Meteorit Woodmancote adalah peninggalan dari kelahiran tata surya, kata para ahli

Sebuah meteorit berusia 4,6 miliar tahun yang mendarat di Inggris awal tahun ini kemungkinan merupakan peninggalan puing-puing kosmik yang tersisa dari kelahiran tata surya, kata para ahli.

Sebuah fragmen dari benda hitam antrasit yang tak ternilai, tidak lebih lebar dari lima sentimeter, ditemukan oleh ahli kimia Derek Robson pada hari kedua pencarian tanah pada bulan Maret di dekat desa Woodmancote, Gloucestershire.

Sampel yang “sangat halus”, yang menyerupai debu beton dan partikel yang disatukan secara longgar, ditemukan di jejak tapal kuda yang tergeletak di lapangan.

Para ahli menerima izin khusus dari Dewan Tewkesbury untuk mengatur pencarian Maret ini selama penguncian Covid setelah meteorit itu melesat ke langit tepat sebelum jam 10 malam pada 28 Februari.

Fragmen yang ditemukan di Woodmancote adalah bagian dari meteorit yang sama yang baru saja menyimpan potongan 300g lainnya di jalan masuk sebuah rumah keluarga di dekat Winchcombe, juga di Gloucestershire.

Para ilmuwan percaya meteorit itu melakukan perjalanan lebih dari 110 juta mil dari “rumah aslinya” di sabuk asteroid utama antara orbit Mars dan Jupiter – dan itu bisa menjawab pertanyaan tentang bagaimana kehidupan dimulai di Bumi.

Gambar Universitas Loughborough menunjukkan meteorit yang ditemukan ahli kimia Derek Robson di Woodmancote, Gloucestershire, pada bulan Maret

Batuan purba adalah contoh langka dari kondrit berkarbon, sejenis meteorit yang sering mengandung bahan biologis. Kurang dari 5 persen meteorit yang jatuh di Bumi termasuk dalam klasifikasi ini.

“Kondrit karbon mengandung senyawa organik, termasuk asam amino, yang ditemukan di semua makhluk hidup,” kata Robson, yang menemukan meteorit itu di ladang berlumpur di luar Woodmancote pada pagi hari tanggal 28 Maret.

READ  Burung pengicau hitam dan coklat itu bergoyang setelah 170 tahun manusia mengira ia punah

Robson adalah direktur astrokimia di East Anglian Astrophysical Research Organization (EAARO).

“Untuk dapat mengidentifikasi dan mengkonfirmasi keberadaan senyawa tersebut dari bahan yang ada sebelum Bumi lahir akan menjadi langkah penting dalam memahami bagaimana kehidupan dimulai,” katanya.

Fragmen hitam arang yang tak ternilai itu ditemukan di dekat desa Woodmancote di Gloucestershire, Inggris, dekat Cheltenham.  ditemukan

Fragmen hitam arang yang tak ternilai itu ditemukan di dekat desa Woodmancote di Gloucestershire, Inggris, dekat Cheltenham. ditemukan

Ilmuwan Universitas Loughborough sedang menganalisis fragmen kecil Woodmancote untuk menentukan struktur dan komposisinya dan kemungkinan akan mempublikasikan hasil mereka dalam studi yang akan datang.

Mereka menggunakan teknik seperti mikroskop elektron untuk mempelajari morfologi permukaan pada skala nanometer – yaitu sepersejuta meter – dan telah merilis gambar baru yang menakjubkan yang menunjukkan detailnya dengan sangat presisi.

Spektroskopi getaran dan difraksi sinar-X, yang memberikan informasi tentang struktur kimia, kristalinitas, dan interaksi molekuler, membantu menentukan struktur dan komposisinya.

Gambar elektron sekunder dari chondrule mineral yang tertanam dalam meteorit chondrite berkarbon yang langka (gambar diambil dengan gambar mikroskop elektron)

Gambar elektron sekunder dari chondrule mineral yang tertanam dalam meteorit chondrite berkarbon yang langka (gambar diambil dengan gambar mikroskop elektron)

Sejauh ini, mereka telah menemukan bahwa meteorit itu tidak pernah mengalami tabrakan kosmik yang dahsyat seperti yang dialami sebagian besar puing-puing ruang angkasa kuno ketika bertabrakan untuk menciptakan planet dan bulan di tata surya kita.

Tapi itu mungkin mengandung “kimia yang sebelumnya tidak diketahui” atau struktur fisik yang belum pernah terlihat sebelumnya dalam sampel rekaman lainnya.

“Struktur internal rapuh dan terhubung longgar, keropos dengan retakan dan retakan,” kata Shaun Fowler, spesialis mikroskop optik dan elektron di Pusat Karakterisasi Bahan Loughborough (LMCC).

“Tampaknya tidak mengalami metamorfosis termal, yang berarti ia berada di Mars, tidak tersentuh sejak sebelum planet mana pun diciptakan, yang berarti kita memiliki kesempatan langka untuk memeriksa sepotong masa lalu asli kita.

“Mayoritas meteorit terdiri dari mineral seperti olivin dan silikat berlapis dengan inklusi mineral lainnya, yang disebut chondrules, yang dapat berupa mineral seperti magnetit atau kalsit, misalnya.

“Tapi komposisinya berbeda dari apa pun yang Anda temukan di Bumi, dan mungkin tidak seperti meteorit lain yang kami temukan.”

Gambar elektron sekunder chondrule mineral dalam meteorit dengan inklusi mineral bulat (gambar mikroskop elektron)

Gambar elektron sekunder chondrule mineral dalam meteorit dengan inklusi mineral bulat (gambar mikroskop elektron)

Gambar elektron sekunder meteorit dengan struktur halus, berlapis, seperti daun pada perbesaran 10.000 kali.  (gambar mikroskop elektron)

Gambar elektron sekunder meteorit dengan struktur halus, berlapis, seperti daun pada perbesaran 10.000 kali. (gambar mikroskop elektron)

Profesor Sandie Dann dari Loughborough University, yang terlibat dalam analisis dan sebelumnya bekerja dengan Robson, menyebut meteorit itu “sebuah dongeng ilmiah”.

“Teman Anda pertama-tama melacak meteorit, kemudian menemukannya, dan kemudian memberi Anda beberapa bahan luar angkasa ini untuk dianalisis,” katanya.

“Pada saat itu kami belajar banyak tentang itu, tetapi kami hampir tidak menggores permukaannya.

“Ada potensi besar untuk belajar tentang diri kita sendiri dan tata surya kita – ini adalah proyek yang bagus untuk menjadi bagian darinya.”

Penjelasan: Perbedaan antara asteroid, meteorit, dan batuan luar angkasa lainnya

SEBUAH asteroid adalah batu besar yang tersisa dari tabrakan atau tata surya awal. Sebagian besar berada di antara Mars dan Jupiter di Sabuk Utama.

SEBUAH komet adalah batuan yang tertutup es, metana, dan senyawa lainnya. Orbit mereka membawa mereka lebih jauh dari tata surya.

SEBUAH meteor astronom menyebut kilatan cahaya di atmosfer ketika puing-puing terbakar.

Puing-puing ini sendiri disebut a. diketahui Meteoroid. Sebagian besar sangat kecil sehingga menguap di atmosfer.

Jika salah satu dari meteoroid ini sampai ke Bumi, ia akan terdaftar sebagai. ditunjuk meteorit.

Meteor, meteoroid, dan meteorit biasanya berasal dari asteroid dan komet.

Misalnya, ketika bumi melintasi ekor komet, sebagian besar puing-puing di atmosfer terbakar dan membentuk hujan meteor.

READ  Cara Menurunkan Lemak Visceral: Hindari minuman manis sepenuhnya jika Anda ingin mengecilkan perut itu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *