Melibatkan Migran dan Masyarakat dalam Pemulihan Sosial Ekonomi: Pelajaran dari Kemitraan UNDP-IOM – Dunia

MENGGUNAKAN MIGRASI UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN MELALUI KEMITRAAN

Pada Oktober 2020, para kepala Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) dan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) menyepakati prioritas untuk kemitraan yang diperkuat antara kedua organisasi di tingkat negara, regional, dan global. Sebagai salah satu langkah pertama dalam mewujudkan komitmen, kedua lembaga meluncurkan inisiatif pendanaan awal bersama pada Desember 2020, yang didahului dengan permintaan proposal untuk meningkatkan kerja kantor negara dalam menangani dampak sosial-ekonomi dari COVID-19 Dukungan migran dan komunitas di sembilan negara di Afrika, Asia, Eropa dan Amerika Latin (Bangladesh, Belarus, El Salvador, Guinea, Indonesia, Kirgistan, Lesotho, Moldova dan Peru). Laporan ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran umum tentang prakarsa, pembelajaran dan poin tindakan yang direkomendasikan untuk menunjukkan jalan lebih lanjut untuk memperkuat dan memperluas kerjasama IOM-UNDP. Kerja sama yang erat sebagai One UN sangat penting untuk “membangun kembali dengan lebih baik” dari pandemi. Inisiatif pendanaan awal ini telah menunjukkan bahwa jika kita bekerja bahu membahu, kita dapat menciptakan komunitas yang lebih bersatu, adil, dan berkelanjutan di jalan kita menuju pemulihan sosial-ekonomi jangka panjang sejalan dengan rencana dan strategi nasional dan lokal pasca COVID-19.

Pandemi memiliki implikasi langsung dan berpotensi jangka panjang untuk pencapaian banyak Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), dengan beberapa menguraikan risiko “dekade yang hilang untuk pembangunan.” peningkatan pengembalian meningkatkan dampak sosial-ekonomi dan mengekspos banyak migran dan keluarga mereka terhadap kerentanan baru, yang seringkali sangat mempengaruhi perempuan. Migran memainkan peran penting sebagai pekerja kunci tidak hanya selama COVID-19, tetapi juga setelahnya, dengan membawa keterampilan, pengalaman, dan perspektif inovatif mereka ke dalam upaya pengembangan kami. Kemampuan kami untuk mengembangkan respons yang akan mengurangi dampak negatif pandemi, melindungi orang yang direlokasi dan keluarga mereka, dan memanfaatkan kekuatan positif migrasi untuk pemulihan yang lebih baik – seperti dalam kerangka kerja PBB untuk merespons dampak sosial-ekonomi COVID. diperlukan -192 – tergantung pada pemahaman yang baik tentang dampak pandemi terhadap mobilitas dan pembangunan manusia.3 Oleh karena itu, penting untuk menemukan solusi yang memungkinkan para migran untuk berkontribusi secara efisien dan khusus pada respons sosial-ekonomi bersama dengan penduduk lokal dan sebagai Agen perubahan dan pembangunan. Penting bahwa upaya pembangunan berkelanjutan global kami diterjemahkan ke dalam tindakan spesifik konteks untuk mendukung otoritas nasional dan lokal, dengan memanfaatkan kontribusi pelengkap dari mitra.

READ  Biarkan konsumen menunda pembelian, pajak mobil baru diharapkan nol persen sisi semua

Laporan ini berisi analisis hasil terpenting untuk memastikan keberhasilan dan dampak jangka panjang dari kemitraan bersama PBB ini. Ini juga menguraikan jalur yang diusulkan untuk pendekatan terpadu untuk migrasi, COVID-19 dan pembangunan berkelanjutan berdasarkan kolaborasi antara PBB, pemerintah lokal dan nasional, organisasi masyarakat sipil, diaspora dan asosiasi migran dan banyak mitra utama lainnya. Bagian umum dari laporan ini dilengkapi dengan lembar fakta dua halaman pada masing-masing dari sembilan proyek, yang berisi hasil dan peluang penting untuk kolaborasi di masa depan. Laporan ini bertujuan untuk memberikan gambaran singkat tentang apa yang dapat dicapai jika kita bekerja sama untuk memberdayakan para migran untuk membangun komunitas yang kuat, aman, dan tangguh yang dapat menghadapi tantangan seperti pandemi saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *