Thomas Tuchel mungkin telah menembak dirinya sendiri saat melawan Man City dengan melecehkan duo Chelsea

Setelah Chelsea kalah dari Man City, pilihan Tuchel menjadi bumerang setelah menjelaskan mengapa dia memilih Timo Werner daripada Kai Havertz atau Hakim Ziyech melawan juara Premier League.

Video sedang dimuat

Video tidak tersedia

Tuchel mengomentari kekalahan Chelsea dari Man City

Thomas Tuchel mungkin telah pergi tidur tadi malam dan menyiksa dirinya sendiri dengan luar biasa tentang apa yang bisa terjadi jika dia memilih yang lain. Chelsea Tim melawan kota manchester.

Dan mungkin dia bukan satu-satunya dengan Timo Werner setelah gagal mengambil kesempatannya, hanya untuk mengesankan di detiknya Liga Primer Awal musim.

sebelum Kekalahan 0-1 Chelsea kepada penguasa yang berkuasa di Stamford Bridge, Tuchel mengatakan Werner dipilih karena “kecepatan” dan “intensitasnya di dalam dan di luar bola”.

Tangan manajer, tentu saja, sebagian dipaksa karena Mason Mount dan Christian Pulisic terluka, merampas dua potensi puluhan darinya.

Tapi dia punya Kai Havertz dan Hakim Ziyech untuk memanggil dan memutuskan terhadap salah satu dari mereka karena, menurut dia, mereka kurang “sedikit bentuk, kepercayaan diri”.



Thomas Tuchel telah memutuskan untuk memainkan Timo Werner untuk pertama kalinya bersama Romelu Lukaku
(

Gambar:

Reuters)




Di BT Sport Studio sebelum pertandingan, Rio Ferdinand memberikan wawasan lain mengapa dia pikir Werner dipilih sebagai striker City memiliki masalah dengan kecepatan di final Liga Champions.

“Dia terpecah, tetapi yang dia berikan kepada Anda adalah intensitas, pada bola, pada bola, untuk memenangkan bola kembali,” kata Ferdinand.

“Dia akan menambah tim Man City ini. Mereka akan mencari pertandingan ulang dan mungkin gol hari ini.”

Masuk akal jika kecepatan Werner dalam membela Chelsea bisa berbahaya jika dia memanfaatkan setiap ruang yang ditinggalkan City.









Tapi itu tidak berjalan seperti itu karena tim Tuchel tidak memiliki target karena Ruben Dias dan Joao Cancelo mengalahkan Werner pada kesempatan terpisah sementara Romelu Lukaku juga relatif tenang.

Meskipun Tuchel telah memulai ketiga N’Golo Kante, Jorginho dan Mateo Kovacic, Chelsea gagal memenangkan pertempuran lini tengah dan berteriak untuk lebih banyak kreativitas dan urgensi dari area ini.

Ketika Havertz masuk untuk mendapatkan keunggulan setelah satu jam, efeknya hampir seketika, dan dalam beberapa menit dia membuat Lukaku siap untuk menggulung bola ke gawang.

Gelandang Jerman itu absen sebelum menggunakannya untuk rekan setimnya, tetapi itu menunjukkan kerusakan yang bisa dilakukan Havertz jika Tuchel meninggalkannya sejak awal.

Apakah Tuchel salah memahami pemilihan timnya? Sampaikan pendapatmu di kolom komentar



Kai Havertz menyemangati Chelsea ketika dia masuk dan mempersiapkan Romelu Lukaku untuk penampilan offside
(

Gambar:

Chelsea FC melalui Getty Images)




Ziyech gagal masuk ke lapangan saat Tuchel memutuskan melawan formasi 3-4-2-1 yang telah membawa Chelsea ke puncak Liga Premier sebelum kekalahan pada hari Sabtu.

Sang gaffer sendiri mengakuinya setelah itu dia telah membuat sebagian dari pilihannya salahyang menyoroti keputusannya untuk memulai Edge meskipun gelandang itu sakit.

Dan ketika Guardiola membawa kaleng untuk kekalahan Liga Champions City setelah terlalu banyak bermain-main dengan tim terbaiknya, Tuchel mungkin merasa dia seharusnya berpegang pada formula yang telah berhasil sejauh musim ini.



Tuchel kalah dalam pertarungan taktis dengan Pep Guardiola setelah mengalahkannya dalam tiga pertemuan terakhir
(

Gambar:

Facundo Arrizabalaga / EPA-EFE / REX / Shutterstock)




Pelatih telah melakukan sedikit kesalahan dalam transformasi luar biasa dari Chelsea dari sebuah tim yang mengalahkan di bawah berat badan mereka untuk juara Eropa.

Tapi setelah mengalahkan rekan sekotanya dalam tiga pertemuan terakhir, Tuchel sekarang harus kembali ke papan gambar untuk mencari tahu bagaimana dia bisa menggulingkan juara bertahan dalam beberapa bulan mendatang.

Werner, di sisi lain, tidak dapat meyakinkan di depan Havertz atau Ziyech dalam permainan yang secara khusus dipilih karena alasan taktis.

Dan itu berarti dia akan terus bertanya-tanya di mana dia cocok dengan tim Chelsea ini.


Lanjut membaca





Lanjut membaca




READ  Andy Murray khawatir tentang rendahnya asupan vaksin di kalangan profesional tur | tenis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *