Kesulitan menilai Covid dalam waktu yang lama | David Spiegelhalter dan Anthony Masters

Msemua virus dapat menyebabkan efek berkepanjangan setelah infeksi dan Sars-CoV-2 tidak terkecuali: NHS telah menyusun daftar panjang gejala covid panjang. Namun, ini adalah yang baru telegrap Judulnya berbunyi, “Lebih dari setengah orang Inggris yang memiliki Covid jangka panjang mungkin tidak benar-benar memilikinya.” Apakah itu yang dikatakan data?

Kantor Statistik Federal secara teratur mensurvei rumah tangga pribadi, menguji infeksi Covid, dan menanyakan kesehatan mereka. Tetapi tidak ada tes diagnostik untuk Covid, atau bahkan konsensus tentang definisi, jadi sejumlah metode statistik eksplorasi digunakan.

Pendekatan pertama menggunakan daftar periksa 12 gejala klasik, termasuk demam, batuk, dan kehilangan rasa atau penciuman, dan menemukan bahwa sekitar 1 dari 20 (5%) peserta melaporkan salah satu gejala ini lebih dari 12 minggu setelah dites positif. Untuk “kontrol” serupa yang diuji negatif, perkiraannya sekitar 3,5%; Ini menunjukkan bahwa sebagian besar kasus memiliki gejala ini bahkan tanpa infeksi Covid.

Tapi ada masalah dengan itu telegrap Judul. Pertama, daftar gejala ini tidak termasuk “kabut otak”, insomnia, dan ciri-ciri lain yang terkait dengan Covid-19 jangka panjang. Kedua, persentase ini (5%) hanya berkaitan dengan mereka yang mencentang kotak daripada percaya bahwa mereka sudah lama mengidap Covid. Data juga hanya snapshot. Oleh karena itu, ONS juga terus melacak peserta, yang mengarah ke kontras yang jauh lebih besar: Sekitar 3,0% orang yang dites positif melaporkan salah satu gejala pada kunjungan berturut-turut selama 12 minggu, dibandingkan dengan hanya 0,5% pada kontrol. Tentu saja, metode ini tidak dapat menangkap Kambuh.

Perkiraan yang jauh lebih besar didapat ketika orang ditanya langsung apakah sudah lama mengidap Covid; setelah 12 minggu, perkiraan penilaian sendiri adalah 11-12%, dengan sekitar dua pertiga dari mereka mengatakan bahwa gejala mereka menyebabkan beberapa pembatasan dalam aktivitas sehari-hari mereka.

READ  Seni cadas paling awal yang diketahui di dunia menghilang dengan kecepatan yang mengkhawatirkan karena perubahan iklim

Perkiraan dari tim lain keduanya lebih tinggi dan lebih rendah dan sayangnya tidak ada pendekatan statistik yang “benar”. Banyak orang tidak diragukan lagi menderita akibat jangka panjang dari Covid, tetapi tanpa definisi yang disepakati, diagnosis dan pengobatan kemungkinan akan menjadi topik yang sangat menantang di masa depan.

David Spiegelhalter adalah ketua Pusat Komunikasi Risiko dan Bukti Winton di Cambridge. Anthony Masters adalah duta statistik untuk Royal Statistical Society

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *