Sistem Perbankan PH Kunci Pemulihan Ekonomi: Diokno

Gubernur BSP Benjamin Diokno. (Foto file)

MANILA – Sistem perbankan Filipina telah menunjukkan ketahanannya beberapa kali, dan pandemi saat ini tidak terkecuali, kata Benjamin Diokno, Gubernur Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP).

Dalam pidatonya di forum bisnis virtual Manila Times pada hari Jumat, Diokno mengatakan sistem perbankan domestik tetap solid dan stabil dalam menghadapi pandemi terkait virus.

Dia mengatakan kinerja sektor tersebut adalah salah satu faktor utama mengapa ekonomi diperkirakan akan pulih tahun ini.

Faktor lainnya adalah perbaikan triwulanan dalam produk domestik bruto (GPD) pada triwulan terakhir tahun 2020, prospek bisnis dan konsumen yang lebih baik, inflasi sesuai target, likuiditas domestik yang memadai, posisi pembayaran luar negeri yang kuat, dan defisit anggaran yang terkendali. .

Diokno mengatakan penyangga modal dan likuiditas lembaga keuangan domestik telah “berguna” dan telah dicapai melalui kepatuhan dengan pedoman peraturan dan ketentuan perbankan yang menguntungkan selama bertahun-tahun.

Selama ini rasio kecukupan modal (CAR) yang menjadi tolak ukur kesehatan keuangan bank adalah 16,3 persen saja dan 16,7 persen secara konsolidasi. Kedua nilai tersebut jauh di atas standar regulasi.

Meskipun terjadi pandemi, pangsa kredit bermasalah (NPL) dan aset bermasalah (NPA) bank akan tetap rendah di masing-masing 3,1 persen dan 2,1 persen pada akhir tahun 2020.

“Angka-angka ini berada di kisaran dua digit dari krisis keuangan Asia,” kata Diokno.

Hasil sektor perbankan dan fundamental domestik lainnya membuat otoritas percaya bahwa ekonomi domestik bergerak ke arah yang benar, katanya.

“Fitur struktural yang kuat dan disiplin politik yang gigih adalah tiket paling efektif untuk pandemi ini,” kata Diokno.

Dia mencatat bahwa bank sentral “akan meningkatkan pengawasan dan pengawasannya terhadap lembaga yang diawasi untuk memastikan mereka menanggapi risiko yang muncul dan untuk mempromosikan soliditas, stabilitas, ketahanan dan inklusivitas yang berkelanjutan dari sistem perbankan, terutama melalui peningkatan dalam digitalisasi. “

READ  Wika dan CNI membangun pabrik nikel di Kolaka

Secara relatif, katanya, ekonomi Asean-5 Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand diperkirakan akan pulih tahun ini “meskipun risiko penurunan terus mendominasi”.

“Prospek yang lebih baik untuk pertumbuhan ekonomi global dan perbaikan khusus negara dalam pengembangan vaksin dan dukungan kebijakan keuangan yang berkelanjutan diharapkan dapat mendukung prospek pertumbuhan ekonomi ini untuk tahun ini,” tambahnya. (PNA)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *