuan, saya tidak punya alasan untuk menekannya. Tapi kecurigaan saya selama ini adalah bahwa tidak ada apa-apa di sana. Mereka semua adalah banteng.

Pada bulan Desember 2020, Barr keberatan dengan pernyataan Trump, mengatakan kepada The Associated Press: “Sampai saat ini, kami belum melihat penipuan dalam skala yang dapat mempengaruhi hasil yang berbeda dalam pemilihan.”

Pada akhirnya, kedua kandidat Partai Republik kehilangan kursi mereka dalam pergolakan bersejarah, dengan kekalahan Jon Ossoff dan Raphael Warnock, yang mengikat Senat AS pada 50-50 dan memberi Wakil Presiden Kamala Harris suara yang menentukan dalam memutuskan semua hubungan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *