Time lapse gerhana tahun 2021 ini dibuat dari 50.000 foto

Pada pagi hari tanggal 10 Juni, gerhana matahari “cincin api” menyambut pengamat langit di timur laut Amerika Serikat, Kanada utara, Eropa, Asia utara, Rusia, dan Greenland. Sementara kebanyakan fotografer photographer foto individu diambil gerhana matahari, Pantai Goran memutuskan untuk menunjukkan keseluruhan gerhana matahari langka dari halaman belakang rumahnya di stersund, Swedia.

Dengan 50.000 gambar diam sesuai dengan lebih dari 250 gigabyte data, Strand mampu menunjukkan dua setengah jam gerhana matahari hanya dalam 10 detik. Sementara kebanyakan orang hanya melihat foto dari atas “Cincin Api”, selang waktu yang dihasilkan Strand adalah representasi yang sangat halus dari pergerakan bulan di depan matahari.

Jenis peristiwa annular ini terjadi ketika bulan mendekati titik terjauhnya dari Bumi selama gerhana matahari, membuat bulan tampak lebih kecil dari matahari di langit, yang tidak menghalangi seluruh piringan matahari.

Untuk menambah prestasi luar biasa dalam menangkap pergerakan gerhana matahari itu sendiri, Strand juga menangkap semua tepian matahari. Langkan matahari adalah fitur besar dan terang yang memanjang keluar dari permukaan matahari. Beach juga menampilkan close-up selebriti papan atas dengan grafik bumi berskala di sebelahnya. Dengan grafik yang luar biasa ini, mudah untuk melihat bagaimana kira-kira satu juta bumi bisa masuk ke dalam bintang masif itu.

Dengan begitu banyak gambar yang diambil, Strand menceritakan kisahnya PetaPixel tentang bagaimana dia mengedit timelapse gerhana matahari.

“Untuk merekam time lapse, saya mengambil serangkaian 200 gambar setiap 30 detik selama 2,5 jam,” jelasnya. “Dari setiap klip 200-bingkai, saya menumpuk, menyelaraskan, dan mengkalibrasi 50 bingkai terbaik. Pada akhirnya, saya menerima total 250 gambar diam yang dikalibrasi, yang kemudian saya gunakan untuk pemrosesan lebih lanjut. Pertama, saya menyelaraskan semua 250 gambar, mempertajam detailnya, lalu mengekstrak data yang menunjukkan semua sorotan. Kemudian saya memiliki gambar saya yang sudah jadi untuk selang waktu.”

READ  Neutron menyusun 40 tahun teka-teki di balik magnet misterius iodida besi

Dengan gerhana matahari dan peristiwa astronomi penting lainnya yang jarang terjadi, cuaca yang tidak ideal selalu menjadi tantangan bagi para fotografer yang ingin mengabadikan aksinya.

“Saya telah terlibat dalam astrofotografi selama lebih dari 25 tahun dan telah belajar untuk menerima cuaca buruk dan frustrasi yang biasanya ditimbulkan dengan peristiwa seperti itu,” kata Stand awan yang diprediksi pada siang hari. Ketika itu hanya 10-15 menit sebelum gerhana, beberapa awan muncul tetapi mereka menjauh dari matahari jadi saya sangat senang saya memiliki gerhana yang sempurna kali ini.

“Sangat menyenangkan menyaksikan gerhana seperti itu. Meskipun saya telah melihat tiga gerhana matahari total, saya selalu merinding di acara-acara seperti itu ketika Anda menyadari bahwa Anda benar-benar menangkapnya.”

Dengan pengalaman lebih dari seperempat abad, Strand adalah seorang astrofotografer ulung. Bagi yang ingin mengikuti jejaknya, beliau memberikan nasehatnya kepada pendatang baru.

“Jika Anda ingin memulai fotografi langit, saya sarankan untuk melakukannya secara perlahan. Jangan terburu-buru membeli teleskop besar yang mahal dan berburu planet. Fotografi planet sangat sulit dan membutuhkan waktu beberapa tahun untuk dikuasai. Mulailah dengan lensa telefoto Anda dan ambil foto bulan, yang kemudian Anda susun untuk mendapatkan lebih banyak detail, ”katanya.

“Ini adalah teknik yang disebut Pencitraan Beruntung dan merupakan cara yang bagus untuk mendapatkan gambar planet yang tajam, serta matahari dan bulan, bahkan di udara yang sangat bergejolak. Ketika Anda memiliki gambar Anda, saatnya untuk mengeditnya. AutoStakkert! adalah perangkat lunak favorit saya untuk menumpuk gambar benda langit. Di atas segalanya, bersenang-senanglah dan luangkan waktu sejenak untuk melihat betapa kecilnya kita di sebuah ruangan besar.”

READ  Mars Rover self-propelled NASA "mengambil kendali"

Kredit: Foto dari Pantai Goran dan digunakan dengan izin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *