Tesla membiarkan kendaraan listrik non-Tesla menggunakan jaringan Supercharger untuk pertama kalinya

Tesla memulai proyek percontohan di Belanda minggu ini yang memungkinkan kendaraan listrik dari pabrikan lain menggunakan jaringan superchargernya. Ini adalah pertama kalinya pembuat mobil itu membuka stasiun pengisian miliknya untuk kendaraan listrik perusahaan lain.

Jaringan Supercharger Tesla sering disebut sebagai itu contoh terbaik dari jaringan pengisian EV: cepat, andal, dan berlimpah. Tetapi jaringan Tesla juga eksklusif untuk pemilik Tesla, yang berarti seseorang yang mengendarai Volkswagen atau Ford EV tidak dapat menggunakannya. Tapi itu mulai berubah sekarang.

Bos Tesla Elon Musk memiliki ke bertahun-tahun, berbicara tentang membuka jaringan supercharger besar perusahaannya ke kendaraan listrik lainnya. Dan musim panas lalu, dia mulai mengungkapkan detail penting tentang cara kerjanya. Sekarang perusahaan siap untuk memulai proses dengan pengumuman proyek percontohan pertama.

Awalnya, hanya 10 stasiun supercharger di Belanda yang akan tersedia untuk kendaraan listrik non-Tesla. Pemilik kendaraan harus mengunduh versi terbaru aplikasi ponsel pintar Tesla (versi 4.2.3 atau lebih tinggi) untuk mengakses stasiun. Setelah mengunduh aplikasi, pelanggan akan diminta untuk memilih “Charge your non-Tesla” untuk menemukan situs Supercharger terdekat yang berpartisipasi.

Pemilik Tesla dapat terus menggunakan stasiun seperti biasa. “Kami akan memantau dengan cermat setiap situs untuk kemacetan dan mendengarkan pelanggan tentang pengalaman mereka,” kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog.

Dipilihnya Belanda sebagai lokasi awal proyek percontohan tidak mengherankan. Elon Musk, CEO Tesla, sebelumnya telah mengindikasikan bahwa percobaan kemungkinan akan dimulai di Eropa, di mana koneksi kabel pengisian standar adalah wajib. Negara-negara Eropa lainnya kemungkinan akan mengikuti sebelum perusahaan membuka supercharger di AS. (Tesla sudah berkomitmen untuk itu buka jaringan di Norwegia.)

Tesla menggunakan konektor berpemilik di Amerika Utara, sehingga kendaraan non-Tesla akan memerlukan adaptor di sini untuk mengakses Supercharger perusahaan, yang memiliki lebih dari 6.400 colokan di AS. menurut Kementerian Energi.

READ  Jamie Dimon meminta maaf lagi setelah mengatakan JPMorgan akan hidup lebih lama dari Partai Komunis China

“Itu selalu menjadi tujuan kami untuk membuka jaringan Supercharger ke kendaraan listrik non-Tesla dan dengan demikian mendorong lebih banyak pengemudi untuk mengemudikan listrik,” kata perusahaan itu. “Langkah ini secara langsung mendukung misi kami untuk mempercepat transisi global menuju energi berkelanjutan.”

Masih banyak bagian yang perlu disatukan sebelum Supercharger tersedia untuk pemilik non-Tesla di seluruh dunia, terutama mengingat berapa banyak pembuat mobil lain yang bersedia menghabiskan adaptor untuk pelanggan mereka. Tetapi uji coba di Belanda merupakan indikasi bahwa bola akhirnya bergulir pada elemen kunci dalam rencana Musk untuk memulai revolusi dalam adopsi kendaraan listrik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *