‘Sustainable Knaller’: Jarvis Cocker memainkan peran utama dalam karya tari tentang masalah iklim | Jarvis Cocker

Jarvis Cocker telah bermitra dengan DJ elektronik Riton untuk merilis apa yang dia sebut “ledakan berkelanjutan pertama di dunia” untuk mempromosikan tindakan untuk menangani krisis iklim.

Let’s Stick Around, dirilis pada hari Kamis untuk bergaul Polisi26Ini menggabungkan salah satu tokoh Britpop dengan pembangkit tenaga listrik musik dansa elektronik. “Siapa pun yang memiliki tujuan yang bersemangat tentang darurat iklim, semakin menjadi fokus perhatian,” kata Cocker.

Mantan vokalis pulpen itu diminta untuk mengisi vokal tahun lalu oleh Riton dan Ben Rymer yang dinominasikan Grammy, yang bersama-sama membentuk Gucci Soundsystem.

“Tampaknya tepat untuk melepaskannya di dunia yang tidak curiga selama Cop26,” kata Cocker. “Banyak perdebatan di dunia modern menyebabkan orang saling berteriak dari sudut ruangan yang berlawanan. Idenya adalah bahwa siapa pun dapat menari mengikuti lagu ini dan menyetujuinya. Itulah yang membuat musik begitu bagus. Ini menyatukan orang-orang.”

Cocker telah lama berkomitmen untuk perlindungan iklim. Extinction Rebellion memiliki stan di konsernya, beberapa di antaranya bergabung dengannya di karpet merah Q Awards pada 2019.

Dia mengatakan itu “sulit untuk merasakan pengumuman kaku” di Cop26, yang melibatkan banyak “diskusi di belakang layar” … Masih ada anggapan bahwa ada elit orang di luar sana yang memberi tahu Anda menjadi bagaimana dunia bekerja. “Masalah seperti perubahan iklim yang mempengaruhi semua orang juga harus mencakup semua orang,” katanya.

Cocker, yang tampil di Glasgow pada hari Kamis dengan band solonya Jarv Is…, mengeluh bahwa perjalanan udara lebih murah daripada perjalanan kereta api. “Aku akan pergi ke Glasgow dengan kereta api, tapi tidak ada yang akan berubah selama itu.”

READ  Sebenarnya, tunangan John Whaite, Paul Atkins mengikuti "Johannes Radebe tidak di media sosial"

Dia mengatakan solusi iklim seharusnya tidak bergantung pada meminta orang untuk menyerah pada hal-hal “karena itu tidak akan pernah berhasil. Ini tentang melakukan hal-hal yang berbeda seperti itu Bereksperimen dengan bahan bakar hidrogen. Pesawat tidak akan pergi, hanya bodoh untuk percaya bahwa orang tidak akan pergi berlibur lagi.”

Lagunya (Cunts Are Still) Running the World memiliki menjadi nyanyian bersama yang epik pada turnya saat ini, tetapi Cocker mengatakan dia tidak yakin untuk memasukkannya ke dalam setlist. Almarhum Tony Benn telah mengkonfrontasinya tentang rute tersebut dan memperingatkan agar tidak bersikap sinis dan nihilisme. “Dia mengatakan Anda harus percaya pada proses demokrasi. Aku mengambil itu ke dalam hati. Tapi sayangnya saya masih menemukan lagu yang sesuai.”

Awal tahun ini, Cocker merilis album musik Prancis untuk film terbaru Wes Anderson, Pengiriman Perancis. Tetapi penyanyi kelahiran Sheffield, yang telah menghabiskan sebagian besar hidupnya di Paris, tempat putranya tinggal, mengatakan bahwa para musisi masih memiliki masalah untuk tur Eropa setelah Brexit.

“Ini masih sangat rumit dan mahal,” katanya. “Biasanya setelah tur ini kami akan bersiap untuk melakukan beberapa pertunjukan di Eropa.”

Cocker mengatakan Pulps Common People, salah satu catatan terlaris tahun 1990-an – dengan teks yang berfokus pada pertemuan di Central Saint Martins – mungkin tidak akan ditulis hari ini jika pemerintah berencana untuk melakukannya. Batasi jumlah siswa seni Melanjutkan.

“Gagasan bahwa seni bukanlah profesi nyata atau hal yang nyata untuk dipelajari adalah bodoh,” katanya. “Kreativitas adalah pusat pengalaman manusia. Hal pertama yang menunjukkan bahwa orang masih hidup adalah lukisan gua atau ukiran tulang kecil. Ini adalah bagaimana orang mengatakan kita ada. Ini bukan kegiatan pinggiran.

READ  Reboot GamesMaster dari Channel 4 telah menemukan moderatornya

“Hidup saya akan sangat berbeda jika saya tidak memiliki kesempatan untuk pergi ke Saint Martins. Tapi kesempatan seperti itu tidak lagi terbuka untuk orang-orang asal saya. Dan itu membuatku sangat marah dan sangat sedih.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *